POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Li Shangfu: Perang dengan Amerika Serikat akan menjadi bencana yang tak tertahankan, kata Menteri Pertahanan China

Li Shangfu: Perang dengan Amerika Serikat akan menjadi bencana yang tak tertahankan, kata Menteri Pertahanan China

  • Ditulis oleh Monica Miller dan Joshua Cheetham
  • di Singapura dan London

jelaskan videonya,

Tonton: Sebuah kapal perang Tiongkok melewati Angkatan Laut AS di Selat Taiwan

Menteri pertahanan China mengatakan perang dengan Amerika Serikat akan menjadi “bencana yang tak tertahankan” bagi dunia dalam pidato besar pertamanya sejak mengambil peran tersebut.

Pada pertemuan puncak keamanan, Jenderal Li Changfu mengatakan bahwa “beberapa negara” mengintensifkan perlombaan senjata di Asia.

Namun dia mengatakan dunia cukup besar untuk China dan Amerika Serikat, dan kedua negara adidaya itu harus mencari titik temu.

Sebelumnya, Amerika Serikat menuduh kapal perang China melakukan manuver “tidak aman” di Selat Taiwan.

Angkatan Laut AS mengatakan sebuah kapal perusak China berlayar di dekat salah satu kapal perusaknya pada hari Sabtu dan memaksanya untuk melambat untuk menghindari tabrakan. Sebuah kapal Kanada juga berlayar di dekatnya.

China mengkritik kedua negara karena “sengaja mengipasi risiko.” Amerika Serikat dan Kanada mengatakan mereka berlayar di mana hukum internasional mengizinkan.

Dalam pidatonya, Jenderal Lee, yang menjadi menteri pertahanan pada bulan Maret, menuduh Amerika Serikat memiliki “mentalitas Perang Dingin” dan mengatakan bahwa hal itu “sangat meningkatkan risiko keamanan”.

Dia mengatakan China tidak akan membiarkan patroli angkatan laut AS dan sekutunya menjadi “alasan untuk melakukan hegemoni atas navigasi”.

Ketika ditanya tentang insiden di Selat Taiwan, dia mengatakan bahwa negara-negara dari luar kawasan meningkatkan ketegangan.

Dia berbicara di Dialog Shangri-La di Singapura, satu-satunya pertemuan keamanan tahunan di kawasan Asia-Pasifik.

Beijing telah menolak permintaan AS untuk pembicaraan militer langsung sebagai protes atas sanksi yang dijatuhkan AS terhadap Jenderal Lee pada 2018 atas pembelian senjata dari Rusia.

Di Washington, Wakil Juru Bicara Departemen Luar Negeri Vedant Patel mengatakan AS berharap memiliki hubungan yang “dapat diprediksi” dengan China dan menghindari “Perang Dingin baru”.

“Persaingan kita seharusnya tidak berubah menjadi perjuangan,” tambahnya.

Zhu Bo, seorang pensiunan perwira Tentara Pembebasan Rakyat China, mengatakan bahwa nada “moderat” menteri pertahanan China mengindikasikan bahwa pembicaraan dengan mitranya dari AS mungkin dilakukan, tetapi Washington harus mencabut sanksi yang dikenakan padanya.

Jenderal Lee dikenai sanksi pada 2018 karena membeli peralatan militer dari Rusia. Zhou menambahkan bahwa masa jabatan lima tahunnya sebagai menteri pertahanan dimulai awal tahun ini, tetapi sanksi mencegahnya bepergian ke Amerika Serikat dan juga mempersulitnya untuk mengundang Jenderal Austin ke China.

“Jika ada hukuman, bagaimana kita bisa berbicara? Sanksi memiliki konsekuensi yang sangat besar,” kata Zhu, yang sekarang menjadi rekan senior di Pusat Keamanan dan Strategi Internasional di Universitas Tsinghua di Beijing.

Menurut Reuters, pejabat intelijen senior menghadiri pertemuan para kepala intelijen di KTT Singapura.

Terlepas dari pertikaian diplomatik, seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri AS tiba di Beijing selama seminggu untuk melakukan pembicaraan luas.

Hubungan antara Washington dan Beijing memburuk dalam beberapa tahun terakhir karena banyak masalah, termasuk klaim China atas Taiwan, dan sengketa wilayah di Laut China Selatan.

Tidak ada ruang untuk kompromi di Taiwan, kata seorang pejabat senior PLA, Letnan Jenderal Jing Jianfeng, yang menuduh Amerika Serikat ikut campur di wilayah tersebut.

Dia mengatakan kepada wartawan di sela-sela KTT bahwa keputusan Washington untuk meningkatkan jumlah pasukan secara bergilir di wilayah tersebut dapat meningkatkan risiko konfrontasi.

Pelaporan tambahan oleh Samantha Chan di Singapura

Anda mungkin juga tertarik pada:

jelaskan videonya,

Seorang pejuang China terbang di dekat pesawat militer AS

READ  TNI AL tidak menyerang kapal China pada 10 Maret 2023