POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laporan Pertandingan Final – Delhi Bulls vs Abu Dhabi Pertandingan 13 2021/22

laporan

Jimmy Overton memukul dua terakhir selama enam untuk menjadikannya lima kemenangan dari lima

Tim Abu Dhabi Kalahkan 124 untuk 4 (Salt 56, Overton 20 *) Delhi Bulls 121 untuk 4 (Sponsor 39 *) untuk enam gawang

Ini adalah tahun yang sedikit bergejolak Phil Salt. Setelah kakinya patah dalam kecelakaan sepeda yang aneh sebelum kejuaraan daerah dimulai, ia memanfaatkan kesempatan singkatnya untuk bermain untuk Inggris untuk pertama kalinya selama musim panas. Tapi pembuka yang kuat mengakhiri musim domestik 2021 tanpa permainan bola merah dimainkan, sebelum meninggalkan Sussex untuk bergabung dengan Lancashire.

Sekarang dengan serangan berturut-turut 63* dari 28 dan 56 dari 23 untuk tim Abu Dhabi, Al Salt menyelesaikan kampanyenya dengan penuh gaya, menunjukkan keberanian dan keagungannya di puncak klasemen.

Setelah penampilannya sebagai Man of the Match melawan Chennai Braves pada hari Senin, Salt adalah bintangnya Liam LivingstonDi pihak mereka, mereka mencetak kemenangan lagi dengan bola terakhir.
Mengejar 122 melawan Delhi Bulls, ia membantu mempersiapkan podium di babak tiga empat dan lima enam, dengan Jimmy Overton, dengan 20 dari lima, menghancurkan Dwayne Bravo untuk enam puluh dari dua pengiriman terakhirnya untuk membuatnya lima kemenangan dari lima untuk pakaian Abu Dhabi.
Di sisi yang penuh dengan pemukul terkenal seperti Livingston, Chris Gale Dan Paul Sterling, Salt adalah pencetak gol terbanyak sejauh ini untuk Tim Abu Dhabi dengan 157 tembakan dalam lima putaran T10, mencetak 11 empat dan 13 enam, mencapai rata-rata 200+.

Al-Salt menggambarkan suasana di kamp tim Abu Dhabi sebagai “brilian”.

“Kami memiliki pelatih yang mendukung kami secara maksimal dan kami memiliki sekelompok pemain hebat yang juga saling mendukung secara maksimal, jadi sebagai pemain tidak banyak yang bisa Anda minta,” kata Salt.

Dia dan Kapten Livingston telah menurunkan persamaan menjadi 37 dari 18, sebelum mereka dieliminasi oleh Dominic Drake. Namun, begitu dalamnya barisan pukulan mereka sehingga tidak seorang pun kecuali Gayle dan Overton yang tersisa untuk membawa mereka pulang.

Tidak ada tim yang mengejar 18 di pertandingan terakhir pertandingan T10, dan ketika Gayle kehabisan 10 pemain dari dua, sepertinya itu akan menjadi kekalahan pertama Abu Dhabi.

READ  Teofimo Lopez menegaskan dia tidak akan memberi Vasily Lomachenko pertandingan ulang: 'Kami melihat Josh Taylor' | berita tinju

Namun Overton memastikan rekor tak terkalahkan mereka terus berlanjut, dengan mendorong Bravo melewati layar tampilan dan kemudian mengirimkan bola panjang yang lebih lambat ke enam pemain lainnya. Dia bahkan membuat Gale melompat dari kursinya di akhir.

“Jika saya menjadi serakah, saya akan mengatakan bahwa saya ingin berada di sana pada malam terakhir, tetapi saya harus mengambil taruhan yang saya lakukan ketika saya mengambilnya dan gamma [Overton] Kami memainkan tendangan yang bagus dan memenangkan pertandingan.”

Paul Farbris Dia berbicara di awal minggu tentang Seberapa jauh garam telah mencapai? Setelah bekerja dengan Sarah Taylor, Overton menyebutkan betapa suksesnya Salt memasukkan bola ke gawangnya. “Sejujurnya, sesi online pertama yang saya lakukan di Phil, saya seperti, ‘Ya Tuhan, orang-orang ini dalam kondisi serius,'” kata Overton.

Pemain berusia 25 tahun itu bergabung dengan Lancashire pada akhir musim, tetapi mantan rekan setimnya di Sussex, Luke Wright, penuh dengan seorang pria yang membuka pukulan dengannya di Hove. Sayangnya untuk Wright, yang melakukan debutnya sejak hari final, dia berada di ujung lain dari serangan garam yang berkilauan di Zayed Cricket Ground.

“Saya memilihnya di luar akademi untuk datang dan membuka pertarungan dengan saya bertahun-tahun yang lalu, jadi senang melihatnya berkembang seperti yang dia miliki dan jelas menambahkan menjaga permainannya,” kata Wright. “Dia sangat berbahaya dan dia bisa memukul enam dari bola pertama.

“Dalam bentuk permainan ini, jika Anda tidak melakukannya dengan benar, dia akan menghukum Anda. Senang melihatnya terus berkembang. Kami sedih melihatnya jelas meninggalkan Sussex, tapi dia pemain bagus dan kami berharap suatu hari dia akan bermain untuk Inggris.”

READ  Pembicaraan Bisnis Tentang Terrence Ross, Cam Reddish & Jaden McDaniels

Penampilan Salt di Inggris sejauh ini terbatas pada tiga pertandingan ODI setelah wabah Covid yang berarti skuad pengganti harus dipanggil di musim panas untuk seri melawan Pakistan dan setengah abad brutalnya di Lords, yang termasuk sepuluh batas, cukup baik untuk dilewati. Kontes kesan Jason Roy.

Kedalaman bola putih Inggris membuat rentetan pemukul papan atas panjang dan penuh dengan bakat seperti Roy, Gus Butler dan Jonny Bairstow, tetapi Salt melakukannya dengan baik untuk menunjukkan bahwa dia bersedia mengambil kesempatan lain, jika itu datang dengan itu.