POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lebih dari 1.000 artefak hilang dari istana kepresidenan Sri Lanka, BM House

Lebih dari 1.000 artefak hilang dari istana kepresidenan Sri Lanka, BM House

Lebih dari 1.000 artefak dilaporkan hilang dari istana kepresidenan Sri Lanka dan kediaman resmi perdana menteri, yang keduanya diserbu oleh pengunjuk rasa anti-pemerintah awal bulan ini.

Barang-barang yang hilang dari Istana Kepresidenan dan kediaman Perdana Menteri Sri Lanka termasuk barang-barang antik dan bernilai antik.

Reuters

Lebih dari 1.000 artefak hilang dari istana kepresidenan Sri Lanka, BM House

Srilanka Selama beberapa bulan, demonstrasi anti-pemerintah telah disaksikan karena krisis ekonomi yang parah di negara itu.

Tetapi pada 9 Juli, protes damai mencapai titik nyala ketika pengunjuk rasa menyerbu pejabat kediaman presiden Gotabaya Rajapaksha serta rumah mantan Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe dan membakar sebuah bangunan, meneriakkan slogan-slogan menentang mereka dan menuntut pengunduran diri mereka.

Menurut penyelidikan awal, setidaknya 1.000 barang berharga hilang, termasuk artefak langka dari Istana Presiden serta kediaman resmi Perdana Menteri.

Sejak itu, tim investigasi khusus telah dibentuk untuk memulai penyelidikan.

Yang memperburuk keadaan adalah kenyataan bahwa Srilanka Departemen Purbakala tidak memiliki catatan rinci tentang barang berharga dan artefak arkeologi meskipun Istana Kepresidenan secara resmi merupakan tempat signifikansi arkeologi, menurut PTI Laporan.

Presiden Ranil Wickremesinghe memperingatkan pengunjuk rasa untuk tidak menduduki gedung-gedung pemerintah

Sementara itu, Presiden baru terpilih Ranil Wickremesinghe mengatakan dia menghormati hak-hak para pengunjuk rasa tetapi “tidak akan membiarkan gedung pemerintah lain diduduki”.

Menurut penyelidikan awal, setidaknya 1.000 barang berharga hilang, termasuk artefak langka. Agensi Pers Prancis

Minggu ini, dia berkata, “Jangan menghalangi anggota parlemen dan parlemen melakukan tugas mereka.”

Menurut pernyataan baru-baru ini oleh Panglima Tertinggi, dia memberi wewenang kepada angkatan bersenjata dan otoritas penegak hukum untuk mengambil “tindakan apa pun yang diperlukan” untuk mencegah orang menyerbu fasilitas umum dan menghalangi pekerjaan Parlemen.

READ  Anak lumba-lumba yang sakit menjadi lebih baik dengan susu yang diberi susu tabung, uluran tangan

Untuk lebih banyak cerita yang sedang tren, ikuti kami kabel.