POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Petani Indonesia mengkritik larangan ekspor minyak sawit karena harga turun | makanan

Medan, Indonesia – Indonesia, produsen minyak sawit terbesar di dunia, sedang berjuang dengan kenaikan harga dan penurunan stok minyak goreng di tengah melonjaknya harga bahan mentah dunia.

Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo mengumumkan pada bulan April larangan ekspor minyak sawit dan produk minyak sawit, dengan alasan perlunya mengendalikan kenaikan harga, yang diperburuk oleh perang Ukraina, panen yang mengecewakan, dan pandemi COVID-19.

Namun jauh dari menenangkan pasar lokal, petani Indonesia yang berbicara kepada Al Jazeera mengatakan larangan tersebut telah menyebabkan harga buah sawit anjlok dan membahayakan mata pencaharian mereka. Di bawah ini adalah tanggapan dari enam petani yang berbicara tentang pengalaman mereka dengan larangan tersebut. Catatan mereka telah sedikit dimodifikasi untuk singkat dan jelas.

Mansuetus Darto, Presiden Asosiasi Petani Kelapa Sawit Indonesia, Jawa Barat:

Dampak larangan ekspor terhadap petani kecil sangat besar karena banyak dari mereka tidak memiliki sumber pendapatan lain. Banyak petani yang kesulitan, terutama dalam dua tahun terakhir. Mereka berharap keadaan akan mulai membaik setelah pandemi, tetapi jika ada masalah politik lokal atau global, itu akan mempengaruhi mereka juga. Semua orang telah berjuang sejak tahun 2020 ketika pandemi dimulai dan sekarang ada masalah baru.

Persoalannya, Jokowi sedang kesulitan di dalam negeri, terutama menjelang hari raya Idul Fitri di mana harga pangan biasanya naik setiap tahun. Dengan harga minyak goreng yang naik selama berbulan-bulan, dia pikir hal terbaik yang harus dilakukan adalah memberlakukan larangan. Tetapi larangan ekspor tidak akan menjadi solusi permanen untuk menstabilkan harga, dan kami segera melihat masalah setelah larangan tersebut, seperti ekspor ilegal yang terjadi karena korupsi di dalam industri.

Ironisnya para petani kini harus menjual karangan bunga segar dengan harga murah kemudian membeli minyak goreng dengan harga tinggi. Kami membutuhkan lebih banyak kilang di Indonesia dan kami harus menghentikan monopoli kelapa sawit di Indonesia.

READ  Korea Selatan melaporkan 1.100 kasus virus corona baru, pembatasan terberat yang berlaku di Seoul

Valence Andy, Presiden, Koperasi Petani Kelapa Sawit Harapan, Kalimantan Barat:

Semakin sulit bagi petani dengan semua perubahan harga ini. Beberapa merasa seolah-olah 50 persen mata pencaharian mereka telah hilang karena harga karangan bunga buah segar telah turun, dan pada saat yang sama, harga pupuk dan pestisida telah naik lebih dari 100 persen.

Para petani kelapa sawit menggunakan pupuk kimia dan bahannya didatangkan dari luar negeri dan dicampur di sini. Pemasok pupuk telah memberi tahu kami bahwa bahan baku semakin sulit didapat, itulah sebabnya harga pupuk kimia melonjak.

Kami berharap harga paket buah segar akan stabil dan terstandarisasi sesuai dengan upah minimum di masing-masing kabupaten. Kita perlu memastikan bahwa setiap orang mendapatkan harga yang memadai.

Iwan Himawan, petani kelapa sawit seluas dua hektar, Kalimantan Timur:

Saya memiliki dua hektar lahan dan menghasilkan satu ton hingga satu setengah ton buah sawit per panen, yang terjadi setiap 20 hari.

Dampak larangan ekspor sudah kita rasakan. Saat Jokowi menyampaikan pidato 22 April untuk mengumumkan larangan tersebut, harganya langsung turun. Itu sebelum larangan mulai berlaku pada 28 April, setelah itu keadaan menjadi lebih buruk.

Di sini, di Kalimantan Timur, kami dulu mengenakan Rp 3.000 ($0,21) per kilo untuk karangan bunga buah segar, tetapi sekarang harganya turun menjadi Rp1.700 ($0,12) per kilo, jadi ada perbedaan yang sangat besar.

Gubernur Kaltim mengirim surat agar pabrik tidak menurunkan harga [that they buy] buah kelapa sawit [at] Apalagi banyak dari mereka yang mengabaikannya karena membeli melalui tengkulak.

