POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Health or economy? Making the best impossible decision in the face of COVID-19

Kesehatan atau ekonomi? Membuat keputusan terbaik yang mustahil dalam menghadapi COVID-19 – Akademisi

Sri Astuti Thamrin, Andreas Ernst, Pierre Le Bodic, Salman Samir, Sudirman Nasir (The Conversation Indonesia)

Jakarta ●
Kamis 1 September 2022

2022-09-01
10:07

ff29afaed90ca9596d89e768cc3c728a
2
akademisi
COVID-19, ekonomi, kesehatan, paket kebijakan ekonomi, masalah kesehatan, epidemi
Gratis

Ketika Indonesia, ekonomi terbesar di Asia Tenggara, pertama kali mulai menangani COVID pada tahun 2020, pemerintahnya secara luas dikritik karena Memilih untuk menyelamatkan ekonomi Tentang kehidupan masyarakat dalam kebijakannya terkait virus Corona.

Awalnya, pemerintah menutup bisnis – termasuk restoran, pusat perbelanjaan, transportasi, dan pariwisata – ketika pandemi dimulai pada Maret 2020. Namun, Kebijakan “normal baru”Pemerintah Indonesia mengizinkan perusahaan untuk melanjutkan pekerjaan mereka, membahayakan nyawa orang, relatif di awal pandemi di pertengahan tahun 2020.

Namun, hasilnya masih mengecewakan bagi perekonomian. Ekonomi Indonesia menyusut 2% Pada tahun 2020, kontraksi tertinggi Sejak tahun 1998.

negara juga 22.000 orang hilang saat tahun ini. Karena wabah variabel delta, kematian telah meningkat menjadi sekitar 144.000 Akhir tahun 2021yang menjadikan Indonesia sebagai salah satu negara yang memiliki Tingkat kematian tertinggi.

Pencarian terakhir kami Ini memberikan jawaban atas dilema kesehatan versus ekonomi ini. Kami menunjukkan bahwa kebijakan menengah yang menyelamatkan kehidupan bisnis dan individu adalah mungkin.

Dengan menggabungkan dua model untuk menghitung dampak pandemi pada kegiatan ekonomi dan kesehatan masyarakat, kami menemukan skenario di mana pemerintah Indonesia dapat menumbuhkan ekonomi tanpa mempertaruhkan banyak nyawa.

Di bawah skenario, pemerintah dapat mengurangi jumlah kematian menjadi sekitar 2.000, tetapi dengan mengorbankan hanya sekitar 5% dari PDB (produk domestik bruto, ukuran kinerja ekonomi) dalam periode waktu yang sama.

tapi bagaimana caranya?

READ  Indonesia dan Singapura Kutuk Invasi Rusia ke Ukraina - BeritaBenar

Membangun kurikulum yang tepat

Kami bertemu kesehatan Dan ekonomis Model untuk menghasilkan enam kemungkinan skenario yang menghubungkan kebijakan kesehatan dan ekonomi.

Kedua model mewakili evolusi dari waktu ke waktu dan beberapa wilayah baik populasi yang terinfeksi atau output ekonomi.

Studi ini menghubungkan dua intervensi pemerintah: pembatasan perbatasan dan kebijakan kesehatan masyarakat – keduanya diharapkan dapat mengurangi penularan tetapi berdampak negatif terhadap ekonomi.

Kami pertama-tama mempertimbangkan skenario sederhana di mana semua perbatasan terbuka atau tertutup sepanjang cakrawala waktu atau ada tiga tingkat kebijakan kesehatan masyarakat yang berlaku: tidak ada, ringan dan sedang.

“Tidak ada” berarti tidak adanya pembatasan sama sekali untuk menahan penularan virus. Kebijakan ini menunjukkan tingkat infeksi tertinggi tetapi tanpa perubahan permintaan ekonomi atau tingkat produksi.

Kebijakan kesehatan yang “ringan” akan membatasi sektor jasa, perdagangan dan hotel, sehingga mengurangi tingkat penularan.

Akhirnya, istilah “menengah” mewakili kebijakan kesehatan yang lebih ketat tetapi lebih efektif. Ini memberlakukan pembatasan pada konstruksi, manufaktur, transportasi dan komunikasi, dan meningkatkan keparahan pembatasan pada layanan, perdagangan, dan hotel.



Dengan menutup perbatasan dan menjaga pembatasan hanya pada sektor jasa dan pariwisata, pemerintah dapat mengurangi jumlah kematian hingga hampir 2.000. Ini hanya akan menelan biaya sekitar 5% dari PDB dalam periode waktu yang sama.

