POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesian leadership in challenging times

Kepemimpinan Indonesia di Masa Sulit – Akademisi

Chris Bowen

Canberra ●
Kamis 1 September 2022

2022-09-01
15:41

fbd44abf30fca00c6a042b692b21e6ab
2
akademisi
G20, lingkungan, energi, pertemuan, perubahan iklim, Indonesia, Australia, emisi
Gratis


Sering dikatakan bahwa krisis memberikan kesempatan.

Dunia saat ini menghadapi banyak tantangan yang kompleks, dan Indonesia menunjukkan kepemimpinan yang hebat dengan kepresidenannya di G20 tahun ini – dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara tahun depan.

Saya berpandangan tegas bahwa peluang tidak boleh disia-siakan, yang jelas teman-teman dan tetangga kita di Indonesia juga merasakan hal yang sama.

Indonesia selalu memiliki tempat khusus bagi saya, dan saya senang bahwa ini adalah tujuan luar negeri pertama saya sejak menjadi Menteri Perubahan Iklim dan Energi Australia.

Saya ada di pikiran saya minggu ini untuk dua pertemuan penting tingkat menteri G-20.

Pertemuan-pertemuan ini merupakan peluang penting bagi Indonesia untuk menyoroti kepemimpinannya di kawasan dan di antara ekonomi utama.

Saya akan menghadiri pertemuan Menteri Lingkungan dan Iklim Bersama G20 dengan rekan saya, Menteri Lingkungan dan Air Tanya Plibersek, dan Menteri Transisi Energi G20.

Kedua pertemuan ini akan membahas krisis global kita yang saling terkait, dan Indonesia akan menunjukkan jalan ke depan.

Indonesia telah membuat seruan penting untuk meningkatkan transisi ke energi berkelanjutan sebagai salah satu dari tiga prioritas keseluruhan kepresidenan G20.

Saya sangat setuju, Indonesia mendapat dukungan penuh dari Australia dalam inisiatif ini.

Indonesia juga sangat menekankan pentingnya peran ketahanan energi dan keandalan energi.

Australia dan Indonesia bekerja bahu-membahu untuk masa depan energi bersih yang tetap memberikan energi yang dapat diakses dan terjangkau bagi rumah tangga dan bisnis.

Potensi dampak perubahan iklim tidak bisa dipandang sebelah mata, khususnya di kawasan ini.

READ  Akses Wi-Fi 6E 6GHz Tanpa Izin untuk Meningkatkan Ekonomi di Indonesia dan Afrika: DSA

Sebagai negara kepulauan terbesar di dunia, perubahan iklim di Indonesia akan meningkatkan risiko gelombang badai dan melepaskan gelombang panas yang ekstrem.

Populasi pesisir yang besar di Indonesia menghadapi risiko yang lebih besar dari banjir yang menghancurkan seperti yang terjadi di Cina, Vietnam, India dan Bangladesh – dan kita sekarang melihat ini terjadi di Pakistan.

Dekade ini sangat penting untuk mengurangi emisi kita untuk membawa dunia sedekat mungkin ke pemanasan 1,5°C.

Tindakan terhadap perubahan iklim merupakan keharusan lingkungan internasional tetapi juga merupakan peluang ekonomi.

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese mengumumkan kemitraan iklim dan infrastruktur baru senilai A$200 juta (US$137,8 juta) antara Australia dan Indonesia selama kunjungannya ke Jakarta pada bulan Juni.

Ini adalah demonstrasi yang jelas tentang bagaimana Pemerintah Australia ingin bermitra dengan Indonesia untuk memerangi perubahan iklim dan membangun masyarakat yang tangguh.

Pada bulan Juli di Australia, saya bertemu dengan teman baik saya Arivin Tarrif, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Indonesia, di Sydney Energy Forum.

Fokus forum ini adalah pada teknologi rendah emisi dan mempromosikan adopsi energi terbarukan di seluruh dunia seperti matahari, angin dan air.

Saya senang dapat melanjutkan pembicaraan dengan Menteri Tasrif pada hari Kamis sebagai bagian dari peresmian Dialog Energi Tingkat Menteri antara kedua negara kita.

Dalam dialog ini, kami akan berbagi informasi dan pengalaman tentang isu-isu utama seperti membatasi kenaikan harga energi dengan memanfaatkan energi terbarukan dan mempromosikan efisiensi energi.

Kerja sama semacam inilah yang dapat menunjukkan jalan ke depan.

Saya yakin kami akan menegaskan kembali komitmen kami untuk terus bekerja sama di forum internasional seperti G20, ASEAN dan Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim.

READ  Ekonomi India terlihat lebih baik daripada yang lain, tetapi jangan bersukacita dulu

Ini adalah minggu yang penting dan saya serta rekan-rekan Australia saya bangga berada di sini di Indonesia untuk mendukung kepemimpinan regional Anda.

***

Penulis adalah menteri perubahan iklim dan energi Australia.