POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lando Norris dalam kebingungan ketenaran, dunia F1 yang menyeramkan di Twitter dan berjuang untuk menjaga kehidupan pribadinya tetap pribadi

Jika Anda mencari wajah Generasi Z di Formula Satu, Lando Norris mungkin itu. Sebagai salah satu pembalap F1 paling terkenal, dan mungkin yang paling aktif di internet, dia sangat cocok dengan tagihannya.

Apa yang membedakan Norris dari banyak rekan-rekannya adalah kehadiran media sosialnya. Dia memiliki 4,4 juta pengikut di Instagram, 1,5 juta di Twitter, dan 1,1 juta di Twitch. Jumlahnya di Instagram dan Twitter rata-rata dibandingkan dengan beberapa pembalap F1, tetapi pengikut Twitch-nyalah yang membuatnya menonjol.

Pada bulan-bulan awal pandemi, Norris membuat rekor penyiaran ketika dunia beralih ke game online daripada olahraga langsung. Tidak sulit untuk memahami mengapa Norris mencintai begitu banyak penggemar F1. Selain bermain dan siaran langsung, ia telah membuktikan dirinya sebagai seseorang yang layak mendapat dukungan di dalam dan di luar trek.

Di lintasan, dia adalah salah satu talenta muda paling menarik di olahraga ini, yang ditunjukkan tahun ini dengan fakta bahwa dia telah mengalahkan Daniel Ricciardo, salah satu pembalap dengan peringkat teratas di grid. Di luar jalur, dia menjadi advokat blak-blakan untuk kesadaran kesehatan mental. Norris terlihat berbeda dari kebanyakan pembalap Formula Satu pada usia yang sama.

Efek yang dimiliki karakternya jelas. Sebuah jajak pendapat baru-baru ini dari 167.000 penggemar Formula Satu menunjukkan Norris yang paling populer kedua dalam olahraga, di belakang pemimpin kejuaraan saat ini Max Verstappen dan di depan juara dunia tujuh kali Lewis Hamilton.

Mengingat bahwa ia memiliki empat musim lebih sedikit dari Verstappen, 12 musim lebih sedikit dari Hamilton dan belum mengklaim kemenangan pertamanya di Formula Satu, bukanlah hal yang memalukan untuk menyatakan bahwa ia mungkin unggul dalam jajak pendapat serupa dalam beberapa tahun.

READ  Sinisa Estrada dalam KO tujuh detiknya: "Tidak terlihat secepat itu, di tempat saya!" | berita tinju

Semuanya terdengar hebat, tetapi ketenaran sering kali datang dengan harga tertentu. Bicaralah dengan Norris beberapa saat untuk melihat bagaimana dia benar-benar menghargai dan mencintai basis penggemarnya. Tetapi juga jelas bahwa menjadi pembalap Formula Satu muda yang terkenal datang dengan twist.

Selami di bawah permukaan komunitas yang secara kolektif dikenal sebagai “F1 Twitter” dan Anda akan menemukan contoh dunia bawah misterius di Internet. Ini adalah bagian dari internet di mana minoritas yang keras dan anonim dapat berkembang, dan Norris telah merasakan bebannya sejak debutnya pada tahun 2019.

Sayangnya, itu hanya menjadi lebih buruk karena ketenarannya pada saat itu telah meroket sejak itu. Misalnya, orang-orang yang menghabiskan waktu bersamanya di luar Formula 1 terkadang dilecehkan dan dilecehkan secara online hanya karena berfoto bersama – di dunia sekarang ini sangat mudah untuk melacak seseorang hanya dengan beberapa klik tombol.

“Saya pikir satu-satunya hal yang buruk hanyalah kehidupan pribadi dengan teman-teman, orang-orang yang terkadang menjadi sorotan karena melihat saya atau mengikuti mereka di media sosial atau semacamnya,” kata Norris dalam sebuah wawancara baru-baru ini. Wawancara dengan ESPN.

“Saya pikir itu adalah aspek terburuknya: Seseorang yang pendiam sendirian dan terlihat bersama saya saat makan malam atau di postingan Instagram. Masih banyak penggemar yang buruk, banyak penggemar yang tidak bersikap baik dan banyak menggunakan. orang dan hal-hal seperti itu.

“Saya akan mengatakan itu adalah hal terburuk tentang popularitas, orang-orang seperti itu. Orang-orang yang tidak menghormati kehidupan pribadi Anda sama sekali dan orang-orang yang Anda pegang teguh dll. Itu pasti bagian terburuknya.”

