POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Belt and Road di Asia Tenggara dipenuhi dengan janji-janji

Ditulis oleh A. Erawan J. Hartono, Beliau adalah dosen Departemen Hubungan Internasional di Universitas Katolik Parahyangan Bandung, Indonesia.

Inisiatif Sabuk dan Jalan Tiongkok telah mengubah wajah Asia Tenggara dengan proyek-proyek yang menghubungkan kawasan tersebut. Namun beberapa negara menghadapi risiko yang lebih besar dibandingkan negara lain.

Tiongkok memperkuat hubungan ekonominya dengan negara-negara tetangganya di Asia Tenggara melalui Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), kesatuan politik dan ekonomi di kawasan ini. Karena Tiongkok baru-baru ini menerbitkan rincian perjanjian perdagangan bebas yang ditingkatkan dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), ada baiknya mempertimbangkan proyek perdagangan besar lainnya – Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative).

Inisiatif senilai $1 triliun ini diluncurkan pada tahun 2013, menawarkan kesepakatan pembiayaan yang besar untuk proyek infrastruktur yang akan menghubungkan Tiongkok dengan seluruh belahan dunia kecuali Amerika Serikat.

Hal ini sering dianggap sebagai tantangan Tiongkok yang semakin besar terhadap tatanan global. Namun dalam beberapa kasus, seperti di Sri Lanka, utang yang terakumulasi melalui Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative) lebih banyak menimbulkan dampak buruk dibandingkan manfaatnya.

Namun Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) penting bagi ASEAN, perekonomian regional yang berpusat pada Tiongkok sejak tahun 2000. Jumlah penduduk Tiongkok sekitar dua kali lipat jumlah penduduk negara-negara ASEAN, dan perekonomiannya juga lebih besar.

Daratan selatan Tiongkok membentuk perbatasan darat dengan banyak negara ASEAN, dan banyak proyek sedang berjalan.

Di Laos, Tiongkok menyediakan dana untuk pembangunan kereta api lintas batas yang menghubungkan ibu kota, Vientiane, ke kota Kunming di barat daya Tiongkok, sementara Kamboja sedang membangun jalan raya, satelit komunikasi, dan bandara internasional. Di Timor Timur, Tiongkok telah berinvestasi dalam pembangunan jalan raya, pelabuhan, dan membangun jaringan listrik nasional yang dioperasikan dan dipelihara oleh Tiongkok. Angkutan massal dan kereta api di Indonesia telah memperoleh manfaat dari Inisiatif Belt and Road, sementara Vietnam telah membangun jalur trem baru.

READ  Nigeria di peringkat 63: LSM memuji Tinubu atas inklusi perempuan dalam pemerintahan | Berita Wali Nigeria

Tiongkok, satu-satunya negara yang terus berinvestasi di Myanmar sejak tahun 1988, telah menunjukkan minat khusus terhadap negara tersebut. Selain dua jalan raya, Tiongkok dan Myanmar berupaya membangun pelabuhan laut dalam di Kyaukpyu, dan meluncurkan laboratorium komunikasi radar dan satelit bersama pada tahun 2018.

Singapura tidak hanya merupakan mitra dalam Inisiatif Sabuk dan Jalan, namun juga merupakan anggota pendiri Bank Investasi Infrastruktur Asia yang berbasis di Beijing, sebuah alternatif dari Bank Dunia.

Sebagian besar negara ASEAN memandang Inisiatif Sabuk dan Jalan sebagai peluang untuk membangun infrastruktur dan meningkatkan perekonomian domestik, terutama sebelum diperkirakan terjadi stagnasi pertumbuhan global.

Penerima manfaat terbesar dari Belt and Road di ASEAN adalah negara-negara dengan ekonomi menengah, yang menerima tawaran kerja sama Tiongkok untuk membantu negara mereka sendiri, tanpa terjebak dalam perangkap utang di mana mereka berutang lebih dari yang mampu mereka bayarkan.

Kecuali Tiongkok mengalami guncangan yang tiba-tiba dan menghancurkan, Tiongkok akan terus memainkan peran penting dalam mendistribusikan dan membantu pertumbuhan global, terutama bagi negara-negara Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

Negara-negara dengan perekonomian yang lebih kecil harus lebih berhati-hati ketika berpartisipasi dalam proyek Belt and Road, karena mereka lebih rentan terhadap tekanan politik dari Tiongkok (khususnya, terkait sengketa Laut Cina Selatan). Hal ini terutama berlaku untuk Laos, Myanmar, Kamboja, dan Timor Timur, yang bergantung pada persyaratan pinjaman Tiongkok yang murah hati.

Namun selama negara-negara ASEAN yang berpartisipasi dalam Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative) mampu membayar utang mereka dan mengevaluasi potensi manfaat dari proyek-proyek mahal yang menjadi komitmen mereka, maka inisiatif ini dapat terus berlanjut sebagai upaya untuk mendukung perekonomian kawasan.

READ  Marriott Hotels meluncurkan hotel pertamanya di Penang, Malaysia

Awalnya diterbitkan di bawah lisensi Creative Commons oleh 360info™.

*) Penafian

Artikel-artikel yang dimuat di bagian “Pendapat & Cerita Anda” di situs en.tempo.co adalah opini pribadi yang ditulis oleh pihak ketiga, dan tidak dapat dikaitkan atau dikaitkan dengan posisi resmi en.tempo.co.