POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lebih dari dua puluh pengungsi Rohingya takut mereka akan tenggelam di Bangladesh

DHAKA, Bangladesh (AP) – Lebih dari dua lusin pengungsi Rohingya hilang dan dikhawatirkan tenggelam setelah sebuah kapal yang membawa mereka terbalik di Teluk Benggala, kata PBB dan polisi Bangladesh, Minggu.

Para pengungsi tampaknya berusaha melarikan diri dari sebuah pulau terpencil di Bangladesh. Beberapa ribu orang Rohingya telah dipindahkan ke pulau itu setelah sebelumnya tinggal di kamp-kamp yang ramai di dekat perbatasan dengan Myanmar.

Relokasi itu dikritik oleh PBB dan kelompok hak asasi manusia, yang mengatakan pulau itu tidak dapat dihuni. Pulau itu secara teratur dibanjiri hujan monsun, tetapi pemerintah sekarang mengatakan pulau itu dilengkapi dengan tembok laut pelindung, rumah sakit, sekolah, dan masjid.


“Pada pagi hari tanggal 14 Agustus, UNHCR diberitahu bahwa sebuah kapal yang membawa puluhan pengungsi Rohingya terbalik di dekat Pulau Bhasan Char pada malam hari,” kata UNHCR dalam sebuah posting Facebook.

Kami sangat terpukul karena banyak penumpang, termasuk wanita dan anak-anak, tenggelam secara tragis. Jumlah yang dikonfirmasi belum diketahui.

Sekitar 40 pengungsi, termasuk wanita dan anak-anak, berada di atas kapal nelayan, tetapi tenggelam karena cuaca buruk, kata seorang pejabat polisi di distrik Noakali, tempat pulau itu berada, kepada Associated Press melalui telepon.

Pejabat itu, yang berbicara dengan syarat anonim karena sensitivitas masalah ini, mengatakan para pengungsi “tampaknya melarikan diri dari pulau”.

Pejabat itu mengatakan bahwa setidaknya 14 pengungsi diselamatkan oleh nelayan dan dibawa kembali ke pulau itu.

PBB mengatakan nelayan lokal dari Bangladesh pertama kali tiba di lokasi dan memberi tahu pihak berwenang.

“Operasi pencarian dan penyelamatan dipimpin oleh pihak berwenang, khususnya Angkatan Laut dan Penjaga Pantai Bangladesh,” tambahnya.

READ  Kode Etik Laut China Selatan tidak boleh merugikan kepentingan sah pihak ketiga: India

“Kami sedang mencari lebih banyak informasi dari pemerintah Bangladesh saat ini dan tetap berhubungan dengan komunitas pengungsi di Bhasan Char dan Cox’s Bazar dalam upaya untuk mendukung pihak berwenang dalam upaya penyelamatan lebih lanjut,” kata badan tersebut.

Pemerintah Perdana Menteri Sheikh Hasina, yang telah melindungi lebih dari 1,1 juta pengungsi Rohingya dari negara tetangga Myanmar, telah memindahkan sekitar 20.000 pengungsi ke pulau itu dari kamp-kamp yang luas di distrik Cox’s Bazar.

Pulau yang terletak di distrik Nowakali ini dikembangkan oleh Angkatan Laut Bangladesh untuk menampung sekitar 100.000 pengungsi. Pihak berwenang mengatakan sebelumnya bahwa mereka akan memindahkan mereka ke pulau itu secara bertahap.

Lebih dari 700.000 Rohingya telah melarikan diri ke kamp-kamp pengungsi di Bangladesh sejak Agustus 2017, ketika tentara di Myanmar yang mayoritas beragama Buddha memulai tindakan keras terhadap kelompok etnis Muslim menyusul serangan oleh pemberontak. Bergabunglah dengan ratusan ribu orang lain yang telah melarikan diri ke Bangladesh selama beberapa dekade.

Tindakan keras tahun 2017 termasuk pemerkosaan, pembunuhan dan pembakaran ribuan rumah, yang oleh kelompok hak asasi global dan PBB digambarkan sebagai pembersihan etnis, sementara Bangladesh dan Myanmar telah berusaha untuk mengatur pemulangan, Rohingya takut kembali ke rumah.