POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

London Design Biennale 2021; Kingston Cycle Hub – Ulasan | bangunan

FPertama, izinkan saya membela orang kulit putih yang sudah mati. Arsitek abad ke-18 William Chambers, seperti yang disarankan oleh desainer S Devlin, bukanlah seorang pembenci pohon. Dia merancang taman Kew, menulis surat tentang berkebun dan mengatakan bahwa “tukang kebun, seperti penyair, harus membiarkan imajinasi mereka menjadi liar dan bahkan terbang melampaui batas kebenaran.” Dia mungkin atau mungkin tidak dicela dengan cara lain, misalnya ketika dia menjadi karyawan Perusahaan India Timur Swedia, tetapi dia tidak bersalah karena takut pada pohon.

Memang benar bahwa dia tidak ingin ada pohon di halaman klasik megah Somerset House di London, yang dia rancang, fakta yang mendorong Devlin untuk menginstal sementara Hutan untuk perubahan, inti dari London Design Biennale. Empat ratus pohon dipasang, yang kemudian ditanam secara permanen di wilayah London. Di sini, Anda dapat menjelajahi jalurnya yang berliku dan mendengarkan kicau burung dari seluruh dunia, bagian dari soundtrack Brian Eno. Proyek ini dilakukan dengan dukungan pembuat film Richard Curtis dan memiliki sedikit rasa lega sangat mencintai Dan Bukit Notting.

Pada akhirnya, ada 17 pilar yang memberi tahu Anda tujuan global yang didukung PBB untuk pembangunan berkelanjutan. Suara kaum milenial diperdengarkan melalui pengeras suara, dan komentar yang diundang diputar ulang dari pengunjung. Mereka mengatakan hal-hal seperti: “Saya ingin hidup di dunia di mana mode berkelanjutan adalah norma” dan: “Saya ingin hidup di dunia di mana perusahaan besar bertindak secara bertanggung jawab dan peduli terhadap karyawan mereka.”

Di blok-blok yang mengelilingi pengadilan, serangkaian instalasi, beberapa mewakili masing-masing negara, memperluas tema keberlanjutan. Polandia mempersembahkan pameran tentang penggunaan kain untuk menjaga rumah tetap hangat atau sejuk dan Chili koleksi alat musik yang diukir dari batu. Yang terakhir berusaha untuk menjelaskan tentang penggunaan dan penyalahgunaan mineral. Orang Latvia telah membangun struktur seperti kotak tempat Anda dapat mengajukan pertanyaan, yang memberikan jawaban samar dalam bentuk baris dari cerita rakyat negara tersebut. Dia adalah jenis Siri yang berteknologi rendah dan sadar secara emosional yang ternyata memiliki (peringatan spoiler!) Manusia sejati. Ini menarik, jika agak ambigu dalam tujuannya.

READ  Love, Death & Robots Season 2: Tanggal Rilis, Trailer, dan Cara Menonton

Di luar di teras tepi sungai Somerset House ada restoran Paviliun Diaspora Afrika, ruang acara berbentuk kerang yang dirancang oleh desainer produk mewah Ini Archibong, telah digambarkan sebagai “surga untuk bercerita dan menciptakan realitas di mana suara diakui dan dihormati karena keragaman warna suaranya”. Jerman menawarkan kami sebuah ruangan bernama Spoon Archaeology, sebuah meditasi tentang peralatan makan plastik sekali pakai, dan itu lebih menarik daripada kelihatannya. Ada pertunjukan teks-berat seperti Kingston University Room di Designing for Time. Itu Tujuan dari pendirian ini Ini adalah “mempromosikan dialog internasional untuk mencari solusi bagi tantangan global terbesar dunia”.

Paviliun Diaspora Afrika. Fotografi: Ed Reeve

Ini semua baik dan bagus. Devlin’s Grove semenarik mungkin, membingkai garis lurus Chambers dengan cara yang menarik. Sebagai contoh keinginan untuk pohon di kota, itu berhasil. Harus dikatakan bahwa sebatang pohon di tanah dangkal sementara tidak akan pernah bisa sebahagia dan seberuntung pohon di tanah yang sebenarnya. Beberapa terlihat sedikit menjuntai. Anda diminta untuk tidak menyentuhnya saat terlalu kecil untuk duduk di bawah. Dan di tempat terbuka, alih-alih totem kuliah – pasti ada cara lain untuk menyampaikan pesan mereka – akan sangat menyenangkan memiliki beberapa kursi. Luasnya hutan dibatasi oleh kebutuhan untuk menjaga ambulans mengakses dari luar (yang dapat saya hargai, karena dia pernah membawa saya dari halaman itu setelah kecelakaan snowboarding). Semua yang dikatakan, reaksi pertama terhadap suara tiba-tiba dari ruang yang menantang ini adalah kegembiraan.

Tetapi Anda juga merasa bahwa karena kita hidup dalam keadaan darurat iklim, diperlukan sesuatu yang lebih mendesak daripada pesan tidak langsung Biennale. Kita pasti telah melewati tahap ‘mempromosikan dialog’ dan meningkatkan kesadaran – bagaimana dengan beberapa gagasan yang jelas, kuat dan luas tentang apa yang sebenarnya dapat dilakukan? Ada sedikit suguhan di Galeri Sendok Jerman yang merupakan film sekunder karya desainer hebat abad ke-20 Ray dan Charles Eames, tentang memakan daun pisang sebagai alat. Mereka juga jenius dalam menyampaikan pesan melalui presentasi multimedia yang berdampak dan akan sangat bagus untuk menemukan kejeniusan serupa sekarang.

