POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kamboja menarik investasi 1,29 miliar dolar AS dari China pada paruh pertama tahun 2022 – Xinhua

Sebuah foto yang diambil pada 19 Juli 2022 menunjukkan pintu masuk ke Zona Ekonomi Khusus Sihanoukville (SSEZ) di Provinsi Preah Sihanouk, Kamboja. (SSEZ / Buletin via Xinhua)

China tetap menjadi investor asing terbesar di Kamboja, menyumbang 43 persen dari total investasi $2,99 miliar yang disetujui oleh kerajaan selama periode Januari-Juni tahun ini.

Phnom Penh, 24 Juli (Xinhua) — Kamboja menarik 1,29 miliar dolar AS dalam investasi aset tetap dari China pada paruh pertama tahun 2022, menurut laporan Dewan Pembangunan Kamboja pada Sabtu.

Laporan tersebut menyatakan bahwa China tetap menjadi investor asing terbesar di negara Asia Tenggara, menyumbang 43 persen dari total investasi $2,99 miliar yang disetujui oleh Kerajaan selama periode Januari hingga Juni tahun ini.

Dia menambahkan bahwa investasi asing lainnya di Kerajaan untuk paruh pertama tahun ini berasal dari Thailand, Samoa, British Virgin Islands, Korea Selatan, Singapura, Kepulauan Cayman, Malaysia, Jepang dan Australia.

Proyek investasi difokuskan pada sektor pertanian, agroindustri, manufaktur, pariwisata dan infrastruktur.

Heng Sukkong, Menteri Luar Negeri dan juru bicara Kementerian Perindustrian, Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Inovasi, mengatakan hubungan yang sangat baik, Perjanjian Perdagangan Bebas Kamboja-China (CCFTA) dan perjanjian perdagangan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) adalah faktor pendorong utama. Lebih banyak investor Cina ke Kamboja.

Perjanjian Perdagangan Bebas Area Perdagangan Bebas dan Perjanjian Perdagangan RCEP yang beranggotakan 15 orang, keduanya mulai berlaku pada 1 Januari 2022.

Orang-orang bekerja di sebuah pabrik di Zona Ekonomi Khusus Sihanoukville (SSEZ) di Provinsi Preah Sihanouk, Kamboja pada 19 Juli 2022. (SSEZ / Buletin via Xinhua)

“Saya percaya bahwa FTA ini, bersama dengan undang-undang investasi Kamboja yang menguntungkan, perdamaian dan stabilitas politik, telah memberikan peluang besar bagi investor asing, terutama China, untuk berinvestasi di Kamboja,” katanya kepada Xinhua.

READ  Baik Taiwan maupun Amerika Serikat tidak dapat menentukan hubungan "diplomatik" pulau itu

“Investasi China tidak hanya membawa modal baru, tetapi juga teknologi canggih untuk pembangunan sosial dan ekonomi Kamboja,” tambahnya.

Lim Heng, wakil presiden Kamar Dagang Kamboja, mengatakan persahabatan yang kuat dan Inisiatif Sabuk dan Jalan juga merupakan faktor kunci yang menarik lebih banyak investor China ke kerajaan.

“Investasi China diperlukan untuk membantu meningkatkan ekonomi Kamboja dan menciptakan lapangan kerja baru bagi rakyat Kamboja di era pasca-COVID-19,” katanya kepada Xinhua.

Sementara itu, Administrasi Umum Bea dan Cukai di Kamboja mencatat pertumbuhan 19,7 persen tahun-ke-tahun dalam volume perdagangan antara Kamboja dan China menjadi $5,98 miliar selama paruh pertama tahun 2022.

China adalah mitra dagang terbesar Kamboja, kata Wakil Menteri Perdagangan dan juru bicara Kementerian Perdagangan, Ben Sovichit, memperkirakan bahwa pertumbuhan perdagangan bilateral akan lebih tinggi lagi dalam beberapa bulan dan tahun mendatang.

“China adalah pasar besar bagi Kamboja, terutama untuk produk pertanian potensial kami seperti beras, pisang, mangga, singkong dan lain-lain,” katanya kepada Xinhua.

“RCEP dan CCFTA memberikan dorongan bagi pertumbuhan perdagangan dan investasi kita,” katanya.

RCEP terdiri dari 15 negara dari Asia Pasifik termasuk 10 negara anggota ASEAN, yaitu Brunei, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand dan Vietnam, dan lima mitra dagangnya, yaitu China, Jepang, Korea Selatan dan Australia. dan Selandia Baru.