POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kyle Maloney dari Tech Beach Retreat Limited | bisnis Lokal

Ketika Kyle Maloney mengetahui bahwa dia akan menerima Penghargaan Kewirausahaan yang didambakan (disponsori oleh Trinidad and Tobago Unit Trust Corporation) di Champions of Business Awards tahunan Kamar, itu tidak sepenuhnya mengejutkan.

mengapa? “Yah, saya selalu merasa kami memiliki peluang bagus,” katanya, “Tech Beach adalah ekosistem startup sejati pertama di Karibia. Melalui jaringan pertemuan puncak dan program Accelerator kami, sungguh menakjubkan melihat koneksi yang dibuat , peningkatan modal, dan kemitraan yang dibentuk melalui komunitas kami. Kami telah berhasil menarik banyak pers internasional untuk pekerjaan kami, seperti Forbes, Essence, dan Huffington Post.”

Tech Beach Retreat Ltd adalah perusahaan keenam Maloney, yang ia dirikan pada tahun 2016 dengan seorang teman kelahiran Jamaika, Kirk Anthony Hamilton, yang ia temui di salah satu dari banyak perjalanan jaringannya ke Jamaika, yang juga datang dengan nama Tech Beach Retreat. Maloney dan Hamilton memainkan peran garis depan bersama dalam mengubah ekosistem teknologi. Sejak awal bertujuan untuk menciptakan komunitas, menghubungkan orang dan organisasi, dan memungkinkan pengembangan bisnis berbasis teknologi.

Audiens utama untuk Tech Beach Summits tidak mengikuti model konferensi tradisional, dan memang demikian, karena audiens utamanya adalah pengganggu dan perusahaan mutakhir. Ini adalah komunitas aktif yang menyatukan pengusaha teknologi, investor, influencer, penggemar, dan inovator untuk berdiskusi dan berbagi pengetahuan, sumber daya, dan peluang. KTT ini memberikan akses ke lebih dari 80 pakar dari perusahaan teknologi mapan seperti Google, Facebook, dan Twitter. Pembicara ini tidak hanya hadir tetapi memiliki minat aktif dalam membantu perusahaan tumbuh. Sebelum setiap pertemuan puncak, Kyle dan timnya secara serius meninjau profil perusahaan rintisan dan melalui perjodohan yang cermat, memasangkannya dengan calon mentor.

READ  Saham Nazara Tech melonjak setelah perusahaan mengakuisisi Skill Gaming Firm Openplay

Salah satu contohnya adalah perusahaan digital lokal RoamTT, sebuah perusahaan manajemen destinasi yang menyediakan platform pemesanan untuk pengalaman yang dihosting bagi wisatawan yang tertarik untuk datang ke Trinidad dan Tobago. Pemilik Arielle Du Quesnay dibimbing oleh Simone Harvey, direktur senior program global Airbnb, koneksi yang dibuat melalui Tech Beach.

Sebelum memulai Tech Beach, Kyle bergabung dengan saudaranya Nicholas dan dua teman terdekatnya Kiev Wilkie dan Issa Muhammad, dan membentuk PERTAMA.com, diluncurkan pada 2013. Ini adalah platform bagi orang-orang untuk mencari bisnis, mendapatkan penawaran dan promosi, melihat ulasan, dan secara umum tetap terhubung dengan pilihan mereka. Sekitar 100.000 orang mendaftar bahkan sebelum tersedia untuk umum pada Februari 2014, dan tidak butuh waktu lama untuk menarik perhatian Digicel, yang mengakuisisi 25 persen saham perusahaan itu seharga US$1,75 juta.

Namun, terlepas dari keberhasilan awal hampir $ 1 juta, upaya terbaik mereka tidak cukup untuk memenuhi persyaratan investasi lebih lanjut, dan perusahaan runtuh dalam waktu kurang dari dua tahun. Tak perlu dikatakan, itu merupakan pukulan bagi pengusaha muda, dan itu mengungkap fakta bahwa tidak ada lingkungan yang mendukung untuk startup teknologi. Namun sebaliknya, hal itu memicu tekad Kyle untuk melakukan sesuatu, dan pada tahun 2016, dipersenjatai dengan tujuan untuk menyediakan lingkungan yang mendukung bagi startup teknologi dan digitalisasi lanjutan di wilayah tersebut, Tech Beach Retreat Ltd. lahir.

