POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Membingkai kembali pandangan ASEAN tentang Indo-Pasifik

Penulis: Aristyo Rizka Darmawan, Universitas Indonesia

Perairan Indo-Pasifik memanas, karena aktivitas Beijing yang meningkat di Asia Tenggara mendorong Amerika Serikat dan sekutunya ke dalam kebingungan intrik politik untuk menopang posisi mereka. Di tengah tantangan ekonomi dan keamanan ini, negara-negara ASEAN perlu menyusun strategi koheren yang melampaui penetapan norma hingga implementasi aktual.

Kunjungan baru-baru ini ke negara-negara Asia Tenggara oleh pejabat senior AS termasuk Wakil Menteri Luar Negeri Wendy Sherman mengunjungi Ke Jakarta, Bangkok dan Phnom Penh pada akhir Mei 2021 dan mengunjungi oleh Menteri Pertahanan Lloyd Austin ke Singapura, Manila dan Hanoi pada awal Agustus. Dilanjutkan dengan perjalanan Menlu RI Retno Marsudi ke Washington, D.C Memenuhi Menteri Luar Negeri Anthony Blinken antara lain. Pertemuan-pertemuan ini menyoroti pentingnya Kemitraan strategis antara Amerika Serikat dan Indonesia Demi Indo-Pasifik yang aman dan sejahtera.

Ada juga manuver politik Di wilayah tersebut adalah mitra barat utama lainnya di wilayah tersebut. Setelah mengunjungi Inggris Yang Mulia Ratu Elizabeth Awal tahun ini, Jerman baru-baru ini mengirim negaranya sendiri Kapal perang ke Laut Cina Selatan untuk pertama kalinya dalam dua dekade. Ini tumbuh kehadiran militer di daerah yang disengketakan untuk memberi tahu Beijing bahwa itu tidak boleh menimbulkan ketegangan.

Semua peristiwa ini menunjukkan bahwa persaingan antara Amerika Serikat dan China di kawasan tidak akan segera berakhir. Bahkan, mungkin lebih parah. Hal ini membuat ASEAN semakin penting untuk menegaskan kembali sentralitas, netralitas, dan kepemimpinannya di kawasan Indo-Pasifik. Sudah dua tahun sejak ASEAN Outlook on the Indo-Pacific (AOIP) dipresentasikan pada pertemuan puncak organisasi pada Juni 2019. Inisiatif AOIP, yang diprakarsai dan didorong oleh Indonesia, terutama ditujukan untuk memperkuat sentralitas ASEAN. ASEAN sekarang perlu menilai sejauh mana AOIP telah diterapkan dan bagaimana AOIP dapat berfungsi dengan baik untuk memenuhi tantangan masa depan.

READ  Apakah krisis virus Corona di India telah menyebar ke negara tetangganya di Asia?

Meskipun AOIP adalah tidak berarti Untuk menciptakan tempat atau mekanisme ASEAN yang baru, penting untuk memungkinkan ASEAN untuk mengatur agenda kerja sama Indo-Pasifik. Dia saat ini menyoroti dua poin penting – kerjasama ekonomi fungsional dan pentingnya domain maritim. ASEAN sekarang perlu bertanya bagaimana sebenarnya bisa mengimplementasikan agenda ini dan bagaimana bisa menambahkan poin tambahan untuk memenuhi kebutuhannya.

Tanpa langkah konkrit seperti itu, AOIP tidak akan mampu memenuhi harapan. Namun hal ini tidak akan menjadi tugas yang mudah bagi ASEAN. Masing-masing negara anggota memiliki kepentingan domestiknya sendiri, sehingga menyepakati rencana implementasi bersama akan menjadi tantangan.

Indonesia menyarankan Mendirikan Forum ASEAN untuk Infrastruktur dan Konektivitas Indo-Pasifik untuk mengimplementasikan Agenda Kerjasama Ekonomi. Forum ini bertujuan untuk memastikan bahwa inisiatif konektivitas di kawasan Indo-Pasifik melengkapi dan mendukung Rencana Induk Konektivitas ASEAN 2025 yang sudah ada. Kerja efektif menuju tujuan ini akan menempatkan AOIP pada jalur kerja sama konkret daripada menetapkan standar yang tidak jelas.

Hal ini penting bagi ASEAN untuk membangun kembali ekonominya setelah COVID-19 dan mencapai kerja sama infrastruktur yang dipimpin oleh ASEAN daripada hanya mengikuti agenda negara lain – seperti Inisiatif Sabuk dan Jalan. Namun sayangnya, forum yang dijadwalkan berlangsung pada tahun 2020 harus ditunda karena pandemi.

AOIP juga menyoroti pentingnya domain maritim. Karena Indo-Pasifik adalah konsep yang digerakkan oleh angkatan laut, implementasi konkret terkait dengan masalah laut sangat penting. Banyak isu yang harus ditangani, seperti lingkungan dan pencemaran laut, eksploitasi sumber daya laut, kejahatan maritim lintas negara, konektivitas maritim, ekonomi biru, dan kerja sama ilmu kelautan. Yang paling mendesak dari masalah ini adalah perubahan iklim.

READ  Penamaan jalan utama memperkuat hubungan antara Uni Emirat Arab dan Indonesia

Lautan merupakan bagian integral dari masalah perubahan iklim, dan konsep Indo-Pasifik, yang menghubungkan dua lautan terpenting di dunia, memainkan peran dominan. Ini berarti bahwa masalah perubahan iklim sangat penting untuk setiap dorongan ASEAN untuk menerapkan AOIP. Pengelompokan ini mungkin dapat bekerja melalui kerangka kerja yang ada seperti Kerjasama ASEAN di Lingkungan Pesisir dan Laut untuk melibatkan negara-negara Indo-Pasifik yang lebih luas.

Saat ini, AOIP lebih fokus pada isu-isu yang berorientasi pada pembangunan dan kurang pada isu-isu keamanan seperti perbatasan laut yang belum terselesaikan dan kebebasan navigasi dan transit. Tetapi fakta bahwa ada peningkatan jejak dan manuver militer yang terjadi di kawasan itu berarti penting bagi Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara untuk merumuskan kembali kesepakatan tentang perdamaian dan keamanan untuk menghindari peningkatan ketegangan. ASEAN harus mengembangkan rencana kerja sama keamanan yang konkret di kawasan Indo-Pasifik sehingga negara-negara anggota dapat memperoleh manfaat dari hubungan baik dengan Amerika Serikat maupun Cina.

Dengan semua tantangan ekonomi dan keamanan yang berkembang di kawasan Indo-Pasifik, ASEAN harus meningkatkan AOIP untuk memperluas agendanya dan mengambil langkah-langkah konkret untuk mengimplementasikannya. Sudah saatnya bagi ASEAN untuk melampaui pengaturan norma dan standar.

Aristoteles Rizka Darmawan adalah dosen hukum internasional di Universitas Indonesia dan anggota Program Pemimpin Muda di Forum Pasifik yang berbasis di Honolulu.