Beberapa pertanyaan sulit dapat diatasi dengan baik. Rupanya, semua pemimpin dunia telah menyetujui tujuan global, yang seharusnya mencakup orang-orang seperti Presiden Lukashenko dari Belarus dan Bolsonaro dari Brasil. Bukankah ini meningkatkan beberapa lonceng alarm? Jika orang-orang seperti mereka mengklaim bahwa mereka mendukung “perdamaian, keadilan, dan institusi yang kuat” (Tujuan 16) dan “penggunaan ekosistem darat yang berkelanjutan” (Tujuan 15), bukankah itu menunjukkan bahwa mereka benar-benar bekerja keras bukan dalam mengucapkan kata-kata, tetapi dalam membuat mereka terjadi?

Nada biennale tidak akan lebih jelas jika kata-kata VIRTUE SIGNAL ditulis dalam bahasa topiary. Dalam konteks apa pun, Devlin yang salah membaca tentang Chambers memberi tahu kita: Sebagai katalisator untuk karya kreatif, tidak apa-apa, tetapi juga berantakan. Sangat mudah untuk menggambarkan Pencerahan Eropa sebagai periode keangkuhan laki-laki kulit putih — itu — tetapi sulit untuk mengakui bahwa itu termasuk daya tarik, dan kadang-kadang cinta untuk alam, yang berutang pada dunia kontemporer. Jika Chambers, seperti klaim Devlin, mewujudkan “Posisi dominasi manusia atas alamDalam hal apa perbanyakan jimat pohon mereka berbeda?

Pusat Siklus Kingston.
“Infrastruktur Transportasi yang Bermartabat”: Kingston Cycle Hub. Fotografi: Borough Happold

Itu semua membuat pusat bersepeda tiga lantai baru yang disambut di Kingston upon Thames, oleh Sarah Wigglesworth Arsitek dan insinyur Borough Happold, sebuah langkah praktis untuk mengatasi masalah keberlanjutan. Ini adalah versi Inggris dari fasilitas penyimpanan sepeda yang populer di Belanda, yang bertujuan untuk menjadi lebih dari sekadar peralatan, dan berupaya meningkatkan kualitas pengaturan perkotaannya. Ini memiliki ruang untuk kedai kopi dan bengkel serta rak penyimpanan untuk 450 sepeda. Seperti kereta api Victoria dan stasiun bawah tanah London pada 1930-an, ini adalah tentang membawa martabat ke infrastruktur transportasi. Biasanya tempat-tempat seperti ini “sangat buruk, efek samping, kelas dua,” kata Wigglesworth. Desain mereka adalah tentang “meningkatkan profil bersepeda. Ini mencolok dan menyenangkan secara estetika, yang memberinya rasa penting.”

Pusat ini merupakan bagian dari ‘Little Holland’, salah satu konsep terbaik yang dikeluarkan Walikota Boris Johnson di London, yang berarti lingkungan luar London, dalam hal ini Kingston, memiliki akses pendanaan untuk infrastruktur bersepeda ala Belanda. Gedung baru ini terletak bersebelahan dengan Stasiun Kingston, dan menghubungkan jaringan baru rute bersepeda ke rel.

Pengaturan hibrida yang aneh. Ini adalah kota pasar bersejarah Surrey yang dilahap oleh pinggiran kota London, di mana tujuh raja Saxon dimahkotai, dengan jalan-jalan dan alun-alun yang menyenangkan dan tidak teratur yang terdiri dari berbagai bangunan yang dibangun dari waktu ke waktu. Itu dibentuk oleh lokasinya di jalan utama ke London – sampai abad ke-18, Jembatan Kingston adalah jembatan terakhir di atas Sungai Thames sebelum Jembatan London, bermil-mil ke hilir. Volume lalu lintas masih mengalir melalui sistem jalan multi-jalur brutal tahun 1980-an. Tahun 80-an juga menghadirkan toko ritel besar – sebuah mal, John Lewis – dengan canggung bertatahkan pada kain kota yang lebih intim dan lebih intim.

Selain gedung penyimpanan, proyek baru ini mencakup beberapa jalan paving lalu lintas, jembatan penyeberangan baru di atas salah satunya dan taman yang menghubungkan hub dan jembatan, yang dirancang oleh arsitek lanskap Belanda Okra. Secara keseluruhan, proyek-proyek ini membawa sedikit ketenangan dan perlindungan bagi apa yang disebut Wigglesworth sebagai “lingkungan yang sangat tidak bersahabat”. Mereka memfasilitasi dan mendorong koneksi ke Thames terdekat, yang Anda tidak tahu ada ketika Anda tiba di stasiun.

Jembatan Sepeda Kingston.
Sedikit Tenang dan Perlindungan: Jembatan Sepeda Kingston. Fotografi: Borough Happold

Baik jembatan dan bangunan penyimpanan digerakkan oleh rangka baja silang dengan berbagai skala, perangkat yang cukup sederhana yang menggunakan geometrinya untuk memberikan karakter dan kehadiran. Wigglesworth mengatakan bahwa pengulangan motif berbentuk V mereka mengacu pada mahkota raja-raja Saxon. Ia juga mengklaim inspirasi dari fotografer kelahiran Kingston Eadward Muybridge: The Bridge and Axis dimaksudkan untuk membingkai gerakan dengan cara yang sama seperti foto-fotonya menguraikan tindakan manusia dan hewan.

Anda tidak akan mendapatkan referensi ini jika Anda tidak diberitahu, tetapi dibenarkan dalam skor. Bisnis yang sama sekali baru tidak melakukan tugas yang hampir mustahil untuk berdiri di jalan, tetapi membuat pengaturannya lebih beradab. “Wanita yang lebih tua seperti saya, takut, tidak percaya diri tentang bersepeda,” kata Wigglesworth. Pekerjaannya, dan jaringan tempat dia menjadi bagiannya, berjanji akan mengurangi rasa takut dan lebih bangga.