POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penyebaran virus Corona di Asia Tenggara mengganggu rantai pasokan global

Asia Tenggara telah muncul sebagai pemain utama dalam rantai pasokan global selama beberapa dekade terakhir, dengan negara-negara seperti Vietnam, Thailand dan Malaysia menjadi pusat manufaktur utama. Distrik ini sekarang menjadi area produksi utama untuk mobil, komputer, elektronik, dan pakaian, di antara produk lainnya. Tetapi gangguan besar-besaran terhadap produksi yang disebabkan oleh pandemi COVID sekarang mengancam untuk mengubah rantai nilai.

Wilayah ini telah dilanda kebangkitan infeksi virus corona dalam beberapa bulan terakhir, sebagian besar karena jenis delta yang sangat menular. Penutupan dan pembatasan ketat untuk mengendalikan penyebaran virus juga menyebabkan penutupan pabrik di banyak negara. Manufaktur di seluruh wilayah terpukul keras dan “tetap stagnan hingga Agustus,” menurut survei terhadap hampir 2.100 produsen.

Indeks Manajer Pembelian (PMI) untuk bulan ini “tetap datar di wilayah kontraksi” di 44,5 karena “meningkatnya kasus COVID-19 dan tindakan penguncian,” menurut penyedia informasi IHS Markit yang berbasis di London. Agustus adalah bulan ketiga berturut-turut indeks untuk wilayah tersebut berada di bawah 50, yang berarti perlambatan. “Penurunan tercepat tercatat di Myanmar, Vietnam dan Malaysia,” kata Lewis Cooper, seorang ekonom di IHS Markit kepada kantor berita DPA.

Penutupan pabrik mempengaruhi produksi

Penurunan kapasitas manufaktur, terutama di negara-negara seperti Thailand dan Vietnam, telah mempengaruhi rantai nilai global. Banyak perusahaan yang mengambil barang dari wilayah tersebut mengatakan mereka telah menghadapi gangguan yang belum pernah terjadi sebelumnya tahun ini karena wabah virus corona dan kekurangan kontainer.

“Mengingat meningkatnya peran Vietnam dalam rantai pasokan manufaktur global, khususnya dalam fase perakitan akhir elektronik, dalam beberapa tahun terakhir, peningkatan jumlah infeksi dirasakan pada barang-barang terkait telekomunikasi,” kata Sian Viner, kepala ekonom Asia. di Oxford Economics. DW.

Rajiv Biswas, kepala ekonom untuk Asia Pasifik di IHS Markit, mengatakan dampak penutupan pabrik Vietnam semakin meluas. “Lebih dari 100 pabrik pengolahan makanan laut ditutup di Vietnam selatan selama periode Agustus, sementara lebih dari sepertiga pabrik tekstil dan garmen dilaporkan tutup sementara dalam beberapa pekan terakhir karena epidemi,” katanya. DW.

Pakar tersebut juga mencatat bahwa perusahaan seperti Samsung dan Toyota menghadapi tantangan produksi. Dia mengatakan bahwa Samsung mampu mengurangi gangguan dengan mengalihkan produksi ke bagian lain dari rantai pasokan manufaktur globalnya, tetapi Toyota telah menghentikan sementara beberapa jalur perakitan mobil karena gangguan rantai pasokan di pusat-pusat manufakturnya di Asia Tenggara.

READ  Berita coronavirus Asia Pasifik: Penghitungan India mencapai 30,31 juta, Indonesia melaporkan lebih dari 20.000 kasus baru

Untuk menghindari gangguan pada produksi, pihak berwenang Vietnam telah mengizinkan pabrik tetap buka jika mereka mengadopsi langkah-langkah penahanan yang ketat, termasuk menyediakan akomodasi di tempat atau transportasi langsung bagi karyawan untuk menghindari tertular dan menyebarkan virus.

Meskipun ada kelonggaran, kata Viner, banyak pabrik “dipaksa tutup sebagian karena biaya yang terkait dengan penyediaan perumahan yang memadai.” Tidak tahan dengan kesendirian dan menghabiskan seluruh waktu di tempat kerja, beberapa pekerja juga berhenti dan pulang. Dalam kasus Thailand, eksodus pekerja migran sejak awal pandemi telah menyebabkan kekurangan tenaga kerja. “Ini mempengaruhi sektor manufaktur padat karya, terutama bahan makanan, tekstil dan beberapa produsen karet,” kata Wiener.

Bagaimana situasi COVID di pusat-pusat manufaktur di kawasan itu?

Sementara banyak negara di kawasan itu telah berhasil menahan virus corona hampir sepanjang tahun lalu, mereka gagal mencegah wabah skala besar karena variabel delta selama beberapa bulan terakhir.

