POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komodo, dua dari lima spesies hiu menuju kepunahan – The New Indian Express

oleh Agensi Pers Prancis

MARCEL: Komodo di Indonesia, terperangkap di habitat pulau yang menyusut karena naiknya permukaan laut, terdaftar sebagai “terancam punah” pada hari Sabtu, dalam pembaruan Daftar Merah Satwa Liar yang juga memperingatkan bahwa penangkapan ikan berlebihan mengancam hampir dua dari setiap lima ikan. punah.

Sekitar 28 persen dari 138.000 spesies yang dinilai oleh International Union for Conservation of Nature (IUCN) kini terancam punah di alam liar selamanya, karena dampak buruk aktivitas manusia terhadap alam semakin dalam.

Tetapi pembaruan terbaru untuk Daftar Merah Spesies Terancam Punah juga menyoroti potensi pemulihan, dengan empat spesies tuna yang ditangkap secara komersial membalikkan penurunan menuju kepunahan setelah satu dekade upaya untuk mengekang eksploitasi berlebihan.

Tuna sirip biru Atlantik melihat pemulihan yang paling spektakuler, melompat dari “sangat terancam punah” di tiga kategori ke zona aman “paling tidak diperhatikan”.

Genre – andalan sushi kelas atas di Jepang – terakhir dievaluasi pada tahun 2011.

“Ini menunjukkan bahwa konservasi berhasil – ketika kita melakukan hal yang benar, spesies dapat meningkat,” kata Jane Smart, direktur global Kelompok Konservasi Keanekaragaman Hayati IUCN.

“Tapi kita harus tetap waspada. Bukan berarti kita bisa mendapatkan tangkapan gratis untuk semua tuna ini.”

– ‘Panggilan Clarion’ –

Pesan utama dari konferensi IUCN, yang diadakan di kota Prancis, Marseille, adalah bahwa hilangnya spesies dan perusakan ekosistem adalah ancaman eksistensial yang setara dengan pemanasan global.

Perubahan iklim itu sendiri mengancam masa depan banyak spesies, terutama hewan dan tumbuhan endemik yang hidup di pulau-pulau kecil atau di beberapa hotspot keanekaragaman hayati.

Komodo – kadal hidup terbesar – hanya ditemukan di Taman Nasional Komodo yang terdaftar sebagai Warisan Dunia dan Flores yang berdekatan.

READ  'I'm Lost': Petani Yunani tewas terbakar setelah api membakar kawanan kambingnya - Lingkungan

Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN) mengatakan spesies ini “semakin terancam oleh efek perubahan iklim”: naiknya permukaan laut diperkirakan akan mengurangi habitat kecil mereka setidaknya 30 persen selama 45 tahun ke depan.

Di luar kawasan lindung, kemunduran yang menakutkan dengan cepat menurun seiring dengan meluasnya jejak manusia.

“Gagasan bahwa hewan prasejarah ini selangkah lebih dekat ke kepunahan sebagian karena perubahan iklim sangat menakutkan,” kata Andrew Terry, direktur konservasi di Zoological Society of London.

Dia menambahkan bahwa retret itu adalah “seruan yang jelas untuk menempatkan alam sebagai pusat pengambilan keputusan” pada pembicaraan iklim PBB di Glasgow.

– “Tingkat yang mengkhawatirkan” –

Sementara itu, survei hiu dan pari paling komprehensif yang pernah dilakukan mengungkapkan bahwa 37 persen dari 1.200 spesies yang dinilai sekarang diklasifikasikan sebagai terancam punah secara langsung, termasuk dalam salah satu dari tiga kategori: “rentan” atau “terancam punah.” atau ‘Sangat Terancam Punah’.

Ini mewakili spesies ketiga yang lebih terancam punah daripada tujuh tahun lalu, kata profesor Universitas Simon Fraser Nicholas Dolphy, penulis utama studi yang diterbitkan pada hari Senin yang mendukung penilaian Daftar Merah.

“Status konservasi kelompok secara keseluruhan terus memburuk, dan risiko kepunahan umum meningkat pada tingkat yang mengkhawatirkan,” katanya kepada AFP.

Lima spesies ikan hiu todak—yang hidungnya bergigi terjerat alat tangkap pop-up—dan hiu mako sirip pendek termasuk yang paling terancam.

Sonia Fordham, presiden Shark Advocates International dan rekan penulis studi yang akan datang, mengatakan kepada AFP bahwa chondrichthian, kelompok yang sebagian besar terbuat dari hiu dan pari, “penting bagi ekosistem, ekonomi, dan budaya.”

“Dengan tidak mengurangi penangkapan ikan secara memadai, kita membahayakan kesehatan lautan dan menyia-nyiakan peluang untuk penangkapan ikan yang berkelanjutan, pariwisata, tradisi, dan ketahanan pangan jangka panjang.”

READ  Malaysia mengerahkan polisi anti huru hara saat anggota parlemen berusaha berbaris ke Parlemen | berita pandemi virus corona

Organisasi Pangan dan Pertanian melaporkan bahwa sekitar 800.000 ton hiu ditangkap – sengaja atau oportunistik – setiap tahun, tetapi penelitian menunjukkan angka sebenarnya adalah dua hingga empat kali lebih besar.

– simpan pelacak –

Pada hari Sabtu, Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN) juga secara resmi meluncurkan “Mode Hijau” – standar global pertama untuk menilai pemulihan spesies dan mengukur dampak konservasi.

“Itu membuat pekerjaan konservasi yang tidak terlihat terlihat,” Molly Grace, seorang profesor di Universitas Oxford dan ketua bersama Green States, mengatakan pada konferensi pers pada hari Sabtu.

Upaya untuk membendung penurunan dramatis dalam jumlah dan keanekaragaman hewan dan tumbuhan sebagian besar telah gagal.

Pada 2019, pakar keanekaragaman hayati Perserikatan Bangsa-Bangsa memperingatkan bahwa satu juta spesies berada di ambang kepunahan – meningkatkan momok bahwa planet ini berada di ambang kepunahan massal keenam dalam 500 juta tahun.

Konferensi IUCN secara luas dipandang sebagai tempat uji coba bagi perjanjian PBB – yang akan diselesaikan pada pertemuan puncak di Kunming, Cina Mei mendatang – untuk menyelamatkan alam.

“Kami ingin melihat bahwa rencana tersebut menyerukan penghentian hilangnya keanekaragaman hayati pada tahun 2030,” kata Smart.

Dia menambahkan bahwa landasan perjanjian global baru dapat berupa penunjukan 30 persen daratan dan lautan Bumi sebagai kawasan lindung.