POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Andrew Wiggins dari Warriors Memberikan Satu Vaksin Terakhir

Andrew Wiggins sedang dalam proses mendapatkan vaksin lengkap, yang berarti cerita yang sama sekali tidak perlu tentang masa depannya dengan Prajurit Negara Emas Hampir selesai.

Mengingat sikapnya yang keras kepala dan tidak jelas terhadap COVID-19 hingga saat ini, tidak mengherankan jika skorsingnya setelah pertandingan pembuka musim Warriors melawan Portland Trail Blazers menantang dan penuh dengan poin pembicaraan yang sudah dikenal.

“Dia datang untuk divaksinasi atau tidak untuk bermain basket,” dia menilai dengan benar kepada wartawan. “Saya 26. Saya punya dua anak.. Saya berusaha untuk menghasilkan uang sebanyak mungkin untuk anak-anak saya dan masa depan saya. Mencoba untuk menghasilkan kekayaan dari generasi ke generasi.. Semoga berhasil dalam jangka panjang. [and] Dalam 10 tahun saya masih sehat.”

Wiggins tampaknya menyimpulkan bahwa vaksin akan menyebabkan efek samping yang melemahkan 10 tahun dari sekarang, tidak seperti COVID-19 itu sendiri, yang telah diakui Wiggins sebelumnya. Tak satu pun dari kita dapat memprediksi apa yang akan terjadi pada kita dalam 10 tahun, tentang apa pun.


statistik Itu masih sangat bervariasi Tentang jumlah orang yang terinfeksi COVID-19 yang berakhir dengan “covid panjang”, tetapi jumlah itu jauh lebih tinggi daripada efek samping langsung yang sangat jarang yang disebabkan oleh vaksin. Bintang Boston Celtics Jason Tatum, misalnya — yang divaksinasi secara proaktif setelah kasus COVID yang parah — Dia masih menggunakan inhaler Berbulan-bulan setelah kejangnya karena dia bernapas “sedikit berbeda sekarang daripada sebelum saya terkena virus.”

Wiggins kemudian dengan sengaja atau sengaja meneriakkan burung beo sebagai kurcaci itikad buruk Tentang hak aborsi, mengatakan, “Saya pikir saya melakukan hal-hal tertentu, untuk bekerja dan semua itu, saya pikir Anda tidak memiliki tubuh Anda.”

READ  Kejutan Freiburg Dortmund. Kovac di bawah tekanan setelah kekalahan terbaru Monaco | klub sepak bola eropa

“Anda ingin bekerja di masyarakat hari ini, saya pikir mereka membuat aturan untuk apa yang masuk ke tubuh Anda dan apa yang Anda lakukan,” lanjutnya. Sebenarnya ada beberapa aturan untuk hidup dan bekerja di masyarakat, termasuk mandat untuk vaksin terhadap penyakit mematikan, seperti yang telah mereka lakukan selama bertahun-tahun.

“Saya berharap banyak orang lebih kuat dari saya dan terus berjuang, membela apa yang mereka yakini dan berharap itu berhasil bagi mereka,” kata Wiggins, mengakui bahwa “penyebabnya” tidak cukup penting untuk mengorbankan nilai satu tahun. gaji, sambil mendorong orang-orang dalam situasi keuangan yang berpotensi berisiko mengorbankan kesejahteraan mereka dengan lebih dari satu cara.

Kemudian pasang EpiPens. “Dua tahun lalu, saya memiliki reaksi alergi terhadap sesuatu,” katanya. “Itu adalah momen yang menakutkan. Saya membawa pena injeksi epinefrin sekarang. Saya tahu banyak orang mendapat reaksi, mendapat reaksi, atau cedera karena menerima vaksinasi.”

Reaksi alergi terhadap vaksin sangat jarang terjadi. Dalam kasus anafilaksis, baik dari vaksin atau dari makanan, kami memiliki solusi: epinefrin, versi absolut yang pertama kali disetujui untuk dipasarkan oleh Food and Drug Administration pada tahun 1987. agak terbanting, seperti Pfizer, Moderna dan Johnson & Johnson, karena mencoba mencegah obat generik yang lebih murah memasuki pasar sehingga dapat menghemat keuntungan.

Dan EpiPen Mylan, seperti vaksin perusahaan yang disebutkan di atas, juga telah menyelamatkan banyak nyawa. Wiggins tampaknya mengenali yang pertama, tetapi belum yang terakhir. Pada titik ini, itu tidak terlalu penting lagi.