POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Korona menyebabkan krisis global pariwisata religi

(MENAFN – Bangladesh Monitor) Mekah: Ziarah terbesar di dunia Muslim berlangsung di Mekah, Arab Saudi dari 17 hingga 22 Juli. Namun, karena infeksi virus corona, lagi-lagi tahun ini, hanya beberapa ribu jemaah yang diizinkan mengikuti upacara suci. Hal ini menyebabkan hilangnya pendapatan yang pasti untuk ekonomi pertama negara Teluk, karena peluang untuk wisata religi sangat terpengaruh oleh epidemi.
Selama dua tahun berturut-turut, otoritas Saudi telah secara drastis mengurangi jumlah Muslim yang menghadiri haji, dengan sekitar 60.000 peziarah, penduduk Arab Saudi, antara usia 18 dan 65, tidak menderita penyakit kronis dan, di atas semua itu, divaksinasi secara sistematis. .
Ini jauh dari 2,5 juta jemaah haji dari seluruh dunia pada 2019 dari kota suci Mekkah.
Sebelum wabah, haji membawa rata-rata US $ 10-15 miliar ke Arab Saudi, di samping US $ 4-5 miliar, ziarah non-wajib kecil yang delapan juta atau lebih peziarah dihabiskan selama umrah dapat dilakukan. sepanjang tahun.
Penurunan wisata religi tersebut setara dengan 7 persen PDB Saudi karena merupakan penyumbang terbesar kedua bagi perekonomian negara setelah minyak.
Bencana wisata religi terlihat tidak hanya di Arab Saudi, tetapi di seluruh dunia.
Di Afrika, ribuan agen perjalanan yang mengkhususkan diri dalam wisata religi meninggalkan bisnis dalam semalam, yang menyebabkan krisis global wisata religi.
Selain Kumbh Mela, ziarah Hindu besar yang mengumpulkan 9 juta peziarah di tepi Sungai Gangga April lalu dan beberapa minggu, beberapa pertemuan keagamaan besar telah ditangguhkan.
Namun, dengan lebih dari 411.000 kematian hingga saat ini setelah penyebaran varian delta, India terus membayar harga tinggi untuk pertemuan semacam itu, yang sekarang menjadi penyebab sebagian besar infeksi baru di seluruh dunia.
Di Eropa, tempat-tempat seperti Lourdes di Prancis, San-Diego de Com-Postella di Spanyol dan Fatima di Portugal mengalami penurunan aktivitas rata-rata 75 persen tahun lalu.
Seluruh ekonomi lokal, dimulai dengan industri hotel dan restoran, telah sangat terpengaruh karena jumlah peziarah ke tempat-tempat ziarah utama ini telah sangat berkurang.
Dengan dihentikannya Ziarah Agung, Lourdes, kota hotel terbesar kedua di Prancis setelah Paris, mencatat tingkat pendudukan hanya 25 persen dari perusahaannya tahun lalu.
Sekitar 2.500 pekerja musiman di sektor ini diberhentikan karena krisis. Toko-toko yang tak terhitung jumlahnya telah ditutup.
Tahun ini lagi, adegan itu berulang, memaksa umat untuk mengikuti perayaan di layar.

READ  Kebakaran hutan bahan bakar iklim menyerang pulau-pulau tropis Pasifik Taiwan News

MENAFN01082021000163011034ID1102549575

Penafian: MENAFN memberikan informasi “sebagaimana adanya” tanpa jaminan apa pun. Kami tidak bertanggung jawab atau berkewajiban atas keakuratan, konten, gambar, video, lisensi, kelengkapan, legalitas, atau keaslian informasi yang terkandung dalam artikel ini. Jika Anda memiliki keluhan atau masalah hak cipta terkait artikel ini, silakan hubungi penyedia di atas.