POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laporan: Indonesia dapat meningkatkan ekspor ekonomi halal sebesar $3,6 miliar |  Gerbang Perdamaian

Laporan: Indonesia dapat meningkatkan ekspor ekonomi halal sebesar $3,6 miliar | Gerbang Perdamaian

Indonesia dapat menghasilkan tambahan $3,6 miliar per tahun dari ekspor halal, menurut Laporan Pasar Halal Indonesia 2021-2022, yang diterbitkan oleh Indonesian Halal Lifestyle Center dan Dinar Standard.

Indonesia adalah konsumen terbesar dari ekonomi halal secara global, menghabiskan sekitar $ 184 miliar pada tahun 2020, menurut Sapta Nirwander, kepala Halal Style Center di Indonesia. Total industri halal global bernilai $1,9 triliun, termasuk makanan, mode, perjalanan, media dan hiburan, farmasi dan kosmetik, tambah Nirwander, berbicara pada hari Kamis di INHALIFE (Indonesia International Halal Lifestyle Conference, Forum and Exhibition), yang merupakan bagian dari Indonesia 2021 .Festival Ekonomi Syariah

Indonesia adalah pengekspor terbesar kesembilan negara-negara Organisasi Kerjasama Islam (OKI), menghasilkan $8,6 miliar produk halal setiap tahun. Tetapi ini hanya mewakili 3% dari ekspor global produk halal ke negara-negara OKI, yang jauh lebih sedikit daripada sumber utama, China, yang mengekspor lebih dari $25 miliar pada tahun 2020. Indonesia dapat menyumbang proporsi ekspor yang jauh lebih besar, kata Nirwander. Peluang bisnis ini.

Indonesia memimpin industri halal global sebagai konsumen daripada produsen. Dalam kategori makanan halal, Brasil adalah pengekspor terbesar dengan $ 16,2 miliar, diikuti oleh India dengan $ 14,4 miliar. Dalam laporan ini, kami telah mengidentifikasi peluang dan ruang lingkup untuk perbaikan agar dapat memimpin persaingan global. Laporan ini juga dapat menjadi acuan bagi para pemangku kepentingan di Indonesia untuk membuat kebijakan dan rencana bisnis yang lebih baik.

Rafiddin Shekoh, CEO dan Managing Director Dinar Standard telah merinci potensi ekspor ekonomi halal Indonesia sebesar $3,6 miliar dengan $1,95 miliar diarahkan ke pasar OKI dan $1,63 miliar ke pasar non-OKI dengan populasi besar Muslim. Shokoh menambahkan, fokus harus pada produksi produk makanan olahan, terutama produk berbasis daging, pakan ternak dan pakaian wanita, serta obat-obatan dan kosmetik.

READ  Indonesia telah memulai proses menaikkan pajak pertambahan nilai dan mengenakan pajak karbon

Menurutnya, hal itu bisa dicapai melalui dua pilar. Pertama, mendorong diferensiasi global untuk menarik dan mendorong ekspor. Kedua, mendorong produksi dalam negeri, dan ini harus menjadi substitusi impor yang meningkatkan kemampuan lokal, menciptakan lapangan kerja, dan menarik investasi asing langsung. Dua pilar utama ini dapat didukung oleh tiga pilar lagi: komitmen pemerintah, kapabilitas produksi, dan sistem pendukung operasi.

Tabel prioritas kategori ekspor dan kontribusinya terhadap peningkatan peluang ekspor

bagian

Kode Dagang (HS)

Kategori ekspor prioritas

Peluang ekspor (miliar dolar)

%3,6 miliar

mode

makanan

makanan

makanan

makanan

makanan

makanan

makanan

farmasi

dandan

Aharon

62

’04

’15

“02

’19

’09

17

16

3004

3306

Aharon

Pakaian (bukan rajutan / kaitan)

Produk susu

Lemak dan minyak hewani/nabati

Daging, jeroan, dan jeroan yang dapat dimakan

Produk gandum, pasta, dan roti

Kopi, teh, mate dan rempah-rempah

Gula dan manisan

Ikan / vertebrata air lainnya

obat (eceran)

perawatan mulut

Aharon

$0,44

0,31 USD

0,31 USD

$0,19

$0,14

$0,13

$0,12

$0,10

0,08 dolar

0,02 dolar

$1.75

12,3%

8.7%

8,6%

5,4%

4.0%

3,6%

3,2%

2.7%

2.2%

0,7%

48,7%

Sumber: Peta Dagang ITC, Analisis dan Sintesis Standar Dinar

“Saat ini karena dampak Covid-19, ada gangguan besar-besaran dalam rantai pasokan global. Ini menciptakan peluang bagi Indonesia untuk melampaui dan memperluas 3% pangsa perdagangan produk halal saat ini. Indonesia memiliki produksi lokal yang kuat dan memimpin perusahaan termasuk Indofood, Mayora, Garuda Food dan Kimia Farma. Perusahaan-perusahaan ini harus lebih terlibat dalam ekosistem karena untuk kepentingan peningkatan pendapatan mempertimbangkan untuk memanfaatkan peluang ini.”

