POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kunjungan Perdana Menteri Kamboja Hun Sen dengan kepala staf Myanmar memicu protes | Myanmar

Perdana Menteri Kamboja Hun Sen telah bertemu dengan gubernur militer Myanmar, Min Aung Hlaing, di tengah kritik atas kunjungan pertama seorang kepala pemerintahan sejak militer merebut kekuasaan dari pemerintah terpilih tahun lalu.

Hun Sen disambut oleh penjaga kehormatan dan karpet merah pada saat kedatangannya pada hari Jumat, ketika protes oleh protes anti-kudeta meletus di bagian lain negara itu karena kekhawatiran perjalanannya akan memberikan lebih banyak legitimasi kepada junta militer yang berkuasa.

TV pemerintah Myanmar kemudian menayangkan foto-foto kedua pemimpin itu membenturkan siku mereka dan duduk untuk berunding di dua kursi berlapis emas.

Kunjungan dua hari Hun Sen adalah yang pertama bagi seorang kepala pemerintahan sejak tentara menggulingkan pemerintahan sipil Aung San Suu Kyi pada 1 Februari tahun lalu, yang menyebabkan bulan Protes dan represi berdarah.

Pemimpin Kamboja, yang telah dikritik karena penindasan terhadap lawan politiknya di dalam negeri, mengatakan dia melakukan kunjungan untuk menekan rencana perdamaian Myanmar yang disponsori oleh Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

Kamboja saat ini menjabat sebagai presiden dari 10 anggota kelompok ASEAN, yang mengadopsi rencana perdamaian “konsensus” lima poin pada bulan April.

Beberapa negara ASEAN lainnya, termasuk Indonesia, telah menyatakan frustrasinya dengan kegagalan junta untuk melaksanakan rencana tersebut, termasuk mengizinkan seorang utusan untuk bertemu dengan Suu Kyi, yang telah ditahan sejak kudeta.

Di Myanmar, penentang kekuasaan militer mengatakan Hun Sen, yang merebut kekuasaan di Phnom Penh dalam kudeta 1997, mendukung junta dengan melakukan perjalanan itu.

Di Depayin, sekitar 300 kilometer utara ibu kota Naypyidaw, pengunjuk rasa membakar poster perdana menteri Kamboja dan meneriakkan “Hun Sen jangan datang ke Myanmar. Gambar-gambar di media sosial menunjukkan bahwa kami tidak menginginkan diktator Hun Sen.”

Protes juga dilaporkan di kota kedua provinsi Mandalay, Taninthari dan Monywa.

Dalam pidatonya pada hari Rabu sebelum perjalanannya, Hun Sen menyerukan agar semua pihak menahan diri di Myanmar dan untuk mengikuti rencana perdamaian.

“Saudara-saudaraku di Myanmar, apakah Anda ingin negara Anda jatuh ke dalam perang saudara yang nyata atau Anda ingin menyelesaikannya?” Dia berkata.

Setelah panggilan telepon minggu ini dengan Hun Sen, Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan dalam pesan di Twitter bahwa jika tidak ada kemajuan signifikan dalam rencana perdamaian, hanya perwakilan non-politik dari Myanmar yang boleh menghadiri pertemuan ASEAN.

Pada bulan Oktober, pemimpin junta Min Aung Hlaing Dilarang hadir KTT ASEAN karena gagal menghentikan permusuhan, mengizinkan akses kemanusiaan dan memulai dialog, sebagaimana disepakati dengan ASEAN.

Namun dalam indikasi lain perpecahan di blok 10 anggota, Hun Sen mengatakan bulan lalu bahwa pejabat junta harus diizinkan menghadiri pertemuan ASEAN.

Min Ko Naing, seorang aktivis terkemuka di Myanmar, mengatakan dalam sebuah posting media sosial bahwa Hun Sen akan menghadapi protes besar atas kunjungannya, yang akan merugikan ASEAN.

Hun Sen adalah salah satunya Pemimpin terlama di dunia Dia telah lama dikutuk oleh negara-negara Barat dan kelompok hak asasi manusia karena menindak para pembangkang, kelompok hak sipil dan media di Kamboja.

Wakil direktur regional Amnesty International untuk penelitian, Emerlin Gill, mengatakan perjalanan itu berisiko mengirim pesan beragam kepada panglima militer Myanmar, dan Hun Sen seharusnya memimpin ASEAN untuk mengambil tindakan tegas untuk mengatasi “situasi hak asasi manusia yang mengerikan” di negara itu.

Radio Free Asia yang didanai AS mengutip juru bicara junta yang mengatakan bahwa Hun Sen tidak akan bertemu dengan Suu Kyi, yang telah ditangkap sejak kudeta dan diadili. Anda menghadapi hampir selusin kasus Gabungan hukuman maksimum yang lebih dari 100 tahun penjara.

READ  Coco Gauff mundur dari Olimpiade Tokyo setelah tes virus Corona | berita tenis