POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kesepakatan Steve Jobs dengan Michael Dell yang bisa mengubah sejarah Apple dan teknologi

Dalam dekade sejak kematian Steve Jobs pada 5 Oktober 2011, iPhone, Mac, dan iPad telah membantu mengubah Apple menjadi salah satu perusahaan paling berharga di planet ini, dengan Lebih dari satu miliar orang Sekarang teknologi Apple menjadikannya bagian dari kehidupan sehari-hari mereka.

Ini adalah perubahan besar dari tahun 1997 ketika, setelah kembali sebagai CEO sementara Apple yang beberapa bulan lagi bangkrut, Jobs mencari bantuan dan terkenal mendapatkannya. Investasi tunai $150 juta dari Microsoft dan Bill Gates Dan Microsoft Internet Explorer memberikan dorongan ke browser Netscape Navigator yang populer. Tapi yang kurang terkenal adalah dia juga mencoba membuat kesepakatan dengan Michael Dell dan perusahaan komputer dengan nama yang sama yang mungkin telah mengubah arah sejarah Apple dan teknologi selamanya.

Dalam memoar yang dirilis minggu ini disebut Main bagus tapi menang, Dell berbicara tentang kegilaan remajanya dengan Apple II; Tentang pertemuan dengan Jobs, yang sepuluh tahun lebih tua darinya, di grup Pengguna Komputer; Dan tentang kemitraan yang tidak pernah ada: Jobs ingin Dell melisensikan sistem operasi Mac — Mac OS X — dan mengirimkannya pada PC berbasis Intel dengan harga rendah. Dan meskipun media menggambarkan keduanya sebagai pesaing utama, Dell mengatakan dia dan Jobs menjadi teman dekat, dengan Dell menggambarkan Jobs sebagai pengusaha brilian, pemasar cerdas, pemimpi dan idealis yang membantu memimpin salah satu transformasi bisnis terbesar dalam sejarah dan yang membantu mempopulerkan elektronik konsumen. , termasuk smartphone.

Dale, 56, mengatakan dalam sebuah wawancara ketika ditanya tentang pekerjaan warisan. “Anda tidak bisa mengikuti aturan dan mencapai hal-hal luar biasa. Steve benar-benar luar biasa dalam hal itu.”

READ  Armada Twitter RIP - Pembayaran Snapchat - Terowongan Tesla

Temui Steve Jobs

Ketertarikan Dell dengan teknologi dimulai sejak kecil, katanya kepada saya, bermain dengan alas geser ayahnya dan menambahkan mesin—”itu membuat suara yang luar biasa setiap kali digulung”—sebelum mendapatkan Kalkulator Semikonduktor Nasional ketika dia baru berusia 8 tahun . “Saya menyukai matematika dan saya menyukai ide kalkulator,” katanya kepada saya.

Saat menghadiri kelas matematika di sekolah menengah umum di Houston, sekolah itu, untungnya, mendapat terminal jarak jauh. “Bagi saya, sungguh menakjubkan bahwa Anda bisa menulis program. Itu adalah awal dari era PC,” kata Dell. “Gagasan untuk memiliki komputer sendiri dan dapat memprogramnya adalah hal paling menakjubkan yang dapat saya pikirkan, dan itulah yang membuat saya memulai.”

dompet / penguin

Ketertarikan ini menyebabkan dimulainya The Steve Jobs Story. Pada tahun 1979, ketika dia berusia 14 tahun, dia memohon kepada orang tuanya untuk mengizinkannya membeli Apple II, yang dia ingat saat itu adalah $1.298. Setelah tiba, Dell mengeluarkan apa yang dia gambarkan sebagai “komputer yang indah – bahkan berbau harum” – dan kemudian segera membongkarnya untuk melihat cara kerjanya.

“Saya memiliki keyakinan bahwa Anda harus membongkar sesuatu untuk memahaminya,” katanya. “Saya ingin memahami semua yang ada di luar sana tentang cara kerja mesin ini. Hal yang keren tentang Apple II pada saat itu adalah setiap chip diberi label dengan jelas dan Anda dapat memahami dengan tepat apa itu. Ada buku yang bisa Anda dapatkan yang menunjukkan bagaimana setiap chip bekerja. … Saya memakan semuanya.”

Pada usia 15, Dell mengatakan dia memandang Jobs tidak hanya sebagai pelopor komputer tetapi juga sebagai pengusaha setelah bertemu dengan salah satu pendiri Apple pada musim semi 1980, ketika Jobs yang berusia 25 tahun berbicara dengan PC di Houston. Grup pengguna Dell milik.

