POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lima hal yang kami pelajari dari Drew

Lima hal yang kami pelajari dari Drew

Fiji Drua akan mengikuti seri playoff Super Rugby Pasifik kedua mereka dengan kemenangan 40-19 atas Melbourne Rebels.

Youssoufou Masi dan Waka Nalaga mencetak dua gol untuk tuan rumah, yang menyamakan kedudukan 19-semuanya di babak pertama untuk mengamankan tiket ke perempat final.

Tonton setiap pertandingan Super Rugby Pacific LANGSUNG, bebas iklan dan sesuai permintaan di Stan Sport.

Inilah yang kami pelajari:

1. Putar rumah dengan layar basah

Butuh serangan luar biasa pasca jeda untuk mengamankan tiket Fiji ke final setelah Melbourne mengancam akan merusak pesta di Lautoka.

Percobaan awal Nalaga menyemangati penonton tetapi Pemberontak tampak berada di sisi yang lebih baik dalam 20 menit pertama dengan percobaan penalti dan gol Andrew Kellaway.

Dengan skor paruh waktu imbang di angka 19, Fiji membutuhkan semangat dan mereka menemukannya di Ravotaumada, yang memecah kebuntuan segera setelah babak kedua dimulai untuk memulai tiga percobaan Drua dalam 12 menit.

Dari sana, Drua tidak akan pernah terkalahkan meskipun Melbourne telah berupaya sebaik mungkin.

2. Melbourne terpuruk namun belum tersingkir

Sulit membayangkan apa yang terjadi di dalam kamp pemberontak setelah seminggu yang penuh gejolak.

Tapi Melbourne bangga dengan diri mereka sendiri di Fiji dengan Kellaway, David Felway dan Angelo Smith menjadi kapten mereka.

Pemberontak – dipimpin oleh kapten Super Rugby Taniela Tupou – terus tampil mengesankan dengan tendangan penalti yang mencoba membuktikan dominasi mereka di lini depan dan mereka akan terbukti terlalu sedikit untuk siapa pun yang mereka hadapi di perempat final.

Jake Strachan memiliki beberapa sentuhan bagus setelah dimasukkan ke dalam peran awal dengan Carter Gordon ditinggalkan di akhir pertandingan, tetapi tidak ada keraguan bahwa kehebatan menyerang para Wallabi muda telah terlewatkan di Lautoka – dan mudah-mudahan dia akan tersedia untuk babak play-off.

READ  Chelsea menawarkan untuk mendukung Rainbow Laces

3. Massey si Pesulap

Apakah ada pusat lapangan yang lebih baik di Super Rugby Pacific daripada Iosefo Masi?

Peraih medali emas Olimpiade ini tampil impresif di musim keduanya bersama Drua dan mempertahankan performa terbaiknya di Putaran 15, mencetak dua percobaan dan membuat dua assist di Lautoka.

Jika dia tidak dipertimbangkan untuk Paris 2024, dia seharusnya dipertimbangkan.

Kemampuan Massey untuk berlari melewati bahu luar dan mematahkan tekel pertama sungguh luar biasa, terutama berlari dari kanan ke kiri, dan kami memperkirakan dia akan memiliki karir yang panjang dalam warna biru Drua dan Fiji – Sevens dan XVs.

4. Kemenangan Drua = kekalahan Tentara Salib

Ada elemen tambahan dalam kemenangan klub Fiji Drua di Lautoka dengan Tentara Salib kini tersingkir dari perlombaan final.

Sang juara bertahan memiliki secercah harapan setelah kemenangan Jumat malam atas Moana Pasifika, namun mereka membutuhkan Rebels untuk maju dan mendapatkan hasil lain yang menguntungkan mereka.

Akan selalu sulit bagi Melbourne untuk mewujudkannya, karena Fiji juga perlu menang dan membanggakan keunggulan sebagai tuan rumah.

Hasilnya adalah berakhirnya era dominasi Tentara Salib, setidaknya untuk saat ini.

5. Tidak ada ruginya untuk warisan Rebel Finals

Kami akan segera mengetahui apakah Melbourne akan memainkan perempat final pertamanya di Auckland, Wellington atau Canberra.

Terlepas dari itu, penampilan hari ini melawan Drua di Fiji menunjukkan bahwa Pemberontak mampu pergi ke pihak mana pun, di mana pun, dengan atau tanpa bintang mereka.

Selain serangan kilat yang berlangsung 12 menit setelah jeda, Melbourne menghadapi Fiji di kandang sendiri dan bisa saja mencurinya di hari lain.

Ini menjadi tontonan yang menggiurkan untuk perempat final minggu depan – waspadalah terhadap Pemberontak yang tidak akan rugi apa-apa.

READ  GP Mexico City: Lewis Hamilton dan Mercedes menghadapi pertarungan kualifikasi sementara Max Verstappen bersinar