POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Krisis energi di Vietnam

Pertumbuhan ekonomi Vietnam yang cepat memberi tekanan pada sumber energinya karena seringnya pemadaman listrik membebani bisnis di seluruh negeri. Ini menyoroti kebutuhan negara akan sumber energi yang lebih berkelanjutan karena pembangkit listrik tenaga batu bara masih mendominasi jaringan listrik nasional.

Namun, karena Vietnam adalah importir bersih batubara, negara ini rentan terhadap perubahan pasokan dan harga internasional. Oleh karena itu, investasi dalam infrastruktur energi dan energi terbarukan diperlukan untuk mengurangi gangguan energi perusahaan.


Vietnam telah menghadapi krisis energi dalam beberapa bulan terakhir dan tidak menunjukkan tanda-tanda akan mereda.

Harga batubara global telah meningkat selama tahun lalu sebagian besar karena konflik di Eropa, karena negara-negara berebut untuk mengamankan sumber energi.

Sebagai negara yang sangat bergantung pada batu bara, ketidakstabilan energi dan kenaikan biaya telah berkontribusi pada kekurangan energi yang menjadi lebih akut karena tuntutan pertumbuhan ekonomi Vietnam yang cepat.

Dalam jangka pendek, krisis energi Vietnam akan membutuhkan pengelolaan dan eksplorasi sumber energi alternatif yang cermat. Namun, dalam jangka panjang, krisis menggarisbawahi perlunya Vietnam meningkatkan upayanya dalam mengembangkan kapasitas energi terbarukan yang berkelanjutan.

Ketergantungan Vietnam pada batu bara

Batubara mendominasi komposisi energi di Vietnam, karena kelimpahan dan keterjangkauannya. Pada tahun 2020, sekitar setengah dari kebutuhan energi Vietnam berasal dari batu bara, diikuti oleh tenaga air (30 persen), gas alam (14 persen), dan Sumber energi terbarukan non-hidroelektrik (5 persen).

Banyak negara maju yang menghapus batubara secara bertahap karena sangat mencemari. Namun, batu bara merupakan sumber energi terintegrasi bagi banyak negara berkembang – termasuk Vietnam – karena hemat biaya.

Vietnam mendapatkan batu baranya dari sumber domestik dan internasional. Di dalam negeri, sebagian besar batubara negara ditambang di utara dan terutama dilakukan oleh Perusahaan Batubara Mineral Nasional Vietnam milik negara, yang lebih dikenal sebagai Vinacomin. Vinacomene bertanggung jawab atas sekitar 90 persen produksi batubara di Vietnam.

READ  Kejuaraan Bangsa-Bangsa Eropa memicu kekhawatiran akan penyebaran virus Corona – olahraga

Sampai hampir satu dekade yang lalu, Vietnam adalah pengekspor bersih batu bara, tetapi laju pertumbuhan ekonomi yang cepat dan kebutuhan energi yang dihasilkan telah mengubahnya menjadi pengimpor bersih. Pada tahun 2020, Vietnam mengimpor batu bara senilai $3,83 miliar. Pada tahun tersebut, sumber utama adalah Australia (50,7%), Afrika Selatan (18,1%), Indonesia (16,5%), dan Rusia (12,4%).

Vietnam secara umum konsumen 53,52 juta ton batu bara pada 2021, naik dari 38,77 juta ton pada 2015 dan 27,8 juta ton pada 2011. Pada 2021, Vietnam mengimpor 38,77 juta ton batu bara, turun 33,6 persen dari tahun sebelumnya.

Harga tinggi dan pemadaman listrik

Serangkaian pemadaman pasokan batu bara di Vietnam kadang-kadang menyebabkan kekurangan listrik dan pemadaman listrik sepanjang tahun 2022, yang berdampak pada bisnis dan rumah tangga.

Vietnam tidak asing dengan masalah pasokan listrik yang terputus-putus. Bahkan sebelum epidemi, pertumbuhan cepat Vietnam menghasilkan pertumbuhan tahunan Penggunaan listrik Meningkat sekitar 10 persen, yang sering mengakibatkan kota-kota mengalami pemadaman terencana untuk mempertahankan pasokan listrik.

Namun tahun ini, pemadaman listrik lebih sering dan mengganggu. Hal ini terutama terjadi selama musim panas, ketika rumah dan bisnis mengkonsumsi listrik tingkat tinggi untuk memerangi gelombang panas rekor.

Tantangan utama bagi kemampuan Vietnam untuk mendapatkan batu bara adalah meningkatnya biaya sumber daya ini secara global. Permintaan global akan batu bara telah mempersulit – dan mahal – bagi Vietnam untuk membeli sumber daya tersebut. Misalnya, selama empat bulan pertama tahun 2022, impor batu bara Vietnam turun 24,5 persen YoY menjadi 9,4 juta ton, tetapi nilai impor ini berlipat ganda menjadi $2,39 miliar.