“Postingan pribadi lebih menarik daripada yang dicetak,” tulis Dill di Play Nice But Win. “Ketika dia masuk ke ruangan di pertemuan kami, seolah-olah airnya sedang surut.” Bicara dengan penuh semangat tentang cara menggunakan PC – untuk dia Komputer pribadi – revolusi terbaru di dunia. Dia berbicara dalam metafora yang tinggi … Dia mengatakan – menggunakan komputer pribadinya – orang akan memiliki kekuatan untuk mencapai hal yang tak terbayangkan.”

Lima tahun kemudian, setelah Dell masuk ke bisnis komputer pribadi, kamar asramanya lepas landas, dia mulai mengenal Jobs dan memanggilnya teman.

Maju cepat ke 1993. Jobs, dipecat dari Apple setelah perselisihan dengan dewan direksi perusahaan pada tahun 1985, memulai sebuah perusahaan baru bernama Next dan membangun workstation yang indah (tapi mahal), dengan sistem operasinya sendiri, serta program yang disebut WebObjects .Untuk membangun aplikasi web. Dell mengatakan Jobs datang ke rumahnya di Texas beberapa kali tahun itu, mencoba meyakinkannya untuk menggunakan sistem operasi berikutnya pada komputer Dell dengan mengatakan bahwa itu lebih baik daripada Microsoft Windows dan dapat merusak pasar untuk workstation Unix yang dipromosikan oleh Sun Microsystems. Masalahnya, kata Dell, adalah tidak ada aplikasi untuk itu dan pelanggan tidak tertarik dengannya.

Namun, Dell bekerja sedikit dengan Next dan menggunakan WebObjects untuk membangun toko online pertamanya pada pertengahan 1990-an.

Pada tahun 1997, Jobs bergabung kembali dengan Apple yang sedang berjuang setelah mengakuisisi Next sebesar $ 429 juta dan meminta Dell untuk proposal bisnis lain (dan saat Jobs menilai Proyek Lisensi Kloning Mac Apple — yang akhirnya ia tutup.) Jobs dan timnya mem-porting perangkat lunak Mac, berdasarkan Next’s Mach OS, dan membuatnya berjalan pada chip Intel x86 yang menggerakkan komputer Dell. Jobs menawarkan untuk melisensikan Mac OS Dell, mengatakan kepadanya bahwa dia dapat memberi pembeli PC pilihan perangkat lunak Apple atau sistem operasi Microsoft Windows yang diinstal pada mesin mereka.

Steve Jobs dengan iMac Getty Images

Setelah gagal membujuk Michael Dell untuk membentuk kemitraan, Jobs membawa Apple ke arahnya sendiri, mengumumkan komputer baru seperti iMac warna-warni pada tahun 1998.

John J. Mapanglo / Getty Images

“Dia berkata, lihat ini — kami memiliki desktop Dell ini dan menjalankan Mac OS,” kata Dell kepada saya. “Mengapa Anda tidak melisensikan Mac OS?”

Dell menganggap itu ide yang bagus dan memberi tahu Jobs bahwa dia akan membayar biaya lisensi untuk setiap komputer yang dijual dengan Mac OS. Tetapi Jobs memiliki tawaran balasan: Dia khawatir bahwa skema lisensi dapat merusak penjualan komputer Mac Apple karena komputer Dell lebih murah. Sebaliknya, kata Dell, Jobs menyarankan agar dia memuat Mac OS bersama dengan Windows di setiap PC Dell dan membiarkan pelanggan memutuskan perangkat lunak mana yang akan digunakan — kemudian membayar Apple untuk setiap PC Dell yang terjual.

Dale tersenyum ketika dia bercerita. Dia menulis, “Kepemilikan yang dia bicarakan akan mencapai ratusan juta dolar, dan perhitungannya tidak berhasil, karena sebagian besar pelanggan kami, terutama pelanggan korporat yang lebih besar, tidak benar-benar menginginkan Mac.” “Saran Steve akan menarik jika kami hanya mengatakan, ‘Oke, kami akan membayar Anda setiap kali kami menggunakan Mac OS’—tapi mari kita bayar dia setiap saat. dia tidak melakukannya Gunakan… Nah, berusaha keras, Steve! “

Masalah lain: Jobs tidak akan menjamin akses ke Mac OS setelah tiga, empat, atau lima tahun “bahkan dengan kondisi buruk yang sama”. Itu bisa membuat pelanggan yang menggunakan Mac kurang beruntung dengan pengembangan perangkat lunak, meninggalkan Dell Inc. Tidak ada cara untuk menjamin bahwa itu akan dapat mendukung pengguna ini.