Norris menambahkan: “Saat ini tentang dia, ada banyak detektif yang memproklamirkan diri di media sosial akhir-akhir ini, yang dapat menemukan informasi tentang orang-orang tanpa pernah bertemu dengan mereka.

READ  Brighton dan Hove Albion

“Sejujurnya, apa yang dilakukan beberapa orang sangat menakutkan. Waktu yang mereka habiskan untuk menyelidiki sesuatu atau orang atau apa pun.

“Aku hanya tertawa dan menganggapnya sangat lucu, tapi ini sangat aneh. Aneh.”

Ketika Norris belajar untuk memperlakukan dan menerima benda-benda yang dilemparkan ke arahnya sebagai berasal dari wilayahnya sebagai superstar Formula Satu, ia menarik garis dalam pelecehan yang diarahkan pada teman-temannya.

“Saya merasa sangat tidak sopan kepada seseorang, bukan karena kesalahan mereka sendiri, saya pikir karena mereka pacar saya atau semacamnya, mereka dilecehkan di media sosial karena seseorang tidak menyukai baju yang mereka kenakan dan karena mereka berteman dengan saya. … omong kosong seperti itu.

“Itu satu-satunya hal yang sangat saya benci karena berada di posisi saya sekarang.”

Selain media sosial, Norris tidak mempermasalahkan tingkat perhatian yang harus dia tangani. Sementara kita berbicara tentang ketenaran dan hidupnya jauh dari ring, dia bercanda bahwa itu membuatnya menyadari bahwa dia memiliki sifat karakter yang tidak membantu untuk situasi itu: ketidakmampuan untuk mengatakan tidak kepada penggemar yang ingin tahu yang ingin percakapan atau selfie di depan umum. .

“Kadang-kadang, jika saya hanya makan malam dengan teman-teman … Sejujurnya, saya tidak keberatan ketika orang datang dan melakukan itu. Tentu saja, itu mungkin bukan hal terbaik ketika Anda berada di tengah makan malam dan orang-orang datang. dan berkata ‘Bisakah saya meminta gambar cepat? ?

“Tapi aku merasa tidak bisa mengatakan tidak! Aku merasa mereka dulu membenciku dan tidak akan menjadi penggemarku lagi. Aku benci mengatakan tidak, itu masalah kadang-kadang, mungkin aku harus mulai mengatakan tidak lebih sering. . Tapi aku berjuang untuk”.

READ  Grand Prix AS: Keunggulan Lewis Hamilton meskipun Max Verstappen memimpin gelar? Duel Austin menunggu pesaing

Ada beberapa situasi yang asing dan agak tidak nyaman. Norris tertawa ketika dia berbicara tentang bagaimana beberapa selebriti mengeluh karena terlihat dan diajak bicara di urinoir.

“Aku punya ini,” katanya. “Ini benar-benar memalukan.

“Ketika mereka melihat, itu seperti, OK, itu aneh. Dan kemudian mereka melihat lagi, karena Anda sangat mengerti bahwa Anda berdiri di sana dan melihat kedua kali, Anda melihat ke belakang, ada rasa malu.

“Dan kemudian mereka berdiri di sana berbicara kepada Anda, Anda seperti, ‘Oh, dan–. “

Ketika ditanya apakah ada yang bisa dia lakukan agar dia tidak terlalu dikenal publik, dia berkata, “Tidak banyak yang bisa kamu lakukan, kecuali tidak keluar! Ada beberapa hal yang bisa kamu lakukan untuk sedikit lebih tersembunyi dari sorotan. .”

“Tapi itu bagian dari itu, tidak hanya dengan pembalap Formula Satu, tetapi dengan orang-orang yang mendapatkan ketenaran dan menjadi semakin terkenal dalam olahraga apa pun yang mereka mainkan.”

Karakteristik lain dari Norris, yang dia kaitkan dengan kesadarannya akan kesehatan mental, adalah indra perspektifnya. Ini terbukti ketika dia secara umum berbicara tentang ketenarannya yang semakin meningkat dan pertumbuhannya dalam olahraga.

“Saya belum menjadi Lewis Hamilton. Saya bukan juara dunia tujuh kali dan saya dikenal karena banyak hal seperti dia. Dia juga populer di luar Formula Satu. Saya tidak akan mengatakan bahwa saya dekat dengannya. itu.

“Tapi, tentu saja, dengan grafik yang muncul hari itu, menjadi grafik terpopuler kedua … ada banyak hal yang disukai penggemar yang berbeda dari pembalap lain.

“Tidak apa-apa untuk saat ini. Terkadang terlalu banyak, tapi tetap menyenangkan untuk dimiliki.”