POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemerintah memperketat pemantauan pelancong dari negara-negara ketika COVID-19 meningkat

Mari jadikan masker dan cuci tangan sebagai gaya hidup kita.

Jakarta (Antara) – Sedikitnya 19 negara asal wisatawan mancanegara (PPLN) terbanyak berkunjung ke Indonesia saat ini mengalami peningkatan kasus COVID-19 yang cukup signifikan.

“Lima negara yang warganya paling sering masuk ke Indonesia adalah Australia, Malaysia, India, Singapura, dan Inggris,” kata Direktur Pengawasan Kesehatan dan Karantina Kementerian Kesehatan Ahmed Farshani Tri Adrianto. Variabel: Protokol kesehatan yang lebih ketat, vaksinasi penuh” pada hari Kamis.

Di antara lima negara, varian XBB baru dari COVID-19 terdeteksi di India dan Singapura.

Menurut data kementerian, per 19 Oktober 2022, selain lima negara, Amerika Serikat, Jerman, Korea Selatan, Prancis, Rusia, Belanda, Vietnam, Jepang, Selandia Baru, Filipina, Thailand, China, Spanyol dan Kanada juga melaporkan peningkatan cedera.

Direktur menghimbau kepada semua pihak untuk tetap mewaspadai karena beberapa dari 19 negara tersebut berada di dekat Indonesia, seperti Singapura, sehingga dikhawatirkan peningkatan kasus di negara-negara tersebut juga dapat berdampak pada Indonesia.

Jumlah wisman yang datang dari Singapura sebanyak 26.851 orang pada 9-15 Oktober (2022). Jadi, rata-rata sekitar 20 ribu hingga 30 ribu orang masuk kota Batam (provinsi Kepulauan Riau) dari Singapura per minggu.”

Berita Terkait: Varian XBB mentransfer lebih cepat dari BA.5, BA.2: Pemerintah

Dia menyatakan bahwa pemerintah akan terus memantau situasi global dan mengembangkan transmisi variabel XBB.

Untuk mencegah penyebaran virus yang meluas di Indonesia, pemerintah saat ini sedang berupaya meningkatkan pemantauan karantina karantina.

Pemantauan dilakukan tidak hanya pada pemudik ke luar negeri, tetapi juga pada pengangkutan dan pengiriman di pusat lintas batas (PLBN), terutama yang datang dari negara yang terkena varian XBB.

READ  Berita Pariwisata Bali: Tidak Ada Turis di Bali? Provinsi ini hanya menerima turis asing dalam dua bulan pembukaan kembali

Selain itu, Kemenkes juga berupaya meningkatkan cakupan vaksinasi serta skrining whole genome sequencing (WGS) kasus COVID-19 yang terdeteksi di seluruh laboratorium dan kantor kesehatan.

“Semua kasus positif yang kami temukan harus discreening oleh whole genome sequencing. Dengan demikian, varian dan subvarian penyebab kasus dapat dideteksi secepat mungkin,” kata Adrianto.

Ia juga mengimbau kepada masyarakat untuk memperkuat kepatuhan terhadap protokol kesehatan dan tetap disiplin dalam pelaksanaannya.

“Mari jadikan masker dan cuci tangan sebagai gaya hidup kita. Kemudian, kedua, selesaikan vaksinasi,” imbuhnya.

Berita Terkait: Kementerian mengonfirmasi pemulihan empat pasien yang terinfeksi varian XBB
Berita Terkait: Pembentukan kekebalan kawanan segera melindungi Indonesia dari XBB: Menteri