POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Luis Enrique memberikan identitas Spanyol sekali lagi, harapan untuk masa depan yang lebih cerah

Luis Enrique tidak akan membaca ini, dan ini adalah undangan terbuka untuk mengatakan hal-hal yang paling buruk tentang dia. Hal-hal mengerikan yang belum pernah didengar banyak orang yang ingin mereka akui. hal-hal seperti: tahu apa yang dia lakukan. Dan: Dia sangat pandai dalam hal ini. Sampai minggu ini, ketika itu lebih jelas dari sebelumnya, ketika tim nasional Spanyol – dan itu terlalu berlebihan untuk dia Tim Spanyol – menjadi tim pertama yang mengalahkan juara Eropa Italia dalam 37 pertandingan dan datang dalam upaya pejantan untuk mengalahkan juara dunia Prancis juga, dekat dengan gelar pertama mereka dalam sembilan tahun, pengakuan datang sedikit enggan.

Namun, setidaknya itu datang. Bahkan jika itu datang dengan peringatan, terkadang melalui kertakan gigi. A “Ya, tapi.” Sebagian besar berbentuk: Manajer yang baik, orang jahatNamun, pria itu juga manajer.

– Panduan pemirsa ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, Piala FA, dan lainnya
Streaming ESPN FC Harian di ESPN+ (khusus AS)
– Anda tidak memiliki ESPN? Dapatkan tiket instan

Pada Minggu malam, Spanyol kalah 2-1 dari Prancis di final UEFA Nations League. A Kylian Mbappe Target mengalahkan mereka. Dia jelas offside ketika operan dimainkan untuknya, mengintai di belakang garis Spanyol, tetapi dengan bola yang lewat, Eric Garcia Merentang untuk menghentikannya, sedikit sentuhan di kukunya sudah cukup untuk memainkan Mbappe lagi. “Aku tidak bisa mendapatkannya,” kata Garcia setelahnya. “Aku tidak mengerti itu,” Cesar Azpilicueta ditambahkan. Hampir semua orang berkata “Saya tidak dapat memahaminya”, yang setidaknya memberi mereka satu orang lagi untuk fokus.

Mengapa gol “offside” Mbappe dibiarkan bertahan?

“Anthony Taylor selalu salah terhadap Spanyol” diposting satu judul, di halaman yang sama dengan artikel oleh ahli arbitrase surat kabar mengatakan Anthony Taylor benar. Sulit untuk menanggung, bagaimanapun, untuk Garcia khususnya— “wasit mengatakan kepada saya bahwa saya harus menyingkir,” katanya, dan bayangkan sejenak bagaimana saya akan diberitahu itu. Yang terpenting, itu sulit dilakukan karena Spanyol begitu dekat, cara yang keras dan semi-birokratis untuk kalah di final yang mereka rasa pantas mereka dapatkan. “Kami lebih unggul dari tim seperti Prancis,” Aymeric Laporte Dia berkata.

Dan setelah kekalahan, itu penting. Spanyol, yang mencapai semi-final Kejuaraan Eropa, tim yang membawa Italia ke adu penalti, mengalahkan Italia untuk membalas sedikit dan membawa Prancis sekarang ke kabel. “Kami bermain dari kamu untuk kamu“Sama,” kata Luis Enrique.

READ  Barcelona dan Atletico Madrid dalam pembicaraan Griezmann dan Joao Felix pembicaraan pertukaran

Itu hanya Liga Bangsa-Bangsa, tentu saja, tetapi mereka menghadapi Jerman (di babak penyisihan grup), Italia dan Prancis. Mereka mencapai perempat final tanpa Alvaro Morata, Foto Marcos LlorenteDan pedihDan Gerard Moreno Dan Jordi AlbaSpanyol, bagaimanapun, nyaris, dan mungkin pantas mendapatkan lebih dari itu. Sedikit seperti di Wembley pada bulan Juli di zona euro. Spanyol yang tidak dimaksudkan untuk menjadi baik. Tidak ada yang peduli tentang Spanyol, atau begitulah kata mereka.

Mereka memiliki harapan dengan seorang gadis berusia 17 tahun (kering(Dia berumur 18 tahun)Yereme Bino(dan dua anak berusia 18 tahun lainnya)pedih Dan Ansu Fati) menunggu untuk kembali. Salah satu halaman pertama mengatakan: “Bukan cangkir, tapi masa depan.”

