POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laporan media Inggris mengatakan sepupu pertama Ratu terlibat dalam perdagangan hubungan dengan Putin dan monarki

(CNN) – Pangeran Michael, sepupu Ratu Elizabeth, mengatakan Minggu bahwa dia “tidak memiliki hubungan khusus” dengan Presiden Rusia Vladimir Putin setelah penyelidikan pers rahasia mengklaim bahwa dia dan seorang teman dekat “diam-diam memperdagangkan hubungan mereka” dengan Putin untuk mendapatkan keuntungan. .

Laporan tersebut berfokus pada rekaman rahasia pertemuan Zoom di mana Pangeran Michael, teman dan mitra bisnisnya Simon Isaacs – berjudul The Marquee Reading – dan dua jurnalis yang menyamar sebagai CEO dari perusahaan palsu Korea Selatan yang berinvestasi dalam emas.

Selidiki sebelumnya British Sunday Times Channel 4 tidak mengklaim bahwa Prince Michael atau Isaac terlibat dalam aktivitas ilegal apa pun.

Menurut Sunday Times, koresponden yang menyamar menuduh bahwa perusahaan palsu Korea Selatan itu “sedang mencari untuk mempekerjakan seorang anggota keluarga kerajaan untuk memasarkan layanan investasinya” dan menulis dalam sebuah surat bahwa mereka “berencana untuk mendirikan kantor di Moskow dan telah menawarkan untuk mempekerjakan pangeran. Sebagai konsultan untuk menggunakan “kontak yang sangat baik” di Rusia. “

“Saya sering bepergian keliling Rusia untuk berbagai alasan, tetapi terutama untuk pekerjaan,” kata pangeran kepada wartawan yang menyamar dalam panggilan Zoom, yang diterbitkan oleh Sunday Times.

Hubungan Pangeran Michael ke Rusia

Pangeran Michael adalah sepupu Ratu Elizabeth II dan sering muncul di sampingnya selama pertunangan kerajaan. Menurut situs webnya, kakek-nenek dari pihak ibu dan ayah adalah sepupu Tsar Nicholas II, dan dia telah mengunjungi Rusia sejak runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1992.

“Pangeran Michael memiliki hubungan komersial, amal dan budaya yang telah berlangsung lama dengan Rusia dan bangga atas semua pekerjaan yang telah dilakukannya dalam perdagangan antara Inggris dan Rusia,” kata pernyataan juru bicara Pangeran Michael.

READ  Aktor Prancis Gaspard Ulliel meninggal pada usia 37 setelah kecelakaan ski Film

Dia berbicara bahasa Rusia dan merupakan pelindung Kamar Dagang Rusia-Inggris, dan pada tahun 2009 “dia dianugerahi Medali Persahabatan dari Presiden (Dmitry) Medvedev, yang merupakan salah satu permintaan tertinggi di Rusia, untuk karyanya dalam bahasa Anglo-Rusia. hubungan, “kata situs webnya.

Dalam video yang sama yang diposting oleh The Sunday Times of the Zoom dalam panggilan telepon dengan wartawan yang menyamar, Pangeran Michael meninggalkan panggilan tersebut, tetapi Isaacs melanjutkan pertemuan dan tampaknya berjanji untuk menghubungi Presiden Vladimir Putin dan rekan-rekannya.

Mengacu pada nama perusahaan palsu Korea Selatan, Isaac mengatakan dalam video tersebut: “Jika (Pangeran Michael) mewakili rumah Haedong, dia dapat menyebutkan bahwa Putin dan Putin akan menemukan orang yang tepat tertarik pada Korea Selatan atau tertarik pada emas. Dia baru saja membuka pintu, Anda tahu, sesuatu yang sangat berguna. “

Pangeran “tidak memiliki hubungan khusus” dengan Putin

“Pangeran Michael tidak memiliki hubungan khusus dengan Presiden Putin. Mereka terakhir bertemu pada 2003 dan tidak menghubungi dia atau kantornya sejak itu,” kata juru bicara pangeran dalam sebuah pernyataan.

“Lord Reading adalah teman baik yang memberikan saran yang tidak diinginkan atau bisa dicapai Pangeran Michael,” tambah juru bicara itu.

Dalam panggilan Zoom setelah pangeran pergi ke pertemuan, Isaac terus mengatakan bahwa pangeran di Rusia “tidak dilihat sebagai politisi” dan dilihat sebagai “teman Rusia.”

Ia menambahkan bahwa Pangeran Michael dijunjung tinggi atas “warisan keluarga kerajaan” dan bahwa ia “secara umum dipandang sebagai duta besar tidak resmi Yang Mulia untuk Rusia.”

Seorang juru bicara Pangeran Michael, dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, mengatakan dia tidak pernah muncul Istana Buckingham, “Di Rusia atau di mana pun.”

READ  The Weeknd Dan Post Malone Bagikan Satu Lagu Kolaborasi 'One Right Now'

“Pangeran Michael tidak menerima dana publik dan mencari nafkah melalui sebuah perusahaan konsultan yang telah ia jalankan selama lebih dari 40 tahun. Yang Mulia membayar sewa ke pasar dan biaya untuk rumah mereka di Istana Kensington,” tambah pernyataan itu. .

Dalam sebuah pernyataan kepada surat kabar “Sunday Times”, Marquis of Reading berkata: “Saya membuat kesalahan dan membuat terlalu banyak janji saya, itulah mengapa saya benar-benar menyesalinya.”

Cerita ini pertama kali diterbitkan di CNN.com, “Sepupu pertama Ratu diduga memperdagangkan hubungan dengan Putin dan monarki, laporan media Inggris”