POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tantangan utama Indonesia adalah memanfaatkan nikel karbon tinggi untuk menyerap kendaraan listrik secara global

Tantangan utama Indonesia adalah memanfaatkan nikel karbon tinggi untuk menyerap kendaraan listrik secara global

Jejak karbon yang besar dari industri pengolahan nikel Indonesia yang sedang booming berada di bawah pengawasan karena negara ini memanfaatkan pasokan besar komponen penting dalam industri baterai mobil listrik, meskipun bergerak menuju energi terbarukan sedang meningkat.

Negara Asia Tenggara ini memiliki cadangan nikel terbesar di dunia, dan selama beberapa tahun ke depan diharapkan dapat menyediakan sebagian besar pasokan nikel baru yang dibutuhkan oleh industri mobil listrik dunia yang sedang booming. Proyek pemrosesan nikel sebagian besar dipimpin oleh perusahaan China termasuk raksasa baja tahan karat Tsingshan dan pembuat baterai Contemporary Amperex Technology.

Sementara kendaraan listrik membawa harapan untuk mengurangi polusi, pengolahan nikel di Indonesia tetap padat karbon, menurut peserta Nickel Summit 2022, sebuah konferensi industri yang diadakan di Jakarta pada 24-25 Agustus.

“Di Indonesia . . , mitra Asia di firma hukum global Norton Rose Fulbright,” kata Andrew Diggs, mitra Asia dari firma hukum global Norton Rose Fulbright: “… Indonesia akan, pada tahun 2030, akan memproduksi sekitar delapan atau sembilan kali lipat dari banyak karbon per kilowatt-jam daripada yang akan dihasilkannya. Kanada “.

Cadangan Indonesia datang dalam bentuk bijih laterit, yang membutuhkan lebih banyak pengolahan menjadi nikel tingkat baterai daripada bijih sulfida yang ditemukan di Kanada, Rusia dan Australia. Sumber daya sulfida sekarang sudah habis, tetapi laterit melimpah, memberikan Indonesia posisi terdepan dalam pengembangan kendaraan listrik di masa depan.

Laterit juga ditemukan di Filipina dan Kaledonia Baru.

Digges mengatakan Indonesia memiliki beberapa proyek HPAL yang sedang dipertimbangkan, sedang dibangun atau sudah beroperasi yang dapat menghasilkan nikel tingkat baterai dari bijih laterit. Salah satunya terletak di Kompleks Industri Morwali Indonesia, sebuah kompleks industri nikel raksasa yang dikendalikan oleh Tsingshan di pulau Sulawesi. Grup Harita Indonesia mengoperasikan terminal lain di pulau Obi.

Digges mengatakan proyek HPAL secara umum memiliki “track record” yang mencakup kandungan karbon tinggi dan masalah pembuangan limbah.

Digges mengatakan rencana Tsingshan untuk mengubah bijih nikel (NPI) menjadi nikel matte – yang selanjutnya disempurnakan menjadi produk kelas baterai – “juga merupakan tindakan yang sangat intensif energi”. Juga berasal dari laterit, NPI adalah bahan baku dalam produksi baja tahan karat dan merupakan fokus operasi Morowali sebelum langkah terbaru menuju baterai.

Operasi pengolahan nikel utama di Sulawesi dan Pulau Halmahera juga sangat bergantung pada batu bara.

Menurut data Badan Energi Internasional tahun lalu yang dikutip Digges, pengolahan sumber daya sulfida menghasilkan sekitar 10 ton setara karbon dioksida per ton nikel. Emisi gas rumah kaca sekitar dua kali lebih besar dengan pemrosesan laterit dengan teknologi HPAL, dan hampir enam kali lipat jika NPI dikonversi menjadi nikel matte.

Stephen Brown, konsultan nikel independen, mengatakan jejak karbon yang besar bukan satu-satunya masalah lingkungan di industri nikel Indonesia. Dia mencatat area deforestasi yang luas di sekitar tambang nikel, dan sedimen beracun sering mengalir ke garis pantai yang membahayakan keanekaragaman hayati di hutan hujan tropis serta kehidupan laut.

