POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Louis Vuitton menjadi putih dengan 60% saham di Virgil Abloh

Louis Vuitton Kematian Hennessy Membeli 60% saham di Off-White, juga digandakan di Pied Piper of Fashion, pemerintahan mode Virgil Abloh. Investasi ini mendorong LVMH lebih dalam lagi ke pasar pakaian olahraga melalui tautannya ke daftar merek yang tak tertandingi. Abloh adalah salah satu desainer kulit hitam langka yang memainkan peran utama di puncak piramida mode sebagai kepala pakaian pria di Louis Vuitton. Akankah hubungan baru dengan Off-White dan LVMH ini membantu menjalin percakapan yang lebih luas tentang representasi sambil memberi mereka bagian yang lebih besar di pasar pakaian olahraga dan pakaian jalanan mewah?

Perincian yang perlu Anda ketahui: BudayaBanx Perhatikan bahwa Off-White, yang dibuat oleh direktur teknis pria Louis Vuitton, Abloh, memiliki koleksi sepatu kets yang sangat populer dengan Nike. Selain itu, Abloh mendesain seragam tenis yang dikenakan Serena Williams saat bermain di AS Terbuka 2018. Menurut sebuah studi baru-baru ini oleh Bain & Company, penunjukan Abloh untuk membantu kelompok pakaian pria Louis Vuitton adalah cerminan dari tumpang tindih yang didorong oleh konsumen yang berkembang antara kemewahan. sektor pakaian jadi, dan fashion jalanan.

Ini adalah lintas sektor di mana LVMH menginginkan saham yang lebih besar, bahkan setelah menyalip Nestle awal tahun ini untuk menjadi perusahaan terbesar di Eropa dengan kapitalisasi pasar $382 miliar. Banyak merek LVMH lainnya memiliki ikatan olahraga terkenal. Dior telah merilis sepatu Air Jordan sendiri, Hennessy bermitra dengan NBA, dan TAG Heuer mensponsori tim balap Porsche dan atlet termasuk Naomi Osaka. Jangan lupa kembali di bulan Februari, beli Diskon 50% Jay-Z Armand de Brignac Champagne, kesepakatan senilai lebih dari $600 juta.

mengandalkan budaya: Sekarang Abloh dan Louis Vuitton terkait erat, masalahnya akan menemukan keseimbangan yang harmonis antara overexposure dan eksklusivitas. Ini bisa dibilang sesuatu yang Louis Vuitton perjuangkan di masa lalu. Saat ini, merek Louis Vuitton adalah pendorong pendapatan terbesar untuk grup barang mewah Prancis LVMH.

Pada tahun 2020, bisnis fashion dan kulit perusahaan, rumah dari tas Louis Vuitton, melakukan lebih baik dari perkiraan analis pada kuartal keempat, dengan penjualan naik 18% dari tahun ke tahun dan grup mewah membukukan pendapatan $33,8 miliar untuk pertama kalinya. Semester 2021, meningkat 56% dibanding tahun sebelumnya. Pakaian pria saat ini hanya dijual di 150 dari 450 toko Louis Vuitton di seluruh dunia, meskipun perusahaan berencana untuk meningkatkannya sebanyak 25 hingga 28 toko tahun ini.

Kesadaran situasional: Industri fashion memiliki hubungan yang kompleks dengan ras, meskipun fashion secara teratur dipengaruhi oleh gaya jalanan, komunitas minoritas, dan alien kreatif. Grup-grup ini jarang diakui atau diundang untuk bergabung dengan grup. Investasi Louis Vuitton di Off-White akhirnya bisa menjadi pengakuan oleh industri fashion mewah untuk menanggapi budaya kontemporer dengan cara baru.

READ  Musim keempat 'Stranger Things' akan tayang pada tahun 2022, teaser baru - Batas Waktu