POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kick It Out’s Tony Burnett: Pemain Inggris yang dicemooh karena cedera lutut memiliki ‘nada jahat’ | berita sepak bola

Ejekan spontan Inggris memiliki nada jahat dan dilakukan oleh bagian vokal kecil dari penggemar yang “hanya ingin mengabadikan racun”.

Itulah pandangan CEO Kick It Out Tony Burnett, yang mengeluarkan seruan kepada para pendukungnya untuk “membuang orang-orang bodoh” sampai situasi tidak ada masalah.

Itu terjadi setelah permintaan Presiden Inggris Gareth Southgate untuk menghormati sikap anti-diskriminasi sekali lagi muncul kembali Dia diabaikan oleh sebagian kecil penggemar selama pertandingan pemanasan terakhir Euro 2020 melawan Rumania.







0:34

Gareth Southgate mengatakan tim Inggrisnya akan terus menunjukkan persatuan dan cedera lutut mereka selama Euro meskipun ada ejekan dalam dua pertandingan persahabatan internasional terakhir mereka.

Southgate dan para pemainnya masih menentang bahwa mereka akan terus berlutut dan menegaskan sekali lagi bahwa itu adalah pertunjukan persatuan dalam perang melawan diskriminasi rasial dan ketidakadilan sosial daripada bermotivasi politik.

“Fakta bahwa Gareth Southgate dan para pemain telah benar-benar menjelaskan dan menjelaskan alasan berlutut dan fakta bahwa dia tidak terkait dengan organisasi politik mana pun membuat saya mempertanyakan motif dan alasan orang-orang yang memutuskan untuk mencemooh,” kata Burnett. . Berita Olahraga Langit.

“Beberapa narasi yang mendukung gerakan ini tentang 12 bulan terakhir dan tentang gerakan Black Lives Matter sangat jahat.

“Ada banyak kesalahpahaman dan kebohongan di belakang surat itu.

“Beberapa orang mungkin akan sedikit bingung tetapi ada juga beberapa orang yang mengambil posisi khusus untuk tidak mendukung segala bentuk kampanye anti-diskriminasi dan saya tidak berpikir mereka akan mendukung untuk berlutut atau gerakan lainnya.

“Pada saat yang sama, jumlah mereka sedikit, tetapi mereka memiliki suara yang keras dan penggemar Inggris yang baik dan solid harus terus membanjiri mereka.

“Kami ingin melihat situasi di mana ejekan terus-menerus tenggelam dalam tepuk tangan, dan orang-orang baik yang berpikiran waras mengirim pesan nyata kepada mereka yang hanya ingin mengabadikan racun.

“Sejujurnya saya percaya ada cukup banyak orang baik di negara ini untuk membuat ini tidak menjadi masalah, jadi dorongan kuat saya adalah para pendukung yang kuat, pendukung yang baik dan sebagian besar yang mendukung tim kami menenggelamkan orang-orang bodoh.”

Pemain Inggris Jadon Sancho mengalami cedera lutut sebelum kick-off melawan Rumania
gambar:
Pemain Inggris Jadon Sancho cedera lutut sebelum kick-off melawan Rumania

Mencemooh lutut adalah ‘tindakan rasis’

Seorang pejabat senior sepak bola mengatakan Berita Olahraga Langit Pejabat pertandingan itu menganggap mencemooh pemain Inggris yang berlutut sebagai “tindakan rasis”, dan penggemar yang melakukannya tidak dapat lagi bersembunyi di balik dalih bahwa mereka memprotes beberapa aspek politik dari gerakan Black Lives Matter.

Pejabat itu melanjutkan dengan mengatakan bahwa sejak Gareth Southgate dan para pemain telah memperjelas bahwa gerakan mereka adalah seruan untuk keadilan sosial dan diakhirinya diskriminasi dalam sepak bola, siapa pun yang meneriakkan gerakan itu menunjukkan bahwa mereka jelas menentang kampanye kesetaraan ras.

“Kita tidak bisa menyebut orang yang mencemooh rasis, tapi sekarang cukup jelas bahwa mencemooh adalah tindakan rasisme,” katanya. “Ke depan, begitulah cara kita perlu menyesuaikan respons kita, dalam hal bagaimana kita bereaksi terhadap ejekan.”

Berita Olahraga Langit Saya telah belajar bahwa pembicaraan sedang berlangsung dengan partisipasi berbagai badan dalam sepak bola untuk mencoba menemukan solusi, sehingga minoritas penggemar yang meremehkan tidak begitu jelas.

Kekhawatirannya adalah jika cemoohan berlanjut melalui euro, itu akan mewakili permainan Inggris secara internasional secara buruk.

