POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Arab Saudi memperbarui aturan dan prosedur absensi di sektor swasta

RIYADH, Arab Saudi–(Antara/BUSINESS WIRE)–Kementerian Pengembangan Sumber Daya Manusia dan Sosial (HRSD) Saudi telah mengumumkan pembaruan aturan dan prosedur terkait absensi karyawan di organisasi sektor swasta. Pembaruan baru ini mencakup pembatalan pelaporan ketidakhadiran dari pekerjaan; Menggantinya dengan mekanisme yang lebih baik yang bertujuan untuk menjaga hak-hak pekerja dan pengusaha dan meningkatkan daya tarik pasar tenaga kerja Saudi.

Pembaruan baru memungkinkan majikan untuk mengajukan permintaan mereka untuk memutuskan hubungan kontrak dengan ekspatriat karena ketidakhadiran yang tidak dilaporkan, karena data pekerja akan secara otomatis dihapus dari catatan lembaga dan statusnya menjadi “Tidak Bekerja”. Dalam hal ini, majikan tidak akan memikul tanggung jawab terhadap pekerja, dan pekerja dapat pindah ke majikan lain, atau mengeluarkan izin keluar terakhir dari Kerajaan dalam (60) hari, dan dalam hal tidak ada tindakan yang diambil setelah (60) ) hari, dia akan menjadi status “absen” Tentang pekerjaan” di sistem/catatan Kementerian – dan semua sistem yang relevan.

Departemen Sumber Daya Manusia dan Pengembangan Manusia mengklarifikasi bahwa pekerja asing dengan laporan ketidakhadiran yang ada, sebelum pengumuman, masih dapat dipindahkan ke majikan baru asalkan status mereka “tidak masuk kerja”; Biaya izin kerja yang tertunda pada arsip pekerja akan secara otomatis diteruskan ke majikan baru setelah persetujuan mereka. Departemen Sumber Daya Manusia dan Pengembangan Manusia menyoroti bahwa pemindahan harus dilakukan dalam waktu (15) hari sejak tanggal persetujuan Kementerian, jika tidak, kasus tersebut akan tetap “tidak masuk kerja”.

Pembaruan ini adalah bagian dari upaya berkelanjutan HRSD untuk memastikan perlindungan yang setara atas hak-hak pekerja dan pengusaha, dan perpanjangan dari banyak upayanya untuk meningkatkan pasar tenaga kerja Saudi. Ini juga termasuk inisiatif lain seperti Program Perlindungan Upah, Inisiatif Reformasi Tenaga Kerja (LRI), dan Penyelesaian Perselisihan Perburuhan yang Damai.

READ  Rumah sakit Australia di bawah tekanan berat meskipun ada bantuan COVID-19

Kontak

Media

Muhammad Ahmad

Sumber: Kementerian Sumber Daya Manusia dan Pembangunan Sosial Saudi