Di bawah rencana yang lebih fleksibel (batas terbuka dengan kebijakan kesehatan ditetapkan ke “tidak ada”), jumlah kematian diperkirakan 17.558. Pada saat yang sama, defisit ekonomi relatif kecil. Biaya ekonomi yang tidak nol karena pekerja terkena absensi COVID-19.

Evaluasi tujuan kesehatan dan ekonomi di bawah skenario yang berbeda, di mana semua kebijakan intervensi dan pembatasan perbatasan ditetapkan di setiap skenario sebagai masukan. Angka pertama di setiap sel menunjukkan nilai tujuan kesehatan (jumlah total yang meninggal), sedangkan angka kedua menunjukkan nilai tujuan ekonomi (triliun rupiah).



Di sisi lain, di bawah rencana yang lebih ketat (batas tertutup dengan kebijakan menengah), model memperkirakan bahwa 16.767 nyawa dapat diselamatkan. Rencana ini membebankan biaya besar pada ekonomi: sekitar 10% dari PDB selama setahun.

Apa artinya ini?

Angka-angka ini memberikan rentang di mana tujuan kesehatan dan ekonomi dari model dapat berubah.

Studi ini menggunakan model gabungan untuk mengusulkan rencana yang menyelamatkan nyawa tetapi dengan biaya yang lebih rendah untuk ekonomi dan mengevaluasi berbagai kemungkinan trade-off antara dua tujuan ini.

Tabel tersebut juga menunjukkan bahwa penutupan perbatasan menyebabkan kerugian ekonomi yang signifikan, terlepas dari kebijakan kesehatan yang diberlakukan.

Menjaga perbatasan tetap terbuka dan menciptakan kebijakan yang ringan hampir sama efektifnya dengan menutup perbatasan tanpa memaksakan kebijakan untuk menyelamatkan nyawa.

Namun, yang pertama membebankan biaya yang jauh lebih rendah pada perekonomian. Hal ini menunjukkan pentingnya mengevaluasi kebijakan kesehatan masyarakat kabupaten tentang jumlah orang yang meninggal.

Demikian juga, ketika kebijakan rata-rata diberlakukan secara menyeluruh, menutup perbatasan hampir sama efektifnya dalam menyelamatkan nyawa dengan membiarkannya tetap terbuka, tetapi biaya ekonominya kira-kira berkurang setengahnya.

Studi ini juga menilai bahwa intervensi pemerintah yang ekstensif—perbatasan tertutup dan politik moderat—dapat menyelamatkan sekitar 35.000 nyawa per tahun, tetapi dalam kasus terburuk, dapat menyebabkan penurunan ekonomi yang signifikan (sekitar 10% dari PDB dalam model kami).

Model tersebut juga mengungkapkan bahwa banyak solusi lain yang melibatkan langkah-langkah kesehatan masyarakat yang lebih langka menawarkan pertukaran yang berbeda, menghasilkan lebih banyak nyawa yang diselamatkan.

Kebijakan Close Border dan Intermediate merupakan opsi kebijakan yang paling mungkin untuk diterapkan. Namun kebijakan ini harus didukung dengan memastikan bahwa kegiatan – khususnya di bidang jasa, perdagangan, perhotelan dan ketahanan pangan – sesuai dengan protokol kesehatan.

Pada saat yang sama, pemerintah harus menyediakan jaring pengaman sosial bagi individu dan bisnis yang terkena dampak.

Orang dapat berargumen bahwa epidemi telah mereda, dengan gejala variabel yang relatif ringan dari Omicron dan vaksin penguat yang tersebar luas. Tapi tidak ada kata terlambat untuk belajar dan mempersiapkan skenario terbaik untuk apa yang akan datang. Studi ini menunjukkan bahwa kami dapat memberikan alternatif untuk dilema ekonomi kesehatan terkait dengan COVID-19.

Penelitian ini didanai oleh Pemerintah Australia melalui Australian-Indonesian Centre di bawah pengawasan Program pasangan.

Artikel ini telah diterbitkan ulang dari Percakapan Di bawah Lisensi Creative Commons. The Conversation Indonesia didukung oleh The Conversation Indonesia dalam memproduksi artikel ini.Percakapan

Sri Astuti ThamrinPh.D./Universitas Dawson Hasanuddin, Universitas Hassan El Din; Andreas ErnstProfesor Matematika Universitas Monash; Pierre Le Bodicdosen senior, Universitas Monash; Salman SamirDosen di Departemen Ekonomi, Universitas Hassan El DinDan Sudirman Nasirrekan profesor, Universitas Hassan El Din

Membaca artikel asli.