POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Permainan taksi: Wanita Saudi mengatakan mereka bisa menjadi sopir taksi

Dubai: Kerumunan yang bersemangat berkumpul di luar Paviliun Saudi di Expo 2020 Dubai pada 7 Januari, gambar mereka tercermin di layar cermin LED pemenang penghargaan saat mereka menunggu pertunjukan budaya Saudi dimulai.

Itu adalah salah satu dari lebih dari 18 acara merayakan kerajaan yang diadakan pada hari Jumat sebagai bagian dari Hari Nasional negara itu di Expo.

Pawai dipimpin di Jalan Ghaf di depan paviliun oleh 80 anggota band militer yang memainkan trompet dan drum. Itu juga termasuk wanita dalam pakaian Saudi tradisional dan kontemporer, dan pria menunggang kuda yang mewakili tradisi berkuda kerajaan yang kaya.

Paviliun Saudi telah terbukti menjadi salah satu atraksi pameran paling populer, menarik “lebih dari dua juta pengunjung dalam tiga bulan pertama,” menurut Hussein Hanbaza, komisaris jenderal paviliun. Ini adalah “jumlah pengunjung terbesar ke paviliun mana pun di Expo 2020 Dubai,” katanya kepada Arab News. Angka tersebut setara dengan sekitar 30 persen dari total jumlah pengunjung Expo 2020 sejak dibuka pada Oktober, menurut penyelenggara acara.

Acara khusus Jumat lalu menghormati budaya Arab Saudi yang kaya, tetapi juga memberikan gambaran sekilas tentang kerajaan saat ini dan masa depannya. Mereka memamerkan tren dan reformasi kontemporer, revolusi yang terjadi dalam teknologi dan bisnis, dan mega proyek yang sedang berlangsung. Bersama-sama, mereka mencerminkan era transformasi besar di Kerajaan, yang mencerminkan tujuan rencana Saudi Vision 2030 untuk pengembangan dan diversifikasi.

“Hari ini kami merayakan dorongan yang ingin kami dorong dalam tiga bulan ke depan dari partisipasi kami di Expo 2020 Dubai dan budaya Arab Saudi,” kata Hanbaza.

“Kami juga merayakan transformasi besar yang terjadi di negara ini dan investasi kami dalam Visi 2030. Kami mengundang semua orang untuk mengunjungi Arab Saudi.”

READ  Gereja Timor Leste membantu membangun kembali rumah setelah banjir

Kegiatan hari itu juga termasuk Pertemuan Bisnis Saudi, di Pusat Sambungan Bisnis di paviliun, di mana para pejabat tinggi dan pemimpin bisnis bergabung dengan perwakilan dari Kementerian Investasi. Delegasi mendengar pembaruan tentang peluang dan program investasi di Kerajaan, termasuk berita terbaru dari Perusahaan Pengembangan Laut Merah, NEOM, Otoritas Pengembangan Gerbang Diriyah, dan Roshan, pengembang real estat terbesar Saudi, tentang proyek mereka.

Setelah Saudi Cultural Walk, peragaan busana diadakan di amfiteater melingkar terbuka di Taman Al Forsan, sebagai bagian dari Festival Pengalaman Saudi. Koleksi kontemporer oleh desainer dan label Saudi generasi berikutnya dipamerkan, termasuk 1886, R9 Designs, Kaf Lakfaf, dan Reem Al Kanhal.

“Ini adalah peragaan busana pertama saya,” kata desainer Saudi Reem Al-Dossary, yang mempresentasikan koleksi terbarunya dari mereknya R9 Designs. “Saya sangat bangga mewakili negara saya di acara besar seperti itu. Merek saya terinspirasi oleh warisan saya dan negara saya – di mana budaya bertemu dengan mode.”

Al Dossary mengatakan koleksi barunya, Al Ula, terinspirasi oleh lanskap dan warisan wilayah gurun kuno.

Rekan desainer Reem Al-Kanhal mengatakan kepada Arab News: “Banyak desain saya terinspirasi oleh budaya Saudi, tetapi dengan cara modern. Kami menampilkan karya-karya dari Koleksi Comeback, di mana saya menghidupkan karya-karya yang terinspirasi oleh budaya Saudi kami. Yang pertama, kemeja putih, misalnya, terinspirasi oleh … budaya Najd.”

Festival Pengalaman Saudi juga memasukkan bagian untuk kerajinan tradisional, termasuk banyak “pria bunga” terkenal di Kerajaan. Sebagian besar milik suku Qahtan di wilayah Asir, mereka terkenal dengan potongan kepala bunga yang rumit, yang mereka buatkan model untuk dipakai pengunjung.

Hari perayaan diakhiri dengan pertunjukan budaya Saudi di malam hari di Al Wasl Plaza di Expo 2020. Disiarkan langsung di layar LED besar kubah, yang terbesar dari jenisnya di dunia, itu memberikan narasi visual yang kaya yang mengungkapkan masa lalu budaya kerajaan yang kaya dan rencana menariknya untuk masa depan.

READ  Ulang tahun pertama penerjemah Afghanistan di Kanada adalah kenyataan

Dihadiri oleh penonton yang mencakup pejabat tinggi, pejabat pemerintah dan pengusaha, pertunjukan tersebut juga menampilkan pertunjukan langsung oleh 90 anggota orkestra dan penyanyi opera, dan pertunjukan tarian ardah untuk menghormati budaya tradisional Saudi. Pertunjukan kembang api menandai akhir dari hari merayakan masa lalu negara yang menakjubkan dan menantikan masa depan yang cerah.

“Kami berbagi budaya kami, pencapaian kami, dan tujuan masa depan kami dengan seluruh dunia,” kata Hanbaza.