POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kylian Mbappe mengatakan presiden Federasi Sepak Bola Prancis mengabaikan pelecehan rasis yang membuatnya pensiun | berita sepak bola

Kylian Mbappe, presiden Federasi Sepak Bola Prancis (FFF), telah dituduh menyangkal rentetan pelecehan rasis yang membuatnya mempertimbangkan untuk mundur dari tim nasional Prancis.

Mbappe, yang membantu Prancis meraih kemenangan di Piala Dunia di Rusia empat tahun lalu, ketika dia baru berusia 19 tahun, mengalami pelecehan rasis di media sosial musim panas lalu menyusul tersingkirnya negaranya dari Euro 2020 musim panas lalu.

Striker Paris St Germain gagal mengeksekusi penalti yang menentukan saat Prancis secara mengejutkan tersingkir dari Swiss melalui adu penalti di babak 16 besar.

Noel Le Graet, presiden Federasi Sepak Bola Prancis, mengatakan: Le Journal du Dimanche Bahwa setelah turnamen, dia mengadakan pembicaraan dengan Mbappe, yang mengindikasikan dia siap untuk juara dunia karena dia merasa dia tidak mendapatkan tingkat dukungan yang tepat.

gambar:
Noel Le Graet mengatakan Mbappe merasa dia tidak dipertahankan oleh FIFA setelah dia gagal mengeksekusi penalti di Euro 2020

Dia bilang kalau kamu lari Le Journal du DimancheDia mengira Federasi tidak membelanya setelah dia gagal mengeksekusi tendangan penalti dan dikritik di media sosial, dia tidak lagi ingin bermain untuk tim nasional Prancis.

Namun, Mbappe turun ke media sosial pada hari Minggu untuk menawarkan pandangan yang berbeda dari percakapan dengan Le Graet, yang mengatakan dia telah memaafkan tuduhan rasisme.

Mbappe mentweet: “Faktanya, saya menjelaskan dengan sangat baik kepadanya bahwa ini tentang rasisme, bukan hukuman. Tapi dia menyimpulkan bahwa tidak ada rasisme.”

Mbappe kembali bermain dengan tim nasional Prancis, mencetak gol di semi-final dan final kampanye kemenangan mereka di Nations League, dan juga mengamankan tempat mereka di Piala Dunia Qatar dengan empat gol melawan Kazakhstan pada November.

READ  Max Verstappen memenangkan balapan Formula Satu Spanyol yang dramatis setelah Charles Leclerc pensiun | Formula Satu

Pernyataan Mbappe muncul setelah itu FIFA menerbitkan laporannya tentang penyalahgunaan media sosialyang menemukan bahwa lebih dari setengah pemain yang berpartisipasi di Euro 2020 dan Piala Afrika mengalami pelecehan online sebelum, selama dan setelah pertandingan – lebih dari 80 persen termasuk penghinaan rasis dan homofobik.