POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kota Mawar Saudi yang Mekar di Bulan Ramadhan – Hadath

Setiap musim semi, mawar mekar di kota Taif di bagian barat Arab Saudi, membuat daerah kantong lanskap gurun kerajaan yang luas menjadi merah muda cerah dan cantik.

Pada bulan April, itu dipanen untuk minyak esensial yang digunakan untuk membersihkan dinding luar Ka’bah, struktur kubik di kota suci Mekkah yang didoakan oleh umat Islam di seluruh dunia.

Panen tahun ini jatuh selama bulan Ramadhan yang diberkati, di mana umat Islam yang taat mencurahkan doa dan kontemplasi.

Pekerja pertanian Bin Salman merumput semak mawar dan memetik puluhan ribu bunga setiap hari untuk menghasilkan air dan minyak mawar, yang juga merupakan bahan berharga dalam industri kecantikan dan kuliner.

Minyak wangi telah menjadi populer di kalangan jutaan Muslim yang mengunjungi kerajaan setiap tahun untuk haji.

Pola tanaman dan bunga selalu menjadi bagian dari seni Islam.

Seorang turis berfoto dengan mawar Taif di pertanian bin Salman di kota Taif Saudi pada 13 Maret 2021. Pertanian keluarga terbuka untuk pengunjung dan menawarkan pengalaman pedesaan yang lengkap, termasuk menyaksikan tradisi kuno ekstraksi mawar. Air dan minyak dari mawar Taif, bahan berharga dalam kecantikan, memasak, dan industri lainnya. Ini telah menjadi identik dengan kota itu sendiri, yang secara lokal disebut Kota Mawar. (AFP / Amer Halabi)

Kota Taif dikenal sebagai kota mawar, karena kota ini memiliki hampir 300 juta bunga setiap tahun. Kota Taif memiliki lebih dari 800 perkebunan bunga, banyak di antaranya membuka pintunya bagi pengunjung.

Sementara pekerja memetik bunga di ladang, yang lain bekerja di lumbung, mengisi dan menimbang keranjang dengan tangan.

Kemudian bunganya direbus dan disuling.

READ  Blinken di Indonesia saat Amerika Serikat berupaya memperkuat hubungan di Asia Tenggara

“Kami mulai merebus mawar dengan api besar hingga hampir menguap, dan ini membutuhkan waktu sekitar 30 hingga 35 menit,” kata Khalaf Al-Tuwairi, pemilik pertanian Bin Salman. Agen Pers Prancis.

“Kemudian kami mengurangi panas selama 15 hingga 30 menit sampai proses distilasi dimulai, yang berlangsung selama delapan jam.”

Setelah minyak mengapung ke atas stoples, proses ekstraksi dimulai.

Minyak kemudian diekstraksi dengan jarum suntik besar untuk mengisi botol berbagai ukuran, harga yang paling kecil adalah 400 riyal Saudi (US $ 106).

Akankah masa angsuran Anda Kedaluwarsa dalam 0 hari

Tutup x

Berlangganan untuk mendapatkan akses tak terbatas Dapatkan diskon 50% sekarang