POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komputer ini telah berjalan selama 6 bulan dan tidak menghasilkan apa-apa selain ganggang

Sekelompok peneliti telah menjalankan komputer selama lebih dari enam bulan menggunakan fotosintesis. Sistem ini menggunakan wadah kecil ganggang biru-hijau untuk menghasilkan listrik. Itu ditempatkan di ambang jendela selama enam bulan selama penutupan covid-19 pada tahun 2021. Selama waktu itu, itu memberikan daya cahaya terus menerus ke komputer yang menjalankan lengan mikroprosesor.

Peneliti menyalakan komputer menggunakan energi cahaya

Kekuatan fotosintesis suatu hari nanti bisa memasok elektronik yang jauh lebih besar daripada yang diuji para peneliti. Sumber gambar: Govee

Itu pencarian dipimpin oleh Christopher Howe di Universitas Cambridge. Howe dan rekan-rekannya membangun selungkup kecil kira-kira seukuran baterai AA. Mereka membuat baterai dari aluminium dan plastik transparan. Setelah pembuatannya, mereka mengembangkan koloni cyanobacteria yang disebut sinkronis s. PCC 6803 di baterai.

Lebih dikenal sebagai “ganggang biru-hijau,” cyanobacteria menghasilkan oksigen saat terkena sinar matahari menggunakan fotosintesis. Para peneliti menggunakan proses ini untuk memanfaatkan energi fotosintesis. Gaya ini kemudian mengirimkan arus konstan melalui anoda dan katoda, memberikan daya ke prosesor Arm.

Sistem secara umum terlihat sangat mendasar, tetapi ini adalah bukti bahwa baterai yang memanfaatkan energi fotosintesis dapat digunakan dalam elektronik. Untuk menguji kapasitas total baterai, para peneliti memprogram komputer untuk bekerja selama 45 menit. Selama siklus tersebut, komputer menghitung jumlah bilangan bulat berurutan untuk mensimulasikan beban kerja.

Komputer membutuhkan daya sekitar 0,3 mikrowatt selama siklus tersebut. Dan kemudian akan tetap siaga selama 15 menit, menggunakan daya sekitar 0,24 mikrowatt. Anehnya, energi fotosintesis berlanjut selama enam bulan penuh tanpa gangguan. Selain itu, pekerjaan berlanjut selama enam bulan setelah persidangan berakhir.

Menggunakan fotosintesis untuk menghasilkan energi

kekuatan fotosintesisSumber gambar: beautifulday12 / Adobe

Para peneliti tidak sepenuhnya yakin dari mana energi untuk fotosintesis berasal. Ada kemungkinan, kata Howe, bahwa cyanobacteria menghasilkan elektron itu sendiri. Ini kemudian menciptakan arus.

READ  Klub malam Paris membuka pintu mereka untuk pertama kalinya dalam 16 bulan: The Tribune India

Dimungkinkan juga untuk membuat kondisi yang memungkinkan anoda aluminium menghasilkan elektron. Korosi aluminium di dalam wadah menyebabkan reaksi kimia yang memungkinkan untuk menghasilkan elektron. Terlepas dari alasan kekuatan fotosintesis, teknologinya menjanjikan.

Howe berpikir mereka dapat meningkatkannya juga. Ini akan memungkinkan daya optik untuk menyediakan daya ke banyak perangkat. Namun, dia mengatakan kita perlu melakukan penelitian lebih lanjut tentang topik ini untuk melihat seberapa jauh kita dapat mengembangkannya.

Para peneliti percaya kami dapat membuat baterai fotovoltaik serupa dengan sangat murah. Mereka juga percaya bahwa kita bisa melihat potensi komersial dalam lima tahun ke depan. Sebelumnya, penelitian serupa memungkinkan kami memanfaatkan sinar matahari untuk sejumlah eksperimen, termasuk Mengubah sinar matahari dan air menjadi bahan bakar.