Pada tahun 2021, kekurangan gas alam dan peningkatan penggunaan listrik karena ekonomi muncul dari pembatasan COVID-19 menaikkan harga batu bara. Dengan permintaan yang sudah meningkat, harga batu bara naik dua kali lipat akibat konflik di Ukraina pada Februari 2022.

READ  Populasi Jepang turun rekor menjadi 126,65 juta di tengah pandemi - dunia

Konflik dan sanksi yang dijatuhkan pada Rusia telah mendorong banyak negara – terutama di Eropa – untuk mencari sumber energi alternatif, yang menyebabkan kenaikan harga batu bara dan energi lainnya.

Akibat gejolak di bidang energi, banyak negara menghidupkan kembali pembangkit listrik tenaga batu bara yang tidak beroperasi. Secara keseluruhan, para analis memperkirakan investasi global dalam pasokan batu bara akan meningkat sebesar 10% pada tahun 2022.

Selain tingkat konsumsi listrik yang tinggi, pasokan batu bara di Vietnam terkadang terganggu oleh wabah COVID-19 di wilayah pertambangan, khususnya di awal tahun 2022.

Strategi batubara menunjukkan perlunya mendorong energi terbarukan

Untuk mengatasi krisis energi Vietnam, pemerintah berupaya meningkatkan impor batu baranya. Mengamankan pasokan batu bara menstabilkan kemampuan pemerintah untuk memenuhi kebutuhan energi Vietnam, tetapi menyoroti kebutuhan negara itu untuk mengembangkan sumber energi terbarukan.

Menurut rancangan strategi industri batubara yang dikeluarkan oleh Kementerian Perindustrian dan Perdagangan pada Agustus 2022, konsumsi batubara di Vietnam diperkirakan akan meningkat dari 94-97 juta ton pada 2025 ke puncak 125-127 juta ton pada 2030, sebelum menurun. menjadi 73-76 juta ton pada tahun 2045. Pada tahun 2030, pembangkit listrik tenaga batu bara diharapkan dapat menghasilkan 31 persen kebutuhan listrik Vietnam.

Untuk memenuhi kebutuhan ini, Vietnam perlu mengimpor antara 50 dan 83 juta ton batubara per tahun antara tahun 2025 dan 2035, dan kemudian secara bertahap menguranginya menjadi 32 hingga 35 juta ton batubara per tahun pada tahun 2045.

Strategi agresif pemerintah Vietnam untuk meningkatkan konsumsi batu bara datang dengan mengorbankan janji iklimnya yang ambisius. Pada bulan November 2021, pemerintah Vietnam mengumumkan bahwa negara tersebut akan mencapai emisi nol karbon bersih pada tahun 2050. Ini akan menempatkan upaya Vietnam terhadap netralitas karbon dalam kerangka waktu yang sama untuk banyak negara maju, terlepas dari status Vietnam sebagai ekonomi berkembang.

READ  Menlu Myanmar mengunjungi Kamboja setelah putusan Suu Kyi

Namun, para kritikus mengatakan pemerintah Vietnam belum mengeluarkan rencana untuk mengarahkan negara itu menuju emisi nol bersih. Dengan meningkatnya konsumsi batubara, Vietnam harus meningkatkan investasi dalam bentuk barang untuk memenuhi tujuan iklim.

Dengan demikian, investasi di bidang-bidang seperti Energi terbarukanDan infrastruktur energiDan kekuatan anginDan energi matahari lebih dari sebelumnya. Namun, dalam waktu dekat, ketahanan energi Vietnam tetap rentan terhadap perubahan pasokan dan harga internasional.

Tantangan yang Dihadapi Sektor Energi Terbarukan di Vietnam

Meskipun ada peluang besar bagi investor di sektor energi terbarukan Vietnam, kendala infrastruktur memaksa pemerintah untuk mewajibkan penyedia energi terbarukan skala kecil untuk membatasi operasi mereka, karena jalur transmisi negara tersebut tidak dapat menangani lonjakan pasokan. Ini lebih umum di antara peternakan surya kecil.

Baca juga


informasi tentang kami

Pengarahan ASEAN diproduksi oleh Dezan Shera & Co. Perusahaan membantu investor asing di seluruh Asia dan memiliki kantor di seluruh ASEAN, termasuk di SingapuraDan HanoiDan Kota Ho Chi MinhDan Da Nang di Vietnam, MunichDan Adalah n Di Jerman, BostonDan Kota Danau Garam di Amerika Serikat, MilanDan conglianoDan Udine Di Italia, selain JakartaDan Batam di Indonesia. Kami juga memiliki perusahaan mitra di MalaysiaDan BangladeshThe filipinaDan Thailand Selain praktik kami di Cina Dan India. Silahkan hubungi kami di [email protected] atau kunjungi website kami di www.dezshira.com.