Yusro Fadli mengatakan harga yang dia kenakan untuk hasil panennya telah turun lebih dari setengahnya sejak pemerintah melarang ekspor minyak sawit dan produk minyak sawit. [Courtesy of Aisyah Llewellyn]

Isro Fadli, petani sawit seluas 2 hektar, Riau:

Saya menjual buah saya seharga 3.900 rupee ($0,27) per kilo, tetapi sekarang harganya turun menjadi 1800 rupee ($0,12) per kg jika Anda menjual ke pedagang grosir. Harga resmi yang ditetapkan oleh pemerintah untuk karangan bunga buah segar adalah 2.947 rupee ($0,20) per kilo.

READ  Konfrontasi yang mengganggu antara Rusia dan Ukraina

Pabrik yang membeli karangan bunga segar masih harus membatasi jumlah yang akan mereka beli, tetapi ada antrian panjang di luar pabrik karena petani khawatir harga akan turun lebih jauh dan ingin menjual buah mereka secepat mungkin.

Kami tidak bisa lagi mengurus pertanian kami dengan baik setelah harga pupuk naik 300 persen dan tidak ada penjelasan dari pemerintah mengapa ini terjadi.

Sebelumnya harganya 300.000 rupee ($20,51) untuk 50 kilogram pupuk, tetapi sekarang harganya lebih dari 1 juta rupee ($68). Di mana Anda bisa menemukan petani kelapa sawit rakyat yang bisa merawat ladangnya jika harga buah sawit turun tetapi harga pupuk naik?

Vincentius Haryono, petani dengan empat hektar kelapa sawit, Jambi:

Sebelum pelarangan, kami menjual buah sawit seharga 3.600 hingga 3.800 rupee ($0,25-$0,26) per kilogram. Sekarang harganya turun menjadi 2.210 rupee ($0,15) per kilogram.

Saya ingin berbicara tentang dampak psikologis larangan terhadap petani kecil. Kami sangat kecewa dan tentu saja kami menyalahkan pemerintah yang mengambil keputusan ini dan tidak menganggap diri kami sebagai petani tanah. Mengapa pemerintah melakukan ini kepada kami? Kami merasa menjadi korban pelarangan ekspor. Larangan ekspor selama seminggu seharusnya sudah cukup untuk menstabilkan pasokan domestik lagi.

Petani kecil tidak mau menerima hal ini terjadi. Petani terpaksa menerima harga yang semakin rendah untuk sawit kami dan, selain harga pupuk yang lebih tinggi, harga pestisida juga berlipat ganda. Sekarang kita kehilangan uang dan tidak menghasilkan keuntungan apapun.

BUMN sawit bisa memenuhi pasokan minyak goreng dalam negeri atau minimal 70 persen dari pasokan. Pemerintah harus fokus pada hal ini terlebih dahulu untuk memilah pasokan dalam negeri dan tidak menyentuh sektor swasta. Mari kita jual buah sawit dan izinkan perusahaan mengekspor minyak sawit mentah dan produk minyak sawit lainnya jika mereka mau.

READ  Paul Pogba menuduh Antonio Rudiger menggigit saat Prancis menang atas Jerman
Albertus Wawan
Albertus Wawan mengatakan larangan ekspor minyak sawit merugikan mata pencaharian petani [Courtesy of Aisyah Llewellyn]

Albertus Wawan, petani kelapa sawit seluas lima hektar, Kalimantan Barat:

Pemerintah perlu mencari solusi bagi petani kecil kelapa sawit. Mereka harus segera membuka blokir ekspor, atau jika tidak, mereka harus mencari solusi lain. Awalnya, ketika larangan itu pertama kali diumumkan, itu tidak termasuk minyak sawit mentah tetapi pabrik-pabrik tetap mulai memotong harganya.

Tantangan di bidang ini adalah semua biaya operasional yang kita miliki. Harga pestisida dan pupuk tidak lagi sebanding dengan keuntungan yang kita peroleh. Kami dulu menghasilkan sekitar 4.000 rupee ($0,27) per kilogram buah segar kami di Kalimantan Barat karena kami berada di daerah yang cukup terpencil, dan sekarang harganya turun menjadi sekitar 2.000 rupee ($0,14). Kami tidak ingin terlalu banyak bicara soal harga buah sawit, tapi kami hanya ingin adil.

Ada 270 juta orang di Indonesia dan 16 juta petani sawit skala kecil yang menjadi korban pelarangan ini. Jangan sampai pelarangan itu hanya mengagetkan pasar sekaligus merugikan mata pencaharian kita. Mudah-mudahan harga naik lagi, tapi kesabaran petani ada batasnya dan mereka tidak mau panen lagi dan itu akan menimbulkan masalah sosial jika pelarangan berlangsung lebih lama. Bagaimana orang berniat untuk membayar kebutuhan sehari-hari mereka? Bagaimana mereka akan mengirim anak-anak mereka ke sekolah? Bagaimana mereka akan membeli bahan makanan?