POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Loyalis ke Pulau Pangeran Philip terinspirasi oleh rasa hormat yang sama terhadap tradisi

MELBOURNE (Reuters) – Mendiang Pangeran Philip mempertahankan hubungan penuh hormat selama 50 tahun dengan sekelompok penduduk asli Vanuatu yang menghormatinya atas dasar rasa hormat mereka yang sama terhadap tradisi, yang bertentangan dengan sejarah pernyataannya yang tidak sensitif tentang rasisme.

Sebuah layar dengan gambar dan pesan tentang Pangeran Inggris Philip, suami Ratu Elizabeth, di Piccadilly Square setelah kematiannya pada usia 99, di London, Inggris, 9 April 2021. Reuters / Hannah McKay

Penghormatan terhadap Philip, yang meninggal hari Jumat pada usia 99 tahun, oleh orang-orang di Pulau Tanna di Vanuatu adalah salah satu aspek paling aneh dari kehidupan mantan suami Ratu Inggris Elizabeth II.

Ketertarikan khusus penduduk desa pada almarhum Philip, Duke of Edinburgh, terlihat dalam doa harian untuk restu atas tanaman pisang dan ubi mereka dan pemasangan foto-foto di rumah-rumah desa, termasuk satu foto dari tahun 1980-an dengan setelan jas. Dibuat dan dikirim oleh penduduk pulau ke London.

Penghormatan mereka terkait dengan kecintaan Philip terhadap adat istiadat dan prediksi kuno, menurut antropolog yang berbasis di Sydney Kirk Hoffman, yang menghabiskan 18 tahun di Vanuatu, termasuk 12 tahun sebagai kurator di Museum Nasionalnya.

“Tujuannya adalah untuk mempromosikan rasa hormat terhadap tradisi dan saya pikir itu salah satu hal yang benar-benar mempengaruhi mereka. Orang-orang ini sangat menghormati tradisi, mereka mengikuti tradisi filosofis yang sangat tua,” katanya.

Terlepas dari kejadian-kejadian Philip yang terdokumentasi dengan baik yang mengucapkan catatan etnis dan budaya yang tidak sensitif, Hoffman menunjukkan bahwa mereka telah mempertahankan hubungan jangka panjang.

Dia berkata, “Kalau begitu, dia sangat hormat dan sangat simpatik, dia berkomunikasi dengan mereka, mengirimi mereka hadiah, dan mereka telah mengiriminya hadiah, benar-benar sejak tahun 1970-an.”

READ  Taman Disney California dibuka kembali 30 April: Semoga beruntung mendapatkan tiket

Penghormatan Philip berasal dari legenda lokal tentang putra berkulit pucat dari dewa gunung setempat yang berkelana melintasi lautan untuk mencari wanita kaya dan berkuasa untuk dinikahi.

Para antropolog percaya bahwa Philip, yang menyetujui RUU untuk menikahi Ratu, dikaitkan dengan legenda pada 1960-an ketika Vanuatu adalah koloni Anglo-Prancis yang dikenal sebagai New Hebrides.

Penduduk desa pada saat itu kemungkinan besar telah melihat foto Philip dan Elizabeth di kantor pemerintah dan kantor polisi yang dijalankan oleh pejabat kolonial sebelum dia mengunjungi pulau itu bersama Ratu pada tahun 1974.

Hoffman mengatakan bahwa dengan kematiannya, kehormatan Pangeran Philip tidak mungkin berhenti meskipun wujudnya mungkin berubah. Namun, masih terlalu dini untuk mengatakan apa yang akan dilakukan kelompok tersebut dengan kematiannya, mengingat akses listrik dan telepon seluler yang terbatas di pulau itu.

Karena sistem kepercayaan mereka tidak terikat pada monarki, katanya, cara mereka dapat meneruskannya kepada Pangeran Charles, yang ditemui dua anggota kelompok di ibu kota, Port Vila beberapa tahun lalu, terserah mereka.

Pada saat itu, Pangeran Charles meminum cava, minuman lokal yang sangat memabukkan, dengan salah satunya, sementara yang lain memberikannya sebagai hadiah untuk ayahnya, kata Hoffman.

Meliputi dengan Jill Graalo di Sydney dan Melanie Burton di Melbourne; Diedit oleh Christian Schmöllinger