“Kita dapat melihat bahwa transisi energi bergantung pada baterai, baterai bergantung pada nikel dan pertumbuhan nikel bergantung pada Indonesia,” kata Brown dalam konferensi tersebut. “Namun, risiko LST di Indonesia terlihat lebih tinggi daripada di tempat lain di seluruh dunia.”

READ  Industri teknologi akan mendorong pertumbuhan di Indonesia hingga 2022 - Bisnis

Tetapi upaya meningkat untuk menggantikan batu bara dengan sumber terbarukan untuk menggerakkan operasi pemrosesan nikel utama.

Simon Milroy, direktur perusahaan pertambangan Indonesia Merdeka Copper Gold, mengatakan perusahaannya bersama-sama mengembangkan Konawi Industrial Park di Indonesia dengan Tsingshan, dengan rencana untuk membangun pembangkit listrik tenaga air dan pembangkit listrik tenaga surya yang sangat besar. Terletak di dekat proyek Morowali di Sulawesi, kompleks industri nikel mendatang akan fokus pada pabrik HPAL.

Indonesia Weda Bay Industrial Park (IWIP), perusahaan patungan antara Tsingshan dan penambang Prancis Eramet, berencana untuk mengembangkan pembangkit listrik tenaga surya 1 gigawatt selain pembangkit listrik tenaga batu bara, menurut Wahyu Budi Santoso, manajer umum IWIP untuk hubungan luar negeri. Kompleks yang berlokasi di Halmahera ini sudah memproduksi feronikel yang biasa digunakan dalam pembuatan stainless steel, dan saat ini sedang mengembangkan fasilitas HPAL dan nikel matt yang menargetkan pengerjaan secara online dalam beberapa tahun ke depan.

Mengenai rencana ini, Tsingshan mengatakan tahun lalu bahwa pihaknya berkomitmen untuk membangun setidaknya 2 gigawatt proyek pembangkit listrik tenaga surya dan angin di Morowali dan Teluk Weda dalam waktu tiga hingga lima tahun.

“Penyelesaian proyek akan menghasilkan penggunaan energi bersih dan terbarukan yang signifikan untuk menggerakkan produksi bahan baku di kawasan industri di Tsingshan, mencapai tujuan mengurangi emisi karbon hingga nol,” kata perusahaan itu.

Pelaku industri juga menaruh harapan besar pada rencana kawasan industri hijau di Kalimantan Utara, Kalimantan. Pemerintah Indonesia mendorong pembangunan taman sebagai bagian dari janjinya untuk nol emisi karbon pada tahun 2060, menjanjikan investor hingga 23 gigawatt pembangkit listrik tenaga air potensial dari sungai-sungai besar yang mengalir melalui provinsi tersebut. Rencana pembangkit listrik tenaga air telah tertunda.

READ  Indonesia dan Kolombia disebut sebagai pemasok batubara potensial ke Jerman - Ekonomi

Sementara itu, dilaporkan bahwa pemerintah Indonesia sedang mempertimbangkan untuk mengenakan pajak progresif atas ekspor beberapa produk nikel. Kanselir Brown menyarankan bahwa jika pajak seperti itu akan dikenakan, itu didasarkan pada intensitas karbon sehingga proyek dengan emisi karbon yang lebih tinggi akan dikenakan pajak dengan tarif yang lebih tinggi. Dia juga mendesak pemerintah untuk melanjutkan skema pajak karbon yang seharusnya mulai berlaku awal tahun ini, dan memasukkan industri nikel di dalamnya.

“Dengan begitu,” katanya, “pemerintah akan bisa mendorong jenis produksi nikel yang lebih bersih.”

Digges dari Norton Rose Fulbright mengatakan IEA sendiri dengan jelas dalam laporannya bahwa “bahkan berdasarkan kandungan karbon saat ini dari nikel yang masuk ke baterai ini, mereka jauh lebih hemat karbon daripada mesin pembakaran internal. Jadi kami masih ingin melakukannya. rute, Tapi kita bisa melangkah lebih jauh dari itu.”

Salinan artikel ini Pertama kali diterbitkan oleh Nikkei Asia pada 25 Agustus 2022. © 2022 Nikkei Inc. semua hak disimpan.