POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komposit Nasdaq menghilangkan kerugian dan berakhir positif

Indeks industri S&P 500 dan Dow Jones turun pada hari Senin karena imbal hasil obligasi pemerintah terus meningkat, menunjukkan bahwa investor mengharapkan Federal Reserve untuk bergerak cepat dalam menaikkan suku bunga.

Tetapi di titik terang bagi investor, rebound sore itu menghapus kerugian di saham teknologi dan mendorong Indeks Komposit Nasdaq ke keuntungan kecil. Nasdaq mengakhiri hari ini 6,93 poin lebih tinggi, atau kurang dari 0,1%, menjadi 14942,83.

Indeks teknologi berat turun 2,7% di pagi hari, sebelum berbalik arah. Pekan lalu, Nasdaq membukukan persentase penurunan satu minggu terbesar sejak Februari, karena kenaikan imbal hasil obligasi melanggar penilaian teknis.

S&P 500 turun 6,74 pada hari Senin, atau 0,1%, menjadi 4.670,29. Ini adalah hari kelima berturut-turut kerugian pada skala pasar yang luas. Dow Jones Industrial Average turun 162,79, atau 0,4%, menjadi 36068,87, penurunan harian keempat berturut-turut.

Perdagangan berombak datang dengan imbal hasil Treasury 10-tahun naik menjadi 1,779% — level penutupan tertinggi sejak Januari 2020, menurut Tradeweb — dari 1,769% pada hari Jumat. Hasil utama secara singkat mencapai 1,807% pada satu titik sebelum mundur. Imbal hasil obligasi bergerak berlawanan arah dengan harga.

Kenaikan pendapatan sejak awal 2022 telah membuat saham teknologi terguncang. Dengan menjual obligasi dan mengirimkan imbal hasil yang lebih tinggi, investor memberi sinyal bahwa mereka percaya Federal Reserve dapat menaikkan suku bunga jangka pendek pada bulan Maret dan mulai mengurangi kepemilikan obligasi dan aset lainnya segera sesudahnya.

Suku bunga rendah membantu memicu lonjakan saham teknologi tahun lalu, membuat obligasi kurang menarik dan mendorong investor untuk membeli aset berisiko. Tetapi dengan Federal Reserve yang berfokus pada memerangi inflasi, saham-saham teknologi telah kehilangan sebagian dari kilaunya. Prospek suku bunga yang lebih tinggi juga mengurangi nilai yang dilihat investor dalam arus kas masa depan dari perusahaan teknologi yang tumbuh cepat, sehingga merugikan harga saham mereka.

READ  Relawan teknis memperbaiki sistem manajemen keluarga BBMP dalam 100 jam

Data inflasi AS yang dirilis pada hari Rabu akan diawasi dengan minat karena investor berusaha memperkirakan kapan Federal Reserve akan mulai menaikkan biaya pinjaman. Harga konsumen bulanan diperkirakan akan naik lebih dari 7% dari tahun sebelumnya untuk pertama kalinya sejak 1982.

Pasar berjangka mencerminkan probabilitas lebih dari 75% bahwa Federal Reserve akan menaikkan suku bunga pada pertemuan Maret, menurut data dari operator pertukaran CME Group.

Pedagang di New York Stock Exchange pada hari Jumat.


Foto:

Spencer Platt / Getty Images

Investor juga melihat ke depan untuk musim pendapatan perusahaan, yang dimulai minggu ini dengan hasil dari perusahaan keuangan AS seperti JPMorgan Chase dan Citigroup.Dan

Wells Fargo dan Black Rock.

Banyak investor menuangkan uang ke saham bank, percaya bahwa mereka bisa mendapat untung dari suku bunga yang lebih tinggi.

Di antaranya adalah Hani Reda, manajer dana multi-aset di PineBridge Investments. Dia mengatakan perusahaan investasi yang berbasis di New York mengurangi kepemilikan saham teknologi dan Treasurys sambil meningkatkan kepemilikan kas dan eksposur ke perusahaan keuangan.

“Saham turun dan obligasi juga turun,” kata Raza. “Setidaknya untuk sementara, bahkan uang tunai lebih baik daripada memiliki aset berisiko.”

Pasar juga terguncang dalam beberapa pekan terakhir oleh varian Omicron yang menyebar dengan cepat dari Covid-19. Rata-rata tujuh hari kasus virus corona yang baru dilaporkan di Amerika Serikat mencapai 700.000 untuk pertama kalinya selama akhir pekan, menurut data dari Universitas Johns Hopkins. Meskipun bukti menunjukkan bahwa Omicron relatif ringan, meningkatnya jumlah kasus telah menyebabkan kekurangan staf di maskapai penerbangan, pengecer, pabrik, dan bisnis lainnya.

Lululemon mengatakan pada hari Senin bahwa pendapatan kuartal keempatnya akan meluncur ke bawah ekspektasi, setelah Omicron menyebabkan kendala perekrutan dan kapasitas selama musim belanja liburan. Berita itu mendorong saham pembuat pakaian itu turun $6,78, atau 1,9%, menjadi $348,43.

Dalam berita perusahaan lainnya, Take-Two Interactive turun $21,61 per saham, atau 13%, menjadi $142,99 setelah pembuat video game setuju untuk membeli Zynga dalam kesepakatan $11 miliar. Saham Zynga naik $2,44, atau 41%, menjadi $8,44.

Berbagi GameStopDan

Favorit di antara pedagang eceran, kehilangan $9,47, atau 6,7%, menjadi ditutup pada $131,15. Sahamnya melonjak minggu lalu di tengah berita bahwa pengecer video game berencana untuk memasuki pasar cryptocurrency dan token yang tidak dapat dipertukarkan.

Bitcoin sempat turun di bawah $40.000 untuk pertama kalinya sejak September. Itu diperdagangkan pada $ 41.705 pada jam 5 sore ET, turun 1,5% dari waktu yang sama pada hari Minggu, menurut CoinDesk.

Dalam komoditas, gas alam berjangka AS naik 4,2% menjadi menetap di $4,08 per juta British thermal unit. Cuaca dingin di Midwest dan timur Amerika Serikat awal pekan ini kemungkinan akan meningkatkan permintaan bahan bakar, menurut analis di NatGas Weather.

Dolar AS tahun lalu mengalami peningkatan nilainya terbesar sejak 2015. Ini bagus untuk banyak konsumen AS, tetapi juga dapat mempengaruhi saham dan ekonomi AS. Dion Rabouin dari WSJ menjelaskan. Keterangan gambar: Sebastian Vega/The Wall Street Journal

Pasar saham di luar negeri beragam. Stoxx Europe 600 turun 1,5%, ditarik oleh saham real estate dan teknologi.

Di Asia, Shanghai Composite Index naik 0,4% dan Hang Seng Index di Hong Kong naik 1,1%. Pasar Jepang ditutup untuk hari libur umum.

Mark Andersen, kepala alokasi aset di kantor investasi utama di UBS Global Wealth Management, mengatakan dia menyukai saham Eropa, Jepang, energi dan keuangan.

“The Fed jelas ingin memperketat kondisi keuangan, dan cara melakukannya jelas dengan menaikkan suku bunga,” katanya.

Menulis ke Alexander Osipovich di [email protected] dan Joe Wallace di [email protected]

Hak Cipta © 2022 Dow Jones & Company, Inc. semua hak disimpan. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8