Waktu dekat itu masih diragukan, meskipun Spanyol mungkin tidak akan berhasil mencapai Piala Dunia. Mereka harus mengalahkan Swedia di jeda internasional pada November, setelah kalah di Stockholm dan imbang dengan Yunani. Musim panas sama sekali tidak sempurna, bahkan jika itu adalah kenangan abadi dari pertunjukan yang mengesankan melawan Italia di London. Pada akhir Euro, mereka sebenarnya hanya memenangkan satu pertandingan dalam 90 menit. Dan pada akhirnya, tentu saja, mereka dikalahkan, di London dan Milan. Memang benar bahwa beberapa pilihan mengejutkan – kurangnya stabilitas juga terjadi – dan itu terkadang membingungkan, banyak perubahan.

Ini tidak sempurna sama sekali, dan terus terang, nama demi nama, ketika Anda melihat daftar pemain yang mendapatkan panggilan dengan Spanyol, Anda tidak langsung berpikir: Mereka adalah pesaing. Khususnya di pertahanan tengah, itu tidak selalu meyakinkan, tetapi ada sesuatu di sini sekarang, sesuatu mulai terbentuk.

Ini adalah sesuatu yang sangat tim Luis Enrique: tekanan tinggi dan klaim kepemilikan, identitas jelas bahkan jika individu tidak. Sebuah tim yang menginginkan bola, ingin menyerang, dan pemain yang diinginkan permainanJangan melihat ke belakang, yang membawa pesepakbola muda dan membuat orang lain melihat ke belakang. Sergio Busquets Dia menunjukkan pemain yang berbeda dari pemain Barcelona. Sebuah tim yang masih menyerang saat berada di depan, bukan tim yang hanya memasukkan beberapa pemain bertahan untuk mempertahankan apa yang dimilikinya. Semua ini tampaknya menjadi sesuatu yang tampaknya sulit diterima oleh banyak orang. Bukan karena mereka, tetapi karena para pemain, tetapi karena dia.

READ  Joel Glazer dari Manchester United menjanjikan 'semangat kemitraan baru' dengan penggemar | Manchester United

Sebagian besar keputusan besar yang telah dibuat Luis Enrique – keputusan yang sangat dipertanyakan, dan terkadang membuat marah – telah terjadi. Unai Simon dalam sasaran. Pilihan Danny Olmo. Bidri. Ferran Torres. Sekarang, Jaf. Bahkan mereka yang menyerangnya meninggalkannya Sergio Ramos – bahkan mereka yang masih melakukannya – menghadapi kenyataan bahkan ketika mereka berpegang teguh pada plot ‘anti-Real Madrid’ yang sedikit maniak: Ramos tidak bermain sejak dia didiskualifikasi, dan hanya bermain enam kali dalam lima bulan sebelumnya. . Itu semua membuat Anda berpikir dua kali sementara Anda masih tidak dapat membuat beberapa keputusan pilihan di kepala Anda – atau Anda harus melakukannya.

Spanyol tidak seharusnya baik – dan tidak, tidak selalu, dengan masa depan Piala Dunia masih tergantung pada keseimbangan – tetapi nasib mereka masih di tangan mereka, dan inilah mereka, semifinalis Eropa, Bangsa-Bangsa Finalis liga. Hanya target menyelinap dari sebuah alamat. Luis Enrique mengakui: “Saya ingin mengatakan sesuatu, tetapi saya sudah 10 tahun tidak berbicara tentang wasit dan saya tidak akan keluar dari penilaian saya sekarang. Saya ingin tim saya menerima kekalahan dan kemenangan.”

permainan

1:09

Julian Lorenz merangkum kemenangan Liga Bangsa-Bangsa Prancis atas Spanyol.

Mendengar Luis Enrique mengakui bahwa dia sangat ingin mengatakan sesuatu, tetapi dia tidak mau, mungkin akan menimbulkan senyuman. Dia biasanya bukan seseorang yang menahan diri, dan itu bagian dari itu. Ada sesuatu yang provokatif dalam dirinya, pria yang suka sedikit menggigit orang, dada dan dagunya. Seorang pria yang tampaknya menikmati ketidakpastian dan kekacauan, mungkin hanya melihat beberapa nilai dalam menciptakan musuh eksternal bagi para pemainnya. Paling tidak karena sangat mudah dilakukan. Hampir terlalu memalukan.