Acara pertama mereka diselenggarakan di Montego Bay, Jamaika, memposisikan perusahaan sebagai katalis regional dalam teknologi. Tahun berikutnya, mereka menjamu Jack Dorsey, CEO Twitter, sebuah fakta yang saya sebutkan di Forbes dan Inc. , selain banyak publikasi lokal dan regional. Ini adalah langkah yang mungkin berperan penting dalam menarik kemitraan dengan merek-merek besar seperti Microsoft, YouTube, Google, Facebook, LinkedIn, Dropbox, dan lainnya.

READ  Senat AS memperkenalkan RUU teknologi yang menargetkan China

Sejak itu mereka meluncurkan Program Akselerator TBR LAB, lengan pendidikan teknologi mereka. Misi mereka adalah untuk mendorong kemunculan dan penyebaran perusahaan rintisan teknologi dengan pertumbuhan tinggi, serta memungkinkan organisasi perusahaan dan pemerintah untuk menerapkan solusi berbasis teknologi yang efektif. Mereka memungkinkan generasi teknolog dan wirausahawan berikutnya untuk meluncurkan ide-ide mereka dan mengubah kawasan ini.

Juli lalu, TBR LAB menerima hibah $1 juta dari Islamic Development Bank untuk mengimplementasikan program percepatan teknologi bagi perusahaan pendukung teknologi. Hubungan mereka dengan Bank Pembangunan Islam kembali bahkan sebelum hibah ini dan melampaui hibah. Mereka telah menjadi mitra dalam kemajuan perusahaan teknologi di kawasan. Program ini akan membantu perusahaan berkembang secara global dengan menyediakan sumber daya. Selama dua tahun, setidaknya 250 startup diharapkan mendapat manfaat. Ini adalah yang pertama dari jenisnya di wilayah ini dan merupakan perkembangan yang signifikan untuk Beach Tech. Proyek ini dilaksanakan oleh TBR LAB, dalam kemitraan dengan DMZ, Akselerator yang berbasis di Toronto di Universitas Ryerson Kanada. Luhu merupakan salah satu perusahaan terkemuka yang mengikuti program akselerasi dan mendapatkan pembiayaan modal ventura. Program ini juga tepat waktu karena bertepatan dengan upaya transformasi digital pemerintah T&T.

Pada usia 34 tahun, Kyle sudah fokus pada warisannya, bukan akumulasi kekayaan, tetapi apa yang dia anggap sebagai ukuran kesuksesan yang sebenarnya: bagaimana seseorang dapat berdampak positif pada dunia. Baginya, teknologi adalah sarana.

“Kami berada di tengah-tengah revolusi digital besar-besaran,” kata Kyle. Teknologi dan kewirausahaan memiliki kekuatan untuk mendorong orang dan negara dari ketidakjelasan ke depan, mengubah kehidupan orang-orang yang menghadapi segudang tantangan. Dengan fokus yang cukup, negara kita dapat terlihat sangat berbeda selama hidup kita.

READ  Bain Capital menargetkan $1,5 miliar untuk dana peluang teknologi kedua

“Di Tech Beach, kami mendekati masalah dari sudut teknologi. Kami membangun platform untuk memberdayakan orang dengan akses, keahlian, jaringan, dan modal; untuk memungkinkan solusi masalah berbasis teknologi hari ini. Melalui program akselerator kami, kami telah melihat orang-orang yang sangat pintar yang mencari masalah di bidang yang berarti. Seperti perawatan kesehatan, transportasi, dan inklusi keuangan. Ketika bergabung dengan program kami, perusahaan-perusahaan ini telah mengumpulkan lebih dari $25 juta dan dalam empat bulan terakhir, kami telah membantu mereka mengumpulkan tambahan $4 juta.

“Jadi, saya di sini untuk mengingatkan Anda tentang urgensi besar tindakan sekarang. Permintaan saya adalah agar Anda bergabung dengan saya untuk mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini: ‘Siapa yang bisa saya arahkan? Pintu apa yang bisa saya buka? Kepada siapa saya dapat berinvestasi untuk memecahkan masalah yang kita hadapi saat ini? Saya telah mendedikasikan tujuan hidup saya untuk menanyakan pertanyaan-pertanyaan ini setiap hari, bertanya pada diri sendiri, “Apa warisan saya?”

Kamar Dagang dan Industri Trinidad dan Tobago percaya bahwa pengusaha muda ini telah mencapai resep sukses.