POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Konvoi sipil Filipina berlayar ke perairan dangkal yang dikuasai Tiongkok

Konvoi sipil Filipina berlayar ke perairan dangkal yang dikuasai Tiongkok

Konvoi sipil Filipina pada hari Rabu berlayar ke perairan dangkal dan daerah penangkapan ikan di Laut Cina Selatan untuk menegaskan klaim Manila atas wilayah yang dikuasai Beijing, dan para aktivis menuduh kapal-kapal Tiongkok mengganggu perjalanannya.

Armada empat kapal nelayan, dengan sekitar 100 orang di dalamnya, termasuk jurnalis, meninggalkan Pulau Luzon dalam demonstrasi yang disebut “Aten Ito,” yang berarti “Ini Milik Kita” dalam bahasa Tagalog, ditemani oleh kapal Penjaga Pantai Filipina.

Warga memasang pelampung navigasi sebagai tanda kedaulatan Filipina atas perairan di provinsi Zambales utara negara itu pada 15 Mei 2024. (Foto milik kelompok sipil Aten Ito) (Kyodo)

Rafaela David, pemimpin aktivis, sebelumnya mengatakan tujuan mereka bukan untuk “menghasut konflik” dengan Tiongkok, namun untuk merebut kembali “apa yang menjadi hak kita.”

Setelah menempuh perjalanan sekitar 80 kilometer, setidaknya dua kapal Penjaga Pantai Tiongkok mulai melacak dan memblokir kapal-kapal sipil sebelum malam tiba, kata Penjaga Pantai Filipina dan para aktivis secara terpisah.

Beijing telah menguasai perairan dangkal tersebut sejak konfrontasi dengan negara Asia Tenggara tersebut pada tahun 2012.

Iman Hizon, juru bicara protes, mengatakan tentang pergerakan kapal Tiongkok: “Mereka mencoba memecah belah unit. Perahu kami melakukan manuver mengelak.”

Dia mengatakan kapal Filipina yang mendampinginya juga menerima “tantangan radio” dari salah satu kapal Tiongkok.

Sebelumnya pada hari itu, sebuah pesawat Penjaga Pantai Filipina melihat puluhan kapal Tiongkok dan penghalang terapung dipasang di dekat kawasan Scarborough Shoal, yang berjarak sekitar 200 kilometer dari pulau tersebut.

“Kami akan memastikan tidak ada campur tangan keras selama perjalanan, dan kami akan membimbing mereka jika diperlukan,” Laksamana Muda Ronnie Javan, komandan Penjaga Pantai Filipina, mengatakan kepada Kyodo News.

READ  Venesia memperoleh hampir €1 juta dalam 11 hari pertama dari pajak pariwisata

Hizon mengatakan kelompok tersebut bertekad untuk menyelesaikan pelayaran tiga hari tersebut dan mendistribusikan makanan serta bahan bakar kepada para nelayan Filipina di sepanjang perjalanan. Aktivis juga memasang pelampung navigasi sebagai tanda protes terhadap Tiongkok.

Dalam perselisihan yang sedang berlangsung dengan Filipina dan negara-negara Asia Tenggara lainnya, Tiongkok menegaskan kedaulatan atas banyak wilayah di perairan tersebut bahkan setelah Pengadilan Arbitrase Permanen di Den Haag membatalkan klaim tersebut dalam keputusan tahun 2016.

Sejak tahun lalu, bentrokan antara kapal patroli pemerintah Filipina dan kapal Tiongkok semakin sering terjadi dan memanas. Yang terbaru terjadi pada tanggal 30 April, ketika kapal-kapal Tiongkok menembakkan meriam air ke kapal-kapal Filipina di dekat Scarborough.

Aktivis telah melancarkan operasi serupa di lepas pantai Pulau Palawan, Filipina pada bulan Desember, namun perjalanan tersebut dibatalkan setelah kapal Tiongkok turun tangan.