POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Masalah prioritas: Metode oksigen lebih penting daripada uranium

Chennai:

Baik India dan Pakistan menghadapi krisis kesehatan masyarakat yang parah yang disebabkan oleh virus Corona. India kekurangan oksigen untuk pasien COVID, dan Pakistan tidak dapat membeli vaksin. Namun, kedua negara nuklir terus mengalokasikan sebagian besar anggaran nasional mereka untuk belanja militer.

Situasi epidemiologi di India sangat menakutkan. Seminggu setelah 18 April, India melaporkan 2,24 juta kasus baru, jumlah tertinggi di antara negara mana pun dalam periode tujuh hari sejak dimulainya pandemi. India juga mencatat 16.257 kematian, hampir dua kali lipat dari 8.588 kematian yang tercatat pada minggu sebelumnya, menurut data Kementerian Kesehatan. Sejak awal epidemi tahun lalu, India telah mencatat lebih dari 17,6 juta kasus virus korona dan hampir 200.000 kematian terkait.

“Gelombang kedua” ini berakibat fatal dan telah mengekspos kerapuhan infrastruktur kesehatan India. Rumah sakit kewalahan dengan pasien COVID, dan tidak ada cukup tempat untuk mengkremasi atau menguburkan orang mati. Situasi di Pakistan semakin buruk dari hari ke hari. Infeksi dan kematian terus meningkat. Pada 27 April, Pakistan telah mencatat hampir 805.000 kasus COVID dan 17.329 kematian. Para ahli mengatakan angka sebenarnya kemungkinan besar jauh lebih tinggi. Pengenalan vaksin sangat lambat di Pakistan karena pemerintah tidak memiliki dana untuk membeli dosis tersebut. China dan negara lain menyumbangkan beberapa juta dosis vaksin, tetapi ini tidak cukup untuk memvaksinasi negara berpenduduk 220 juta orang. Namun, kelas penguasa di India dan Pakistan belum siap untuk menilai kembali kebijakan pengeluaran publik mereka.

Selama lebih dari 70 tahun sejak kedua negara memperoleh kemerdekaan dari penjajahan Inggris, India dan Pakistan telah berinvestasi lebih banyak dalam pertahanan daripada kesejahteraan rakyat mereka. Tentara mereka berkembang pesat, bahkan ketika sebagian besar penduduknya jatuh di bawah garis kemiskinan. Inilah yang terjadi ketika negara berkembang memprioritaskan belanja berbasis keamanan nasional. India dan Pakistan memiliki tank dan pesawat tempur paling modern, tetapi rumah sakit mereka kekurangan tempat tidur perawatan intensif dan ventilator. Virus Corona telah lepas kendali di India dan Pakistan karena pemerintah sipil tidak memiliki kapasitas untuk menanganinya.

READ  Pakar dan praktisi global bersatu untuk meningkatkan kesehatan laut dengan mengatasi tantangan sistemik dalam pengelolaan laut

Lagi pula, bagaimana lembaga kesehatan dapat mengatasi pandemi sekali dalam satu generasi ketika pemerintah mereka tidak berinvestasi cukup dalam memperkuat infrastruktur kesehatan dalam tujuh dekade? Di Pakistan, ketidakpedulian para penguasa negara terhadap penderitaan rakyat biasa ditunjukkan ketika mereka menguji coba rudal berkemampuan nuklir pada 25 Maret, sambil memberi tahu orang-orang bahwa mereka harus menunggu vaksin. Bayangkan jumlah dosis vaksin yang bisa dibeli dengan harga rudal balistik Shaheen-1A.

Sementara itu, Angkatan Darat India sedang mempersiapkan modernisasi teknologi tinggi selama dua tahun ke depan. Ini termasuk rudal jarak terlihat, rudal anti-radiasi pertama India, senjata anti-tank, sistem anti-drone, bom terpandu dan senjata anti-pesawat, menurut laporan media. Bahkan sistem perawatan kesehatan paling canggih di dunia telah didorong ke tepi jurang karena pandemi virus korona. Untuk negara berkembang, epidemi menunjukkan pentingnya sistem perawatan kesehatan yang efektif untuk berkembang. Penguasa kedua negara harus mengakhiri provokasi perang dan menyelesaikan perselisihan mereka secara politik dan diplomatik. Cara terbaik untuk menangani COVID – dan potensi pandemi di masa depan – adalah melalui kerja sama regional. Epidemi telah menunjukkan bahwa jika tetangga lama di Asia Selatan tidak bergerak menuju rekonsiliasi dan perdamaian, ekonomi mereka pasti akan runtuh dalam jangka panjang, dan bahkan pasukan mereka yang kuat tidak akan dapat menghentikannya.

Artikel ini disediakan oleh Deutsche Welle