POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kamboja mengambil ‘pendekatan berbeda’ terhadap krisis Myanmar sebagai ketua ASEAN

Perdana Menteri Kamboja Hun Sen berbicara dalam upacara di Stadion Nasional Morodok Teko di Phnom Penh, Kamboja, 12 September 2021. Tang Chin Suthi/Paul via Reuters

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

PHNOM PENH (Reuters) – Perdana Menteri Kamboja Hun Sen tidak berusaha untuk bertemu dengan mantan pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi selama… Kunjungannya ke negara Pada hari Sabtu, menteri luar negeri Kamboja mengatakan bahwa minggu ini kami akan mengambil “pendekatan yang berbeda” untuk krisis di sana.

Komentar Prak Sokhon menunjukkan bahwa Kamboja, ketua Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) tahun ini, kemungkinan akan mengundang pejabat junta ke pertemuan ASEAN – mungkin dimulai dengan pertemuan para menteri luar negeri pada 17 Januari.

Tahun lalu, majelis regional mengambil langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan mengeluarkan kepala junta Min Aung Hlaing dari pertemuan puncak para pemimpin tahunannya.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Hun Sen, yang merebut kekuasaan dalam kudeta 1997 dan kemudian dikritik dalam pemilihan berikutnya karena melakukan penindasan terhadap lawan politiknya, kembali dari Myanmar pada Sabtu setelah perjalanan dua hari.

Kunjungannya adalah yang pertama oleh seorang kepala pemerintahan sejak militer menggulingkan pemerintahan sipil Aung San Suu Kyi pada 1 Februari tahun lalu, yang menyebabkan protes berbulan-bulan dan tindakan keras berdarah. Baca lebih lajut

Media pemerintah Myanmar melaporkan pada hari Sabtu bahwa Min Aung Hlaing berterima kasih kepada Hun Son karena “berpihak pada Myanmar.” Tentara mengatakan pengambilalihan itu sebagai tanggapan atas kecurangan pemilu dan sejalan dengan konstitusi.

READ  Dua bangkai kapal - berusia 600 tahun - ditemukan di perairan Singapura, menghasilkan koleksi artefak | Singapura

Prak Sokhon, yang menemani Hun Sen ke Myanmar, pada hari Sabtu membantah bahwa perjalanan itu merupakan dukungan bagi junta, dengan mengatakan bahwa itu adalah cara lain untuk bekerja menuju penerapan lima poin rencana perdamaian ASEAN yang diadopsi pada bulan April.

Dia juga menegaskan bahwa Hun Sen tidak meminta untuk bertemu Suu Kyi, peraih Nobel, yang telah ditahan sejak militer merebut kekuasaan tahun lalu dan menghadapi lebih dari selusin tuntutan pidana.

Prak Sokhon, yang diharapkan mengambil posisi sebagai utusan khusus Myanmar, mengatakan penolakan utusan saat ini, menteri luar negeri Brunei, untuk berkunjung tanpa jaminan bahwa ia mungkin bertemu dengan Suu Kyi tidak membuahkan hasil.

“Jika mereka membangun tembok tebal dan menggunakan kepala kita untuk menghantamnya, itu tidak ada gunanya,” kata Prak Sokhon kepada wartawan. “Kamboja menggunakan metode yang berbeda untuk mencapai konsensus lima poin.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Prak Chan Thule melaporkan) Ditulis oleh Kay Johnson. Diedit oleh David Holmes

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.