POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia sedang berjuang untuk menjadi terang

Indonesia sedang berjuang untuk menjadi terang

Ini adalah bagian terbaru dari rangkaian KTT iklim COP26 dan ancaman yang dihadapi Asia dari pemanasan global. Artikel sebelumnya dapat ditemukan di sini.

Upaya Asia untuk mencapai target internasional untuk mengurangi emisi gas rumah kaca telah mendapat tekanan dari pelobi industri yang kuat, ketergantungan pada bahan bakar fosil, dan kurangnya investasi dalam energi terbarukan di negara-negara miskin.

Tiga masalah tampak lebih besar ketika kawasan itu bergulat dengan kekurangan energi dan kenaikan harga menjelang konferensi iklim PBB COP26, yang dimulai pada hari Minggu di Skotlandia.

Sementara banyak hambatan yang dihadapi Asia juga muncul di belahan dunia lain, kesulitannya sangat beragam. Ukuran kawasan, industri padat energi, dan kesenjangan kekayaan yang besar menjadikannya pemimpin dalam pekerjaan yang diperlukan untuk mencapai tujuan dekarbonisasi.

Di sini, Nikkei Asia melihat bagaimana kisah ketergantungan Indonesia pada batu bara menyoroti blok struktural yang mencegah perubahan kebijakan iklim di Asia. Potongan pendamping akan melihat pembuat mobil Jepang dan Taiwan.

Jakarta – Penambang Indonesia Bukit Assam terjebak di antara batu dan tempat yang keras. Perusahaan milik negara berusia 102 tahun itu menghadapi tuntutan yang terus meningkat untuk melepaskan bisnis intinya: batu bara. Tetapi proyek energi terbarukannya telah menjadi upaya yang lebih luas untuk menghijaukan negara berpenduduk terbesar keempat di dunia itu.

Bukit Asam mengatakan tertarik untuk memanfaatkan energi matahari, untuk mengambil keuntungan dari pinjaman berlimpah yang tersedia dengan persyaratan yang menguntungkan untuk proyek-proyek energi terbarukan. Namun Bukit Asam tidak dapat membujuk Perusahaan Listrik Negara (PLN) untuk setuju membeli produksi solar yang direncanakan. Hal ini tampaknya menjadi kendala yang tidak dapat diatasi, karena PLN memiliki monopoli atas jaringan distribusi tenaga listrik di Indonesia.

Kebuntuan tersebut menghambat upaya Indonesia untuk memenuhi janjinya di bawah kesepakatan iklim Paris 2015 untuk mengurangi emisi karbon sebesar 29% pada tahun 2030 dengan menggunakan sumber dayanya sendiri, atau 41% jika ada dukungan internasional. Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan telah mengklaim bahwa Indonesia telah mencapai 24% dari total target pengurangan emisi sebesar 834 MtCO2e pada 2017. Tidak ada angka terbaru yang tersedia.

READ  Jajak pendapat Reuters memperkirakan surplus perdagangan Indonesia di bulan Mei mencapai level tertinggi enam bulan

Pergeseran Bukit Asam ke tenaga surya harus menjadi bagian penting dari upaya pengurangan emisi lebih lanjut. Perusahaan telah membangun beberapa pembangkit listrik tenaga surya kecil dan merencanakan pembangkit listrik skala besar di bekas lokasi penambangan yang luas di pulau Sumatera dan Kalimantan. Pengumuman China pada bulan September bahwa mereka akan menghentikan pembiayaan pembangkit listrik tenaga batu bara di luar negeri tampaknya memperkuat alasan strategis perusahaan Indonesia.

