POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komodo, 2 dari 5 spesies hiu berada di ambang kepunahan

Komodo di Indonesia, terperangkap di habitat pulau yang menyusut karena naiknya permukaan laut, terdaftar sebagai “terancam punah” pada hari Sabtu, dalam pembaruan Daftar Merah Satwa Liar yang juga memperingatkan bahwa penangkapan ikan berlebihan mengancam hampir dua dari lima hiu dengan kepunahan.

Sekitar 28 persen dari 138.000 spesies yang dinilai oleh International Union for Conservation of Nature (IUCN) untuk Survival Watch List-nya sekarang terancam punah ke alam liar selamanya, karena dampak buruk aktivitas manusia terhadap alam semakin dalam.

Tetapi pembaruan terbaru untuk Daftar Merah Spesies Terancam Punah juga menyoroti potensi pemulihan, dengan empat spesies tuna yang ditangkap secara komersial membalikkan penurunan menuju kepunahan setelah satu dekade upaya untuk mengekang eksploitasi berlebihan.

Pemulihan paling spektakuler terlihat pada tuna sirip biru Atlantik, yang melompat dari “sangat terancam punah” di tiga kategori ke zona aman “paling tidak diperhatikan”.

Genre – andalan sushi kelas atas di Jepang – terakhir dievaluasi pada tahun 2011.

“Penilaian Daftar Merah ini menunjukkan seberapa dekat kehidupan dan mata pencaharian kita terkait dengan keanekaragaman hayati,” kata Direktur Jenderal IUCN Bruno Oberle dalam sebuah pernyataan.

“Panggilan Clarion”

Pesan utama dari konferensi IUCN, yang diadakan di kota Prancis, Marseille, adalah bahwa hilangnya spesies dan perusakan ekosistem merupakan ancaman eksistensial yang tidak kalah pentingnya dengan pemanasan global.

Pada saat yang sama, perubahan iklim itu sendiri memberikan bayangan yang semakin gelap atas masa depan banyak spesies, terutama hewan dan tumbuhan endemik yang secara unik hidup di pulau-pulau kecil atau di beberapa titik keanekaragaman hayati.

Komodo – kadal hidup terbesar di dunia – hanya ditemukan di Taman Nasional Komodo yang terdaftar sebagai Warisan Dunia dan Flores yang berdekatan.

READ  Sumber daya keuangan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara telah terkikis oleh epidemi, meningkatkan risiko penurunan mata uang

Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN) mengatakan spesies ini “semakin terancam oleh efek perubahan iklim”: naiknya permukaan laut diperkirakan akan mengurangi habitat kecil mereka setidaknya 30 persen selama 45 tahun ke depan.

Di luar kawasan lindung, kemunduran yang menakutkan dengan cepat menurun seiring dengan meluasnya jejak manusia.

“Gagasan bahwa hewan prasejarah ini selangkah lebih dekat ke kepunahan sebagian karena perubahan iklim sangat menakutkan,” kata Andrew Terry, direktur konservasi di Zoological Society of London.

Dia menambahkan bahwa retret itu adalah “seruan yang jelas untuk menempatkan alam sebagai pusat pengambilan keputusan” pada pembicaraan iklim PBB di Glasgow.

“Tingkat yang mengkhawatirkan”

Sementara itu, survei hiu dan pari paling komprehensif yang pernah dilakukan mengungkapkan bahwa 37 persen dari 1.200 spesies yang dinilai sekarang diklasifikasikan sebagai terancam punah secara langsung, termasuk dalam salah satu dari tiga kategori: ‘rentan’, ‘terancam punah’, atau “Sangat Terancam Punah”.

Ini mewakili spesies ketiga yang lebih terancam punah daripada tujuh tahun lalu, kata profesor Universitas Simon Fraser Nicholas Dolphy, penulis utama studi yang diterbitkan pada hari Senin yang mendukung penilaian Daftar Merah.

“Status konservasi kelompok secara keseluruhan terus memburuk, dan risiko kepunahan umum meningkat pada tingkat yang mengkhawatirkan,” katanya kepada AFP.

Lima spesies ikan hiu todak—yang hidungnya dijepit menjadi alat tangkap pop-up—dan hiu mako sirip pendek termasuk di antara spesies yang paling terancam punah.

Sonia Fordham, presiden Shark Advocates International dan rekan penulis studi yang akan datang, mengatakan kepada AFP bahwa chondrichthian, kelompok yang sebagian besar terbuat dari hiu dan pari, “penting bagi ekosistem, ekonomi, dan budaya.”

“Dengan tidak mengurangi penangkapan ikan secara memadai, kita membahayakan kesehatan lautan dan menyia-nyiakan peluang untuk penangkapan ikan yang berkelanjutan, pariwisata, tradisi, dan ketahanan pangan jangka panjang.”

READ  Peningkatan baru-baru ini dalam jumlah infeksi virus corona di Malaysia telah menyebabkan penutupan baru dan kekhawatiran baru

Organisasi Pangan dan Pertanian melaporkan bahwa sekitar 800.000 ton hiu ditangkap – sengaja atau oportunistik – setiap tahun, tetapi penelitian menunjukkan angka sebenarnya adalah dua hingga empat kali lebih besar.

simpan pelacak

Pada hari Sabtu, Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN) juga secara resmi meluncurkan “Mode Hijau” – standar global pertama untuk menilai pemulihan spesies dan mengukur dampak konservasi.

“Itu membuat pekerjaan konservasi yang tidak terlihat terlihat,” Molly Grace, seorang profesor di Universitas Oxford dan ketua bersama Green Status, mengatakan pada konferensi pers pada hari Sabtu.

Skala baru mengukur sejauh mana spesies yang terkuras atau dipulihkan dibandingkan dengan tingkat historisnya, dan menilai efektivitas tindakan konservasi di masa lalu dan potensial di masa depan.

Upaya untuk membendung penurunan dramatis dalam jumlah dan keanekaragaman hewan dan tumbuhan sebagian besar telah gagal.

Pada 2019, pakar keanekaragaman hayati Perserikatan Bangsa-Bangsa memperingatkan bahwa satu juta spesies berada di ambang kepunahan – meningkatkan momok bahwa planet ini berada di ambang kepunahan massal keenam dalam 500 juta tahun.

“Daftar merah menunjukkan bahwa kita berada di puncak kepunahan keenam,” kata Craig Hilton-Taylor, kepala Unit Daftar Merah di International Union for Conservation of Nature, kepada AFP.

“Jika tren terus naik pada tingkat ini, kita akan segera mengalami krisis besar.”