POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komisi Pemilihan Umum Pusat mengklarifikasi kapan kandidat dapat mengundurkan diri dari pencalonan

Komisi Pemilihan Umum Pusat mengklarifikasi kapan kandidat dapat mengundurkan diri dari pencalonan

Pemilu Presiden:
Seorang pejabat mengatakan bahwa calon independen yang mendaftarkan pencalonannya setelah mengumpulkan tanda tangan yang diperlukan tidak boleh mundur dari pencalonan

Calon presiden independen yang mengumpulkan cukup tanda tangan untuk memenuhi syarat mengikuti pemilu presiden yang dijadwalkan pada 13 Januari tidak melanggar hukum jika mengundurkan diri selama tidak mendaftarkan pencalonannya ke KPU Pusat sebagai calon. Presiden Lee Chin-young (李進勇) mengatakan kemarin.

Calon presiden independen dan rekan-rekannya, yang harus melewati ambang batas permohonan untuk memenuhi syarat, dapat mendaftar sebagai pemohon ke Komisi Pemilihan Umum Pusat mulai hari ini hingga Minggu, dan dapat menyerahkan tanda tangan mulai Selasa minggu depan hingga 2 November, kata CEC.

Dia menambahkan bahwa hasil petisi akan diumumkan pada 14 November.

Foto: Wang Yi-sung, Taipei Times

Mengenai apakah calon presiden independen yang mengajukan petisi untuk mencalonkan akan melanggar Pasal 30 Undang-Undang Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden (總統副總統選舉罷免法) jika mereka kemudian memutuskan untuk mundur dari pencalonan, Li berkata: “Jika mereka tidak melakukan pencalonan, mereka akan melakukan hal yang sama. “Jangan mendaftar, penarikan tidak menjadi masalah. Jika Mereka telah mendaftar, dan penarikan tidak mungkin dilakukan.”

Pendiri Hon Hai Precision Industry Co., Terry Gou (郭台銘) bulan lalu mengumumkan bahwa ia mencalonkan diri sebagai presiden, namun belum mengumumkan pasangannya.

Ketika ditanya apakah calon presiden independen akan memikul tanggung jawab hukum jika mereka membatalkan kampanyenya setelah menyerahkan tanda tangan kepada komite, Lee mengatakan tindakan tersebut bukan merupakan pelanggaran, karena itu hanya berarti mereka kehilangan kesempatan untuk mendaftar sebagai calon presiden.

“Keputusan untuk mendaftarkan calon sebagai kandidat merupakan hak sipil mereka untuk berpartisipasi dalam urusan politik, dan Komisi Pemilihan Umum Pusat harus menghormati keputusan ini,” tambah Chen Zhaoxin, wakil ketua Komisi Pemilihan Umum Pusat.

READ  $1,7 miliar pendanaan konservasi alam untuk inisiatif dari COP28 hingga COP30

“Tapi begitu mereka terdaftar sebagai calon berdasarkan undang-undang, mereka tidak bisa menarik diri dari pencalonannya,” tambahnya.

Kandidat yang diajukan oleh partai atau calon independen yang mengumpulkan cukup tanda tangan untuk memenuhi syarat sebagai calon presiden harus mendaftar antara tanggal 20 dan 24 November.

Berdasarkan undang-undang tersebut, calon presiden independen harus memperoleh 289.667 tanda tangan, atau 1,5 persen dari pemilih yang memenuhi syarat pada pemilihan presiden sebelumnya, agar dapat mencalonkan diri.

Mereka yang mencoba untuk “menegosiasikan kandidat lain agar keluar” dari pemilu dengan menjanjikan atau memberi mereka suap atau bantuan lain yang tidak layak, berisiko tiga hingga 10 tahun penjara dan denda sebesar NT$2 juta hingga NT$20 juta (US$62.438). hingga US$624.376) . Kata Chen berdasarkan hukum ini.

Dia mengatakan siapa pun yang mencoba menyuap pemilih yang memenuhi syarat untuk mengajukan petisi mendukung atau menentang calon presiden akan menghadapi hukuman satu hingga tujuh tahun penjara dan denda sebesar NT$1 juta hingga NT$10 juta.

Komentar akan dimoderasi. Jaga agar komentar tetap relevan dengan artikel. Masukan yang berisi bahasa yang menyinggung dan tidak senonoh, serangan pribadi dalam bentuk apa pun, atau promosi akan dihapus dan pengguna akan diblokir. Keputusan akhir akan berada pada kebijaksanaan Taipei Times.