POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Baltimore Orchestra merilis pemain suling utama yang menyebarkan teori konspirasi | Baltimore

NS Baltimore Orkestra simfoni telah memecat pemain seruling utamanya, setelah berbulan-bulan menjauhkan diri dari posting media sosialnya yang menyebarkan informasi yang salah dengan mempertanyakan keamanan vaksin virus corona, kemanjuran masker wajah, dan hasil pemilihan presiden 2020.

Orkestra hanya menguraikan keputusannya untuk mendiskualifikasi Emily Scala, tetapi pernyataannya menunjukkan banyak pelanggaran terhadap berbagai kebijakan. Email bocor dari Scala juga diteliti.

Presiden dan CEO BSO, Peter Kiume, mengatakan musisi itu dipecat di bawah kebijakan disiplin progresif yang disepakati dengan Asosiasi Musisi Metropolitan Baltimore.

“Nona Scala telah didisiplinkan selama beberapa bulan terakhir karena melanggar beberapa kebijakan. Sayangnya, dia telah mengulangi perilaku yang sebelumnya dia disiplinkan, dan pemecatan adalah respons yang diperlukan dan tepat untuk perilaku itu,” kata pernyataan BSO.

Penembakan itu terjadi hampir enam bulan setelah orkestra secara terbuka menegurnya atas posting media sosial yang kontroversial. Dia diskors dan diberitahu melalui telepon pada hari Selasa bahwa dia telah kehilangan pekerjaannya. Aktris veteran Baltimore Symphony berusia 33 tahun telah berkonsultasi dengan pengacara saat dia mengeksplorasi pilihannya.

Ketika ditanya tentang postingan media sosialnya yang menyebarkan informasi yang salah tentang keamanan vaksin virus corona, dia berkata, “Saya melakukan semua ini karena saya ingin melindungi orkestra negara. Saya ingin beberapa orang tersesat, dan beberapa musisi tersesat. .”

Dalam wawancara telepon Rabu dengan Associated Press, dia juga menyarankan bahwa hubungan kerja antara dia dan “anggota yang lebih muda” dari BSO telah memburuk selama setahun terakhir. Dia membenarkan bahwa rekan-rekannya yang lebih muda telah menyebarkan “tuduhan palsu” terhadapnya dan menyatakan ketidaknyamanannya dengan kehadirannya di atas panggung. Dia pikir BSO seharusnya memarahi mereka.

READ  Alan Jackson tampil di Video Ryman's Where'd You Go

“mereka [the BSO] Itu mundur dalam menghadapi reaksi emosional yang kuat dan memungkinkan reaksi emosional untuk mengambil alih tempat kerja.”

Satu insiden yang dia yakini menyebabkan pemecatannya terjadi pada 23 Juli, ketika dia pergi ke Meyerhof Symphony Hall untuk menyerahkan formulir pajak. Dia menolak memakai masker dan tidak menjalani tes Covid-19 seperti yang dipersyaratkan oleh BSO. Saya mencoba membuka pintu untuk menyerahkan formulir kepada penjaga keamanan. Scala mengatakan pejabat Symphony menafsirkan ini sebagai pelanggaran ketentuan penangguhan yang mencegahnya memasuki gedung.

Dia menegaskan bahwa BSO melanggar hak konstitusionalnya, termasuk kebebasan berekspresi, dan “melakukan beberapa kejahatan terhadap saya.”

Gautam Hans, pakar hukum teknologi dan kebebasan berbicara di Universitas Vanderbilt, mengatakan tinjauan singkat atas fakta-fakta kunci menunjukkan bahwa pemain suling BSO memiliki catatan ketidakpatuhan terhadap praktik perusahaan. Dia mengatakan Amandemen Pertama umumnya berlaku untuk pemerintah, bukan entitas swasta, dan bahwa perusahaan memiliki banyak kebebasan dalam keputusan mereka.

“Tentu saja, mungkin ada masalah tentang apakah catatan ini, seperti yang Anda klaim, tidak signifikan atau buatan. Ini lebih merupakan pertanyaan undang-undang perburuhan daripada pertanyaan tentang kebebasan berbicara,” kata Hans dalam email.

Pada bulan Februari, pejabat Symphony merilis sebuah pernyataan yang mengatakan bahwa mereka tidak “memaafkan atau mendukung pandangan yang diungkapkan dalam posting media sosial Scala, dan menambahkan bahwa pernyataannya tidak” mencerminkan nilai-nilai inti atau kode etik kami berdasarkan kemanusiaan dan rasa hormat.

Melissa Wembish memuji peluncuran Scala, sebuah gedung opera kontemporer dan penyanyi yang secara terbuka merilis email bocoran yang ditulis Scala kepada para pemain BSO setelah pertemuan online tahun lalu.

Kritikus mengatakan isi email Scala adalah rasis dan anti-Semit, yang dibantahnya.

READ  Dari berlian kasar hingga bintang yang bersinar; Menjadi guru yang diinginkan semua orang

Antara lain, Scala menulis bahwa BSO tidak boleh secara terbuka mendukung gerakan Black Lives Matter karena itu akan terlalu “politis”, menambahkan bahwa dia percaya itu adalah skema yang dipimpin oleh Demokrat top dan didukung oleh miliarder George Soros – seorang teori konspirasi tak berdasar.

“Perilaku ini sangat berbahaya bagi komunitas kami, belum lagi artis, sponsor, dan mahasiswa yang berkunjung. Sebagai perempuan kulit hitam yang telah berkali-kali dipekerjakan oleh BSO, sangat menyakitkan melihat kurangnya kerja dan kepedulian dalam menangani masalah ini. . Itu membuka mata saya pada aspek organisasi yang saya tidak tahu ada.”

Wembish, yang bukan anggota BSO, mengatakan keputusan Symphony untuk memecat Scala adalah langkah awal yang baik untuk menjadikannya “tempat yang lebih adil” di Baltimore, kota yang didominasi kulit hitam.