POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lewis Hamilton meluncurkan inisiatif untuk mempekerjakan 150 guru STEM Hitam

Lewis Hamilton Sebuah badan amal, Mission 44, telah berkomitmen untuk mendukung perekrutan 150 guru hitam sains, teknologi, teknik, dan matematika (STEM) di sekolah bahasa Inggris.

Juara F1 tujuh kali Hamilton, satu-satunya pembalap kulit hitam olahraga, membuat janji pribadi sebesar £ 20m pada peluncuran Mission 44 pada bulan Juli.

Badan amal itu didirikan untuk memberdayakan kaum muda dari kelompok-kelompok yang kurang terwakili di Inggris dan bekerja bersama Komisi Hamilton, sebuah badan yang dibentuk oleh Hamilton untuk lebih memahami hambatan yang dihadapi orang kulit hitam dalam balap motor.

Kekalahan: Warisan Hamilton atas lebih dari 100 kemenangan Formula Satu

Pekerjaan awal komisi mengidentifikasi pentingnya pendidik kulit hitam dan panutan dalam meneliti keterlibatan siswa kulit hitam dalam mata pelajaran STEM. Mission44 akan bermitra dengan badan amal Inggris Teach First untuk menerapkan rencana dua tahun yang bertujuan mengidentifikasi praktik terbaik saat merekrut guru Black STEM.

Berita itu diumumkan pada hari Selasa di awal Bulan Sejarah Hitam di Inggris, yang berlangsung hingga akhir Oktober.

Hamilton berharap bahwa karya Mission 44 dan Teach First akan menciptakan kerangka kerja yang dapat direplikasi di seluruh industri pendidikan.

“Saya sangat bangga mengumumkan hari ini kemitraan Misi 44 pertama kami,” kata Hamilton. “Pekerjaan kami dengan Teach First adalah langkah lain untuk mengatasi hambatan terhadap partisipasi siswa kulit hitam muda di STEM, seperti yang diidentifikasi dalam Laporan Komisi Hamilton.

“Kami tahu bahwa representasi dan panutan penting dalam semua aspek masyarakat, tetapi terutama dalam hal mendukung pengembangan pemuda. Dengan menciptakan kemitraan ini, yang berfokus pada mengidentifikasi cara terbaik untuk menarik talenta kulit hitam ke peran pengajaran STEM, kami berharap dapat membuat kerangka kerja Industri pendidikan yang lebih luas dapat menerapkannya.

READ  Fernandes: Gol Manchester United tetap sama setelah kedatangan Ronaldo

“Kami berharap organisasi lain yang mempekerjakan guru akan mendukung kami dan bergabung dengan kami dalam misi kami untuk melihat lebih banyak keragaman di kelas.”

Menurut Komisi Hamilton, “Kemitraan ini didasarkan pada temuan dan rekomendasi Komisi Hamilton yang menetapkan bahwa dari 500.000 guru di Inggris, hanya 2% yang berasal dari latar belakang kulit hitam dan 46% sekolah di Inggris tidak memiliki keragaman ras. Selain itu, ini mengungkapkan Data menunjukkan bahwa hanya 1,1% guru kelas adalah orang Afrika kulit hitam – meskipun mereka merupakan 2,1% dari populasi usia kerja – dibandingkan dengan 85,7% guru kulit putih Inggris, yang merupakan 78,5% dari penduduk usia kerja.

Mission Announcement 44 menyoroti pengalaman Hamilton sendiri di sekolah di Inggris.

Dia berkata, “Lewis sangat bersemangat untuk menjalin kemitraan ini karena pengalamannya sendiri di sekolah di mana dia merasa bahwa pengalamannya berbeda dari rekan-rekan kulit putihnya, karena kurangnya guru kulit hitam sama sekali sepanjang perjalanan pendidikannya.

“Lewis percaya bahwa jika dia memiliki seorang guru yang memahami latar belakangnya dengan lebih baik, dia akan mendapatkan dukungan yang lebih personal dan memiliki kesuksesan yang lebih besar dalam studinya. Sementara Lewis akan mampu mengejar bakatnya dan mengejar karir di motorsport, tidak semua siswa dari latar belakang Hitam akan diberikan kesempatan ini, terutama jika mereka ditutup dari pekerjaan yang dapat dilakukan STEM, seperti posisi teknik di industri olahraga motor, sejak usia dini.”

Hamilton melanjutkan upayanya untuk memenangkan rekor kejuaraan F1 kedelapan di Grand Prix Turki pada 10 Oktober.