POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lembaga think tank Sydney mengatakan China kurang murah hati terhadap Pasifik- The New Indian Express

oleh Kantor berita

Canberra: China telah memberikan bantuan yang jauh lebih sedikit kepada negara-negara kepulauan Pasifik dalam beberapa tahun terakhir meskipun ada upaya diplomatik Beijing untuk meningkatkan pengaruhnya di kawasan itu, menurut sebuah think tank yang berbasis di Sydney.

Lowy Institute mengatakan dalam laporan tahunannya tentang Pacific Aid, yang dirilis pada hari Rabu, bahwa bantuan China ke kawasan Pasifik menyusut 31% pada 2019 menjadi $ 169 juta.

Hanya Bank Dunia yang menarik diri lebih dari tahun itu, kata Jonathan Breck, direktur Program Kepulauan Pasifik di Pusat Penelitian Kebijakan Internasional, tetapi itu diharapkan setelah bantuan meningkat tiga kali lipat antara 2017 dan 2018 melalui masuknya investasi yang luar biasa.

“Ada tingkat peningkatan partisipasi yang konsisten dari China pada tahun-tahun sebelumnya dan kami melihat penurunan tajam pada 2019 yang bertentangan dengan narasi,” kata Brik.

Peta tersebut adalah database yang mencakup 66 donor dan puluhan ribu proyek bantuan di 14 negara kepulauan berdaulat di Pasifik, yang tidak termasuk wilayah Kaledonia Baru dan Polinesia Prancis di Prancis.

Data sejak 2019 termasuk dampak pandemi tidak lengkap dan tidak termasuk dalam laporan terakhir.

Brick mengatakan data awal sejak 2019 menunjukkan bahwa kontribusi China terendah ke kawasan Pasifik sejak 2012 bukanlah anomali.

“Kami telah melakukan beberapa analisis cepat untuk tahun 2020 di China juga, dan kami belum melihat rebound,” kata Brick.

Bantuan internasional untuk kawasan Pasifik turun 15% pada 2019 menjadi $2,44 miliar.

Lowy Institute mengharapkan data menunjukkan kontribusi meningkat tahun lalu sebagai tanggapan terhadap pandemi.

Tidak jelas mengapa China menarik diri dari Pasifik sejak bantuannya ke kawasan itu mencapai $287 juta pada 2016.

READ  Canelo Alvarez memuji 'legenda' Mane Pacquiao; Dia mengatakan "saatnya" untuk pensiun

Presiden China Xi Jinping melakukan kunjungan kenegaraan ke Papua Nugini pada akhir 2018 menjelang KTT Pemimpin Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik yang diselenggarakan oleh salah satu negara kepulauan Pasifik Selatan terpadat.

Dua negara kepulauan Pasifik, Kiribati dan Kepulauan Solomon, mengalihkan kesetiaan diplomatik dari Taiwan ke Beijing pada 2019 dalam kemenangan regional besar bagi Partai Komunis China.

Mitra bantuan tradisional kawasan Pasifik, Amerika Serikat, Jepang, Australia dan Selandia Baru, telah mengintensifkan upaya mereka untuk menawarkan alternatif kemitraan infrastruktur untuk Inisiatif Sabuk dan Jalan China.

Brick mencurigai bahwa negara-negara Pasifik sekarang memiliki lebih banyak pilihan untuk bantuan dan mencari kesepakatan yang lebih baik daripada yang ditawarkan China.

“Mereka menjadi sedikit lebih pintar tentang apa yang mereka pinjam karena banyak proyek dari China ini tidak berjalan sebaik yang mereka harapkan,” kata Brick.

“Ada kemungkinan China tidak terlibat, tetapi mereka fokus di tempat lain. Mereka pasti memperketat uang secara global,” tambahnya.

Orang Cina juga menjadi kurang murah hati dengan jumlah bantuan yang mereka berikan ke kawasan Pasifik.

Pada 2018, 59 persen bantuan Tiongkok diberikan sebagai hibah dan sisanya dalam bentuk pinjaman lunak.

Pada 2019, 67 persen bantuan Tiongkok adalah pinjaman, menurut Lowy Institute.