POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ajak lebih banyak siswa sekolah menengah Australia untuk belajar Bahasa Indonesia

Tom Mac sedang belajar Bahasa Indonesia di SMA di Darwin, tapi dia tidak belajar bahasa dengan tujuan liburan ke Bali.

Sebaliknya, Tom terpesona oleh kesejajaran antara budaya Indonesia dan warisan asli Australianya.

Pria Warrumungu Walpiri, yang dibesarkan di Tennant Creek dan kemudian di Darwin, mengatakan bahwa dia juga senang belajar bahasa itu karena hubungan Northern Territory dengan Indonesia.

Tom adalah salah satu dari kelompok siswa Australia yang memilih untuk belajar bahasa Indonesia di sekolah menengah yang semakin berkurang — pendaftaran di kelas 12 telah turun 50 persen di satu generasi sekolah, menurut Asia Education Foundation (AEF).

Inilah sebabnya mengapa AEF, di University of Melbourne, minggu ini memperbarui seruannya untuk dorongan nasional agar lebih banyak siswa sekolah menengah belajar bahasa Indonesia.

AEF telah meluncurkan makalah kebijakan baru, “Alasan untuk Bahasa Indonesia dan Studi dalam Pendidikan Australia,” yang menyoroti empat alasan mengapa studi bahasa Indonesia penting di sekolah-sekolah Australia: kedekatan, literasi bahasa, kreativitas, dan keberlanjutan.

Hamish Carey, direktur eksekutif AEF, mengatakan orang Australia akan berjuang untuk menavigasi hubungan mereka dengan salah satu pemain utama di Asia tanpa keterampilan bahasa dan budaya Indonesia.

Sekelompok siswa melihat dua guru berdiri di depan papan tulis
Pendaftaran di kelas 12 dalam Bahasa Indonesia turun 50 persen di satu generasi sekolah, menurut Asia Education Foundation.(Pemasok: Yayasan Pendidikan Asia)

AEF juga menyerukan rencana nasional untuk membakukan data tentang pendaftaran sekolah menengah di Studi Indonesia, karena tidak ada data yang dikumpulkan di semua tingkatan dalam setahun, di semua negara bagian dan teritori.

“Sangat sulit untuk membuat rencana jangka panjang yang benar-benar mengarah pada perubahan mendasar, kecuali jika Anda memiliki datanya,” kata Carey.

Sedikit data yang dikumpulkan – oleh Australian Curriculum Evaluation and Reporting Authority – menunjukkan bahwa hanya 755 siswa yang belajar di Kelas 12 Bahasa Indonesia pada tahun 2019 – penurunan 50 persen antara tahun 2006 dan 2019.

Sebuah studi independen tahun 2021 oleh peneliti linguistik dan bahasa terapan Michelle Koehler melaporkan bahwa pada tahun 2016 jumlah siswa yang belajar bahasa Indonesia di semua negara bagian dan ACT turun dari 14.418 pada tahun terakhir sekolah dasar menjadi hanya 353 pada tahun ke-12.

Sapi di ladang penggemukan Vietnam
Beberapa siswa Darwin belajar bahasa Indonesia karena perdagangan ekspor ternak. (Berita ABC: Matt Bran)

“Darwin lebih dekat ke Denpasar daripada ke Melbourne”

Kirrilly McKenzie, seorang guru bahasa Indonesia di Haileybury Rendall School di Darwin, mengatakan bahwa para siswa Top End sering kali secara praktis termotivasi untuk belajar bahasa Indonesia.

“Mahasiswa mewarisi peternakan dan harus menguasai bahasa Indonesia, [some] Saya memiliki keluarga dan teman Indonesia dan mereka ingin berkomunikasi dengan mereka.”

“[Others] Sering-seringlah berkunjung ke Indonesia sebelum pandemi dan kita bisa melihat dampak dan pentingnya belajar dalam kehidupan nyata [this] bahasa.”

Wanita tersenyum melihat ke kamera dan menyerahkan sertifikat kepada wanita lain
Kirrilly McKenzie (kanan) mengatakan siswa di Sekolah Haileybury Rendall sangat ingin belajar Bahasa Indonesia. (dipasok)

Makalah AEF mencatat: “Indonesia adalah tetangga sebelah kami – Darwin lebih dekat ke Denpasar daripada ke Melbourne.”

“Tetapi jajak pendapat reguler mengungkapkan bahwa orang Australia bahkan tidak memiliki pengetahuan dasar tentang Indonesia – misalnya, bahwa Indonesia adalah negara demokrasi dan salah satu yang terbesar di dunia.”

Ms. Mackenzie mengatakan dia melihat lebih banyak siswa di Darwin memilih untuk menghadiri kelas.

“Saya benar-benar melihat peningkatan jumlah di setiap sekolah yang saya ajar.”

Warga Australia harus mencari peluang bisnis di Indonesia

Alasan AEF adalah meminta warga Australia untuk “melihat kembali Indonesia,” ekonomi terbesar kelima di dunia, untuk peluang bisnis di masa depan.

Teman sekelas Tom Mac, Luke Molinaro, 10, tinggal di sebuah peternakan sapi di Northern Territory dan tahu betapa pentingnya pengetahuan bahasa dan budaya Indonesia bagi bisnis keluarganya.

“Saya berharap ini akan memberi saya keterampilan untuk menavigasi hubungan Australia-Indonesia dalam hal perdagangan ternak, tetapi juga kesempatan untuk bepergian dan belajar,” katanya.

Nathan Franklin, dosen studi Indonesia di Universitas Charles Darwin, mengatakan mempelajari bahasa dapat membantu meningkatkan hubungan internasional.

“Saya melihat Indonesia sangat penting bagi Australia dalam hal kebijakan luar negeri, tetapi kami tidak menangani mereka dengan cukup baik. Kami dapat melakukan jauh lebih baik,” katanya.

“Jika kita memiliki hubungan yang lebih baik dan persepsi yang lebih baik tentang bahasa Indonesia, dampak dari aliran itu adalah hal-hal seperti masyarakat umum memiliki pendapat yang lebih baik tentang Indonesia.”

Wanita melihat ke kamera tersenyum
Ann Tan mengatakan ada sekelompok besar mahasiswa internasional dari Indonesia di Northern Territory.(dipasok)

Ann Tan, yang telah mengajar bahasa Indonesia di St. John’s Catholic College di Darwin selama lebih dari 30 tahun, mengatakan hubungan antara masyarakat dan Indonesia telah mendukung studi bahasa di sekolah tersebut.

“Minat belajar bahasa memang selalu ada, tapi karena banyaknya mahasiswa internasional dari Indonesia, pendidikan bahasa Indonesia akan terus berlanjut,” ujarnya.

“Di Northern Territory, kami paling dekat dengan Indonesia.

“Masuk akal jika kita sudah memahami bahasa mereka, berbicara dalam bahasa mereka, dan mengetahui budaya mereka.”

READ  Kementerian Perdagangan merekomendasikan bea masuk anti-dumping pada benang pintal poliester dari China, Indonesia dan Vietnam