Rafeeddin menambahkan bahwa bahkan dengan gangguan rantai pasokan, baik di dalam negeri maupun global, Indonesia dapat menambahkan $5,1 miliar ke PDB setiap tahun melalui kombinasi $3,6 miliar dalam ekspor tambahan ke negara-negara OKI dan non-OKI. , dan satu miliar dolar dalam pertukaran untuk asing impor dan dolar. 05 miliar investasi asing langsung digabungkan.

READ  Penurunan rupiah Indonesia mengikat tangan bank sentral

Strategi Komprehensif

Shikoh menjelaskan Indonesia Halal Market Report memuat 17 prioritas strategis yang komprehensif bagi para pemangku kepentingan di Indonesia untuk memastikan peluang ekonomi halal terwujud sepenuhnya di dalam negeri. Ini termasuk menargetkan negara-negara OKI bernilai tinggi, negara-negara non-OKI dengan populasi Muslim besar, dan sektor produk halal prioritas. Dari produk halal senilai $8,6 miliar yang diekspor oleh Indonesia ke pasar konsumen halal terbesar pada tahun 2020, sekitar 74% adalah lemak dan minyak hewani atau nabati, menyumbang $6 miliar dalam ekspor, dengan minyak sawit mencakup lebih dari 80 persen.% dari kategori ini .

Tetapi produk lain juga memberikan kontribusi penting terhadap pendapatan ekspor. Termasuk di dalamnya sumber daya alam seperti makanan dan minuman olahan, hasil hutan, kopi dan teh, hasil sawit, dan ikan. Ekspor produk fesyen lainnya – seperti pakaian, alas kaki, obat-obatan dan kosmetik – mencakup sekitar 7,5% dari total ekspor ke pasar konsumen halal.

Laporan tersebut juga merekomendasikan agar Indonesia memfasilitasi ekspor dengan menetapkan peraturan yang akan menarik investasi ke sektor halal dan mengembangkan pusat industri halal yang akan menjadikan Indonesia sebagai pemimpin dalam ekonomi halal. Saat ini ada sejumlah pemain di pasar yang dapat berpartisipasi secara global, dengan kesenjangan yang mencolok dalam penelitian dan pengembangan dan pembuatan bahan-bahan Halal yang sesuai. Kolaborasi yang lebih erat juga diperlukan antara lembaga sertifikasi halal, produsen, ilmuwan, peneliti, dan pemerintah untuk memenuhi permintaan konsumen secara efisien.

Laporan tersebut mengatakan bahwa daya saing produksi juga harus ditingkatkan dengan mengadopsi teknologi tinggi untuk memproduksi dan memasok bahan baku yang lebih murah dan berkualitas tinggi. Dengan profil sumber daya alam yang kaya, Indonesia adalah pemasok global terbesar lemak dan minyak hewani atau nabati ke negara-negara OKI, dengan 33% ekspor global ke OKI. Namun untuk kategori ekspor prioritas lainnya, negara lain memimpin pasar ekspor ke OKI. Indonesia harus mengevaluasi pasar ekspor ini dan memastikan daya saingnya di pasar perdagangan halal. Ini akan membantu Indonesia mengidentifikasi kesenjangan dalam kemampuan perdagangan dan produksinya.

READ  Ledakan teknologi di Asia Tenggara memicu rekor merger dan akuisisi

Terakhir, laporan tersebut merekomendasikan untuk memfasilitasi promosi perdagangan dan eksposur internasional terhadap perusahaan lokal sambil juga membantu mereka mendapatkan manfaat dari intelijen pasar. Selain itu, sistem keuangan Islam harus disederhanakan untuk memungkinkan konvergensi yang efektif dengan pengembangan ekonomi halal.

Dede Sumidi, Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Kementerian Perdagangan RI, mengatakan sejauh ini pemerintah telah menerapkan lima strategi untuk meningkatkan ekspor produk halal: membidik produk dan pasar tertentu, meningkatkan daya saing produk, meningkatkan akses pasar melalui perjanjian perdagangan dan menggunakan teknologi digital.

© SalaamGateway.com 2021 Hak cipta dilindungi undang-undang