Rendahnya tingkat imunisasi dan kekurangan vaksin telah memperburuk masalah. Vietnam, misalnya, telah sepenuhnya menginokulasi kurang dari 3 persen dari populasinya yang berjumlah 98 juta. Negara, yang awalnya memilih kebijakan penahanan dan tidak terburu-buru untuk membeli vaksin, sekarang berebut untuk mengamankan lebih banyak vaksin.

Demikian pula, Thailand juga telah mampu mengendalikan virus hampir sepanjang tahun lalu, tetapi pemerintah gagal mengamankan pasokan vaksin COVID-19 yang memadai dan tepat waktu. Negara ini memulai kampanye vaksinasi massal pada bulan Juni, tetapi sejauh ini hanya sekitar 11 persen dari populasinya yang berjumlah lebih dari 66 juta telah divaksinasi.

Malaysia telah dikunci sejak Mei, tetapi jumlah kasus dan kematian yang terkait dengan virus telah meningkat. Meskipun vaksin awalnya lambat diluncurkan, upaya vaksinasi telah dipercepat. Sementara seperempat dari 33 juta orang di negara itu telah diimunisasi lengkap sejauh ini, sekitar 57 persen orang telah menerima setidaknya satu dosis vaksin.

READ  Taiwan berterima kasih atas dukungan Kelompok Tujuh negara industri besar atas partisipasi Taiwan dalam forum Organisasi Kesehatan Dunia-Dunia

“Peluncuran vaksin secara cepat adalah prioritas yang paling mendesak, untuk menahan epidemi,” kata Biswas. “Langkah tambahan yang dapat diambil termasuk memprioritaskan vaksinasi untuk pekerja di industri kritis, termasuk manufaktur, logistik dan pelabuhan, serta membangun akomodasi yang aman dan area kerja di tempat bagi pekerja untuk mengurangi risiko wabah virus corona di pabrik.”

Kapan kita berharap masalah akan berkurang?

Kami memperkirakan gangguan rantai pasokan dan tekanan harga mulai mereda awal tahun depan, kata Wiener. Namun dia memperingatkan bahwa gangguan bisa berlangsung lebih lama di beberapa sektor seperti industri semikonduktor, yang berdampak negatif pada produksi mobil.

Ford Motor Company mengatakan, pada hari Rabu, bahwa pabriknya di kota Cologne Jerman akan menghentikan sementara produksi model Fiesta karena kekurangan semikonduktor yang biasanya diperoleh dari pabrik Malaysia, yang telah terpukul keras oleh epidemi. “Sementara kami memperkirakan kuartal kedua tahun 2021 akan menjadi puncak gejolak, dibutuhkan beberapa kuartal agar situasi kembali normal sepenuhnya,” kata Wiener.

Akankah perusahaan secara permanen menjauh dari rantai nilai global?

Gangguan besar-besaran yang disebabkan oleh virus corona juga telah menyebabkan tinjauan luas rantai pasokan di banyak wilayah. Lockdown dan tindakan lainnya telah menunjukkan tingkat dan kerapuhan rantai pasokan global saat ini. Memiliki begitu banyak industri utama seperti elektronik dan produksi tekstil yang terkonsentrasi hanya di beberapa tempat adalah hal yang buruk bagi banyak perusahaan.

“Hal ini dapat menyebabkan diversifikasi lebih lanjut tetapi kami percaya bahwa pemukiman kembali akan terbatas dan kami terus percaya bahwa Asia akan tetap menjadi tujuan yang menarik bagi FDI. [foreign direct investment], khususnya di Vietnam, mengingat dinamika pasar tenaga kerja yang menguntungkan, permintaan konsumen regional yang meningkat, dan kebijakan perdagangan dan investasi asing langsung yang menguntungkan.”

READ  Tanggal Idul Adha 2021: Kapan Idul Adha 2021 - Dan Haji?

Biswas menekankan bahwa pandemi akan mengarah pada konfigurasi ulang besar rantai pasokan global. “Ini akan meningkatkan diversifikasi global rantai pasokan serta meningkatkan kapasitas manufaktur lokal di sektor industri penting seperti peralatan medis, manufaktur vaksin, dan produksi peralatan elektronik utama, terutama semikonduktor.”

Pandangan ini diamini oleh Alicia García Herrero, seorang rekan senior di think tank Bruegel Eropa. “Beberapa pasokan kembali bagian-bagian penting dari rantai nilai tetapi juga lebih banyak diversifikasi bagian yang telah dipindahkan dari rantai nilai (mungkin dengan pasokan yang dekat) pasti akan terjadi,” katanya.

“Satu-satunya cara untuk membuat rantai pasokan lebih tangguh adalah bagi negara-negara untuk memiliki banyak titik masuk untuk input mereka untuk lebih mendiversifikasi dan mengaksesnya saat dibutuhkan,” tambah pakar tersebut.