Kekesalan Bukit Assam semakin bertambah karena PLN belum setuju membeli tenaga surya. Ini terlepas dari rencana pengadaan 10 tahun terakhir PLN yang diumumkan pada tanggal 5 Oktober, dengan energi terbarukan sekarang menjadi setengah dari tambahan 40,6 GW kapasitas pembangkit listrik yang akan ditambahkan secara nasional pada tahun 2030. Ini merupakan lompatan yang signifikan dari target 29,6% yang sebelumnya direplikasi rencana dirilis pada 2019. Di bawah target baru, kapasitas surya seharusnya meningkat lima kali lipat, menjadi 4,7 gigawatt. Pemerintah telah berjanji untuk mencapai netralitas karbon pada tahun 2060.

Lambatnya penyerapan energi surya oleh PLN sebagian berasal dari ekspektasi ambisius dalam program pengadaan pembangkit listrik sebelumnya. Hal ini telah menyebabkan peningkatan pembangunan fasilitas berbahan bakar batu bara dan sebagai akibatnya peningkatan pasokan jaringan listrik Indonesia.

Kondisi tersebut diperparah dengan perlambatan ekonomi akibat pandemi virus corona. Hal ini mengurangi permintaan energi, sehingga menjadi ruang bagi Bukit Assam untuk menjual energi suryanya.

“[Bukit Asam] Sangat ambisius dengan tujuan pengembangan pembangkit listrik tenaga surya kami; “Kami telah memasukkannya ke dalam rencana jangka panjang perusahaan hingga 2050. Namun perkiraan pertumbuhan permintaan listrik yang menurun menjadi tantangan utama,” kata Sorio Eko Hadianto, presiden perusahaan.

Ketergantungan Indonesia pada energi berbahan bakar batu bara menambah hambatan lain dalam upayanya memenuhi komitmen Paris. Ini termasuk pembelian PLN yang tidak jelas, kapasitas rendah untuk teknologi energi terbarukan di Indonesia, dan aturan tentang tarif dan kandungan lokal yang dianggap meningkatkan biaya sumber energi yang lebih bersih.

PLN bersikeras bahwa pihaknya berkomitmen pada janji pemerintah untuk menjadi netral karbon pada tahun 2060. Direktur Presiden Zulkifli Al-Zeini mengatakan bulan ini bahwa rencana 10 tahun terakhir perusahaan adalah “yang paling hijau” hingga saat ini. Namun dia menambahkan bahwa adopsi energi terbarukan harus mempertimbangkan penawaran dan permintaan, kesiapan infrastruktur dan ekonomi pasar. Dia juga mencatat keterbatasan kapasitas domestik Indonesia untuk menghasilkan sumber energi terbarukan, dan mengatakan negara itu tidak boleh “tetap menjadi pengimpor energi terbarukan belaka di masa depan.”

READ  Pertamina menghadirkan ekonomi hijau berkelanjutan melalui program hijau - Inforial

Gambaran besarnya adalah bahwa ekonomi terbesar di Asia Tenggara sangat terbelakang secara regional dalam energi surya. Ini hanya memiliki 154 megawatt dari total kapasitas terpasang: kurang dari 1% dari 19 gigawatt Vietnam, menurut laporan yang diterbitkan pada bulan September oleh BloombergNEF dan Pusat Penelitian Energi Jakarta untuk Reformasi Layanan Dasar. Penelitian tersebut mengaitkan ledakan energi surya di Vietnam selama beberapa tahun terakhir dengan jaminan harga yang menguntungkan bagi produsen besar dan kecil – sesuatu yang belum dilakukan Indonesia.

Batubara diperkirakan akan mendominasi bauran energi Indonesia setelah tahun 2030, ketika PLN akan mulai pensiun secara bertahap dari pembangkit lama. Selain itu, bahan bakar tetap menjadi komoditas ekspor utama: negara ini menyalip Australia untuk menjadi pengekspor terbesar dunia pada tahun 2017.

Bank Pembangunan Asia, dengan Indonesia dan Filipina, berencana untuk meluncurkan kemitraan mekanisme untuk mempercepat penghentian pembangkit listrik tenaga batu bara di Asia Tenggara pada COP26 pada 3 November.

Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati mengatakan negara tersebut membutuhkan investasi yang diperkirakan mencapai $5,7 miliar per tahun untuk mengalirkan jumlah energi terbarukan yang dibutuhkan. Ini termasuk kompensasi untuk produsen listrik independen berbasis batu bara yang telah menandatangani kontrak jangka panjang dengan PLN.

Indrawati mengatakan Indonesia tidak dapat mengandalkan anggaran pemerintah saja untuk mendanai transisi, mengingat kebutuhan mendesak lainnya seperti infrastruktur, pendidikan dan perawatan kesehatan. Dan itu berusaha untuk mengangkat masalah kekurangan keuangan selama kepresidenannya dari Kelompok Dua Puluh, yang dijadwalkan akan dimulai pada bulan Desember.

“Keuangan akan sangat penting,” kata Indrawati dalam webinar pada 30 September, seraya menambahkan bahwa dia menginginkan transisi yang “adil dan terjangkau”. Dia mengatakan dia akan menyampaikan “suara negara-negara seperti Indonesia yang perlu melanjutkan pembangunan”, tetapi pada saat yang sama menyadari bahwa mereka “tidak dapat mengadopsi strategi pembangunan yang dibebani dengan emisi karbon dioksida.”

READ  20 tahun ke depan sangat penting untuk menentukan masa depan batubara | Berita Kekaisaran

“Jika Anda ingin mengurangi batu bara, mari kita bicara bisnis [side]”Karena sebagai menteri keuangan saya berbicara tentang uang sungguhan,” katanya.

Namun perselisihan baru-baru ini antara Indonesia dan Norwegia telah mengungkapkan beberapa komplikasi ketika negara-negara kaya melakukan investasi lingkungan yang signifikan di negara-negara berpenghasilan rendah.

Pada tahun 2010, Oslo mengalokasikan $1 miliar untuk mendukung upaya Indonesia mengurangi emisi gas rumah kaca dari deforestasi dan degradasi hutan, atau REDD. Kebakaran hutan dan lahan gambut di pulau Sumatera dan Kalimantan merupakan salah satu sumber emisi karbon terbesar di Indonesia. Mereka juga mengirimkan kabut atmosfer yang menyengat ke negara-negara lain di Asia Tenggara.

Namun pemerintah Indonesia mengumumkan pada 10 September bahwa mereka akan mengakhiri kemitraan REDD+. Ini mencatat “kurangnya kemajuan nyata” dalam menerima pembayaran berbasis hasil yang tidak ditentukan dari Norwegia untuk “mencapai” Indonesia dalam mengurangi emisi gas rumah kaca setara CO2 sebesar 11,2 juta ton pada 2016-2017. Norwegia menanggapi dengan mengatakan bahwa mereka malah berencana untuk mengucurkan 530 juta kroner ($62 juta) untuk prosedur deforestasi 2016-2017 ke Indonesia Environment Fund, sebuah badan yang dibentuk hanya pada akhir 2019. Dikatakan diskusi tentang transfer itu “sedang berlangsung” ketika mereka adalah Indonesia. Penghentian mendadak diumumkan.

Organisasi lingkungan Greenpeace telah menyatakan keprihatinannya tentang apa arti akhir dari kesepakatan itu bagi komitmen Indonesia untuk mengurangi perubahan iklim. Dia mengatakan masih ada “kurangnya transparansi yang serius” dalam pendekatan pemerintah.

“Kesepakatan Norwegia-Indonesia seharusnya memungkinkan kedua negara untuk berkontribusi ‘di luar bagian mereka yang adil’ untuk memastikan bahwa kenaikan suhu global rata-rata dijaga di bawah 2 ° C. Berdasarkan kemajuan yang dibuat sejauh ini … upaya di bawah ini kemitraan telah jatuh kembali ke Jauh dari mencapai itu, “Kami membutuhkan tujuan yang lebih ambisius, lebih banyak kerja sama internasional, tidak kurang,” kata Kiki Tawfeek, kepala global Kampanye Hutan Greenpeace Indonesia.