Sementara itu, sebagian besar penggemar di dalam Stadion Riverside untuk dua pertandingan persahabatan Inggris adalah anggota Klub Penggemar Inggris, yang memiliki kesempatan pertama untuk membeli tiket.

Para pejabat percaya mereka yang mencemooh – dan mereka yang bertepuk tangan untuk mencoba menyingkirkan ejekan itu – sejauh ini adalah penggemar paling setia Inggris.

Hal ini menimbulkan ketakutan nyata bahwa orang yang sama yang mencemooh juga akan hadir di Wembley untuk pertandingan grup di Kejuaraan Eropa.

Sasa Kalajdic dari Austria berlutut sebelum pertandingan persahabatan internasional di Stadion Riverside, Middlesbrough.

PM fokus pada ‘tindakan, bukan gerakan’

Boris Johnson ‘lebih fokus pada tindakan daripada gerakan’ tetapi mendesak penggemar untuk ‘berdiri di belakang’ tim Inggris setelah insiden baru-baru ini di mana para pemain mencemooh lutut mereka.

Mengenai masalah ini, juru bicara Downing Street mengatakan: “Perdana Menteri mendukung hak individu untuk memprotes dan sepenuhnya menghormati hak orang di negara ini untuk memprotes secara damai dan mengungkapkan perasaan mereka tentang ketidakadilan.

“Dalam hal tempurung lutut, secara khusus, PM lebih fokus pada tindakan daripada gerakan.

“Kami telah mengambil tindakan dengan hal-hal seperti Komisi Kesenjangan Ras dan Etnis dan itulah yang menjadi fokusnya.

Ditanya apakah Perdana Menteri karena itu menolak untuk mengkritik pendukung yang mencela gerakan anti-diskriminasi, juru bicara menambahkan: “Tidak.. Perdana Menteri mendukung tim sepak bola Inggris dan ingin mereka berhasil dan ingin seluruh negara mendukung mereka dalam upaya ini. dalam turnamen ini.”

“Saya ingin semua penggemar Inggris menghormati setiap pertandingan sepak bola, dan seperti yang saya katakan, dia menghormati hak mereka yang ingin memprotes secara damai dengan cara ini,” tambahnya.

Gareth Southgate dan staf belakangnya mengalami cedera lutut bersama para pemain Inggris menjelang pertandingan persahabatan melawan Rumania
gambar:
Gareth Southgate dan staf belakangnya mengalami cedera lutut bersama para pemain Inggris menjelang pertandingan persahabatan melawan Rumania

Gerakan itu telah kehilangan maknanya; Fans Inggris tidak rasis.”

CJ Joiner, penggemar Inggris dari Block 109, mengatakan gerakan berlutut kehilangan makna aslinya dan sekarang disalahartikan.

Dia mulai mengambil lutut awalnya pada September 2016 dengan Digunakan oleh quarterback NFL Colin Kaepernick untuk memprotes kebrutalan dan rasisme polisi Selama lagu kebangsaan Amerika Serikat.

Sementara Joyner mengutuk tindakan minoritas kecil yang memutuskan untuk mencemooh pemain Inggris selama pertandingan persahabatan baru-baru ini, ia menyerukan inisiatif baru yang kuat dan terlihat.

“Para pemain melakukan ini untuk satu alasan dan satu alasan saja, bukan untuk mendukung organisasi mana pun, tetapi untuk menunjukkan dukungan mereka dalam memerangi diskriminasi dan ketidaksetaraan,” kata Joyner. Berita Olahraga Langit.

“Para pemain ini mengikuti pesan asli tetapi pesan asli dari Colin Kaepernick ini hilang.

“Mayoritas yang mencemooh bukanlah rasis, hanya saja pesan itu telah disalahartikan sekarang dan telah disalahartikan dengan mungkin beberapa kesalahan yang dibuat tentang hal itu juga.

“Beberapa organisasi telah mengambil masalah yang beberapa orang juga tidak setuju, jadi penggemar mencemooh kelompok yang terkait dengan itu, daripada poin aslinya.

“Mungkin kita membutuhkan sesuatu yang lebih sulit sekarang karena pesan publik itu hilang – sesuatu yang dapat ditampilkan setiap minggu, setiap hari.

“Saya tidak berpikir lutut menjadi baik, tetapi pada akhirnya para pemain berlutut untuk melawan diskriminasi – dan saya khawatir dia akan melanjutkan di Euro.”

Kick It Out untuk melaporkan rasisme

Formulir Pelaporan Online | menendangnya keluar

Kick It Out adalah organisasi Kesetaraan dan Inklusi Sepak Bola – bekerja di semua sektor sepak bola, pendidikan, dan masyarakat untuk menentang diskriminasi, mendorong praktik inklusif, dan mengkampanyekan perubahan positif.

www.kickitout.org

READ  LeBron James dari Lakers mungkin kembali melawan Pacers