POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Undang-undang Pemilu kembali dicermati di Indonesia

Undang-undang Pemilu kembali dicermati di Indonesia

Jakarta – Mahkamah Konstitusi Indonesia kembali diminta untuk menetapkan undang-undang yang menetapkan standar minimum bagi partai politik atau koalisi yang ingin mengajukan calon wakil presiden dan presiden.

Undang-undang menetapkan bahwa hanya orang yang memperoleh 20 persen kursi di Parlemen atau 25 persen suara populer dalam pemilihan umum terakhir yang dapat memenuhi syarat sebagai kandidat tersebut.

Penentang ambang batas mengatakan itu tidak adil, kurang demokratis dan tidak konstitusional. Tetapi para pendukung berpendapat bahwa hal itu memastikan kandidat yang berkualitas dan proses pemilihan yang tidak terlalu rumit.

Mahkamah Konstitusi, yang berwenang untuk menguji – atas permintaan publik – dan mencabut ketentuan dalam undang-undang yang dianggap bertentangan dengan UUD 1945, baru-baru ini menerima sejumlah petisi yang menentang ambang batas.

Masuknya petisi datang saat kampanye tidak resmi dimulai, dua tahun sebelum pemilihan presiden dan legislatif yang akan berlangsung sementara pada 28 Februari 2024.

Di bawah aturan ini, hanya satu dari sembilan partai politik di parlemen nasional – Partai Perjuangan Demokrasi Indonesia (PDI-P) yang berkuasa – saat ini memenuhi syarat untuk mengajukan satu tiket untuk presiden dan wakil presiden. Yang lain perlu berpasangan dengan satu atau dua pihak lain untuk melakukannya.

Petisi terbaru, yang diajukan pekan lalu oleh saudara pegawai negeri sipil Mansur Situming, menyatakan bahwa ambang batas presiden merampas hak konstitusional warga negara yang memenuhi syarat untuk memiliki lebih banyak calon dalam pemilihan presiden. Pak Ikhwan menambahkan bahwa aturan – yang pertama kali diterapkan pada pemilihan presiden 2009 – “memotong” peran partai politik dalam memilih dan menyediakan pemimpin masa depan, sebagaimana diatur dalam konstitusi.

READ  Setelah berselisih dengan China, Australia memandang Asia Tenggara sebagai sekutu dalam perdagangan | perdagangan dunia

Petisi yang diajukan pekan lalu itu menyusul sejumlah permohonan lainnya, antara lain permohonan dua anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD), yakni Bapak Fakhr Al-Razi dan Bapak Bastami Zainuddin. Ke-136 anggota DDP non-partisan mewakili 34 provinsi di Indonesia dan bersama-sama dengan anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) membentuk Majelis Permusyawaratan Rakyat Indonesia, atau MPR.

Mantan Deputi Menteri Hukum dan HAM Deni Indriana, yang juga mengajukan petisi atas nama 27 WNI yang tinggal di luar negeri, termasuk di Amerika Serikat, Jerman, Hong Kong, dan Singapura, mengklaim bahwa presidential threshold berfungsi untuk menjaga oligarki politik.

Pada pertengahan bulan lalu, mantan Panglima Angkatan Bersenjata Gatot Nurmantyo dalam petisinya merujuk pada pemilihan presiden sebelumnya pada 2019, mengatakan bangsa telah terpolarisasi secara politik, dengan pemilih terbelah antara dua kandidat kuat.

Pemungutan suara 2019 merupakan pengulangan dari pemilu 2014, di mana calon yang sama bersaing. Presiden Joko Widodo, yang mencalonkan diri kembali untuk masa jabatan kedua dan terakhir, menghadapi Prabowo Subianto, dan persaingan tersebut mengungkap perpecahan antara kekuatan Islam dan pluralistik di negara yang luas itu. Prabowo kemudian bergabung dengan pemerintahan Widodo sebagai menteri, meredakan ketegangan di akar rumput.

Mahkamah Konstitusi terdiri dari sembilan anggota, dengan Parlemen, Presiden, dan Mahkamah Agung mencalonkan jumlah anggota pengadilan yang sama setiap lima tahun. Itu sebelumnya telah menangani petisi serupa dan menolak beberapa di antaranya.

Namun ada perbedaan pendapat, seperti dalam putusan tahun 2008 ketika tiga hakim menyebutkan, antara lain, UUD 1945 tidak menyebutkan jumlah minimum.