Pada hari pertama pertemuan Spanyol, Luis Enrique ditanya tentang tekanan seputar perannya dan semua kritik, beberapa di antaranya sengit. Semua kebisingan, tuduhan, debat publik yang marah. Kemarahan moral dan hype. Dia berkata, “Saya tidak membacakan untuk Anda.” Tidak ada surat kabar, tidak ada televisi, tidak ada radio. kenapa dia? Lagi pula, dia menjelaskan bahwa dia tahu lebih banyak tentang sepak bola daripada media, dia memiliki semua informasi yang dia butuhkan dan dalam hal opini, tidak ada yang pernah merasakan pendapat mereka.

Pada satu tingkat, benar-benar sulit dipercaya – tidak ada yang hidup dalam isolasi total dan kadang-kadang, Luis Enrique tampaknya benar-benar menikmati ketidakkonsistenan, situasi yang mengharuskan Anda mengetahui apa yang Anda hadapi – tetapi sulit untuk mempertanyakan intinya. dia membuat. Tentu saja dia tahu lebih banyak tentang sepak bola daripada yang kami lakukan setelah beberapa dekade bermain, berlatih, dan mempelajari permainan. Tentu saja, jika dia melakukan pekerjaan dengan benar, dia memiliki semua informasi yang dia butuhkan tentang pemain dan lawan. Tentu saja, membaca opini dari luar memiliki nilai yang sangat terbatas.

READ  Marcelo Bielsa: Presiden Leeds Mengatakan Dia Akan Segera Menandatangani Perpanjangan Dua Tahun "Tidak Nyata" | berita sepak bola

Tidak ada masalah besar… tapi selalu ada masalah besar. Banyak orang di media kecewa. Banyak dari mereka mengada-ada tentang mereka, yang… yah, memang sering terjadi. Dan ya, beberapa orang mengatakan bahwa dia sebenarnya tidak tahu lebih banyak tentang sepak bola daripada mereka. Setiap surat kabar, setiap acara radio, setiap televisi mendorong kata-katanya – kata-kata ini, bukan kata-kata tentang pertandingan, pemainnya atau rencananya. (Dan ya, kolom ini sangat menyadari ironi di sini, dari fakta bahwa kolom itu meledak pada topik yang sama, yaitu: Maaf.) Mereka melakukannya, semuanya menyakitkan dan menjengkelkan. Kenapa harus seperti ini, mereka bertanya. Lagi dan lagi dan lagi.

Ketika Spanyol mengalahkan Italia pekan lalu, hampir semua analisis tentang Luis Enrique dibingkai seperti ini. Dia mungkin manajer yang baik, tapi… Semuanya (Mello) sangat menarik. Juga mudah membayangkan dia menertawakan absurditas itu semua, betapa mudahnya itu, tidak percaya bahwa semua orang tampak melompat begitu cepat, dan permainannya begitu mudah. Berbicara tentang kebencian, itu semua tidak perlu. Dan ya, kadang-kadang bisa serampangan. Itu bisa terasa seperti pedagang yang sudah selesai, dan memang begitu. Itu dianggap sebagai penghinaan besar, penghinaan yang mengejutkan, semuanya sangat, sangat penting.

Terlalu sering, Luis Enrique dituduh membuat keputusan yang dimotivasi oleh sesuatu selain satu hal yang selalu mendorongnya: menang. Dia dituduh memiliki sesuatu yang lain, sesuatu selain tim, sesuatu selain Spanyol yang dia arahkan. Dalam perjalanan mereka. Seperti ungkapan Spanyol: “Pencuri mengira semua orang seperti dia.”

Luangkan waktu sejenak dan Anda akan menemukan bahwa itu sering menyakitkan, memancing tawa atau hanya tertawa. Paling-paling, itu konyol, reaksinya membuatnya lebih menyenangkan, bahkan lebih lucu. dia setidaknya. Semuanya ditanggapi dengan sangat serius padahal sebenarnya tidak. Dan jika demikian, dia mungkin punya pekerjaan. Itu semua dalam permainan.

Faktanya, ini adalah permainan, dan Luis Enrique tampaknya ahli dalam hal itu.