Namun, Dell mengakui bahwa kesepakatan itu adalah momen dalam sejarah yang mungkin terjadi.

“Itu bisa mengubah jalannya Windows dan Mac OS di PC,” kata Dell. “Tapi mereka jelas pergi ke arah yang berbeda.”

Tren yang berbeda ini membuat Jobs terus mengembangkan sistem operasi Mac yang terinspirasi Berikutnya dan memperlengkapi kembali lini produk Mac, termasuk menambahkan iMac warna permen pertengahan 1998. Pada bulan Oktober 2001, Jobs meluncurkan pemutar musik iPod, diikuti oleh pemutar musik iPhone pada Januari 2007, sebuah langkah yang memicu ekspansi perusahaan ke pasar elektronik konsumen. Apple Computer Inc. Menyebut dirinya Apple Inc. Hari iPhone diumumkan. IPad keluar tiga tahun kemudian.

Musuh utama Apple

Dell dan Jobs telah bermusuhan selama bertahun-tahun tetapi tetap berteman selama ini – bahkan setelah Dell memberikan kutipan pada konferensi industri pada akhir Oktober 1997 yang membuatnya dilihat sebagai apa yang dia katakan sebagai “musuh bebuyutan Apple”. Pada saat itu, Jobs, hanya beberapa bulan yang lalu di Apple, masih berusaha untuk menempatkan perusahaan di jalur yang benar secara finansial.

Kemudian Dell ditanya apa yang akan dia lakukan untuk memperbaiki Apple jika dia adalah CEO-nya. Setelah menghindari pertanyaan itu dua kali, Dale berkata dia akhirnya menjawab, frustrasi, “Apa yang harus saya lakukan? Saya akan menutup perusahaan dan mengembalikan uang tersebut kepada pemegang saham. Dell mengatakan komentar itu ‘bodoh’ dan ‘tidak profesional’.

Kutipan itu menjadi viral, dan pekerjaan Jobs ditandai dengan jelas. Dia mengirimi saya email yang mengatakan, ‘CEO seharusnya menghadiri kelas,’ tulis Dell. Saya dapat melihat bahwa ini bukan pendapat Anda.” Jadi saya memanggilnya. Saya menjelaskan konteks di mana saya mengatakan apa yang saya katakan, dan apa yang ada di pikiran saya saat itu. Dan dia baik-baik saja dengan itu. Dia sepertinya mengerti. ”

Namun beberapa minggu kemudian, Jobs menggunakan kutipan tersebut untuk membantu memotivasi timnya. Jobs menyelenggarakan acara perusahaan untuk memamerkan sistem manufaktur dan distribusi sesuai permintaan Apple yang baru dan toko online-nya. Dia menampilkan gambar besar Dell di layar di belakangnya, yang mengundang “cemooh” dari karyawan Apple. Jobs mendapat pukulan di akunnya, memberi tahu timnya bahwa Dell “kasar” Dan pada dasarnya dia iri dengan upaya Apple, mengingat Dell telah menjadi pionir dalam build-to-order.

Beginilah cara Dell memikirkan cerita hari ini. “Sulit untuk membayangkan hari ini, dengan kepergian Steve dan Apple berhasil hidup berdampingan secara damai dengan Dell yang sangat sukses, tetapi pada saat itu, sepuluh tahun sebelum iPhone, Apple benar-benar diunggulkan, benar-benar berjuang untuk hidupnya, seperti yang kami lakukan di beberapa bertahap,” Dell Books. Sangat jarang untuk melihat referensi ke perusahaan yang tidak dimulai dengan frase seperti ‘dalam masalah’ atau ‘di ambang kebangkrutan.’ Jadi, untuk Steve pada saat itu, sarung tangan terbuka. Dia membutuhkan musuh bebuyutan untuk mengerahkan kekuatan, dan kami berhasil. Apple dan Dell sebenarnya adalah apel dan jeruk.”

Dell mengatakan kepada saya, “Saya mungkin akan melakukan banyak hal yang sama jika saya berada di posisinya,” menambahkan lampiran ini ke cerita di Play Nice But Win: “Ketika perusahaan yang Anda mulai berjuang untuk hidupnya, Anda melakukan apa pun yang diperlukan .”

Namun, persaingan antara Apple dan Dell, nyata atau imajiner, tidak menghalangi persahabatan mereka, kata Dell kepada saya, mengomentari warisan Jobs. “Kami membutuhkan pemimpi dan idealis – orang-orang dengan visi yang luar biasa dan menantang tentang bagaimana masa depan akan bersatu – untuk memimpin sesuatu.”