POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Keraguan tentang Copa America 13 hari sebelum peluncurannya, setelah Argentina dikeluarkan dari negara tuan rumah | Copa America

Konfederasi Asosiasi Sepak Bola Amerika Selatan (CONMEBOL) mengatakan Argentina tidak akan lagi menjadi tuan rumah Piala AmerikaYang menempatkan turnamen yang bergejolak ini dicurigai 13 hari sebelum tanggal mulainya.

Turnamen tersebut akan diadakan, di mana 10 negara dari Amerika Selatan berpartisipasi Argentina Dan Kolombia antara 13 Juni dan 10 Juli, pertama kali dalam 105 tahun sejarahnya dengan tuan rumah bersama. Kolombia dicopot sebagai tuan rumah bersama pada 20 Mei setelah gelombang protes menuntut perubahan sosial dan ekonomi yang menyebar ke seluruh negeri dan Argentina Dia mengikuti karena apa yang CONMEBOL katakan “kondisi saat ini”.

Tidak mengungkapkan sifat keadaannya, tapi Argentina Menderita lonjakan kasus Covid-19. “CONMEBOL sedang menganalisis tawaran dari negara lain yang telah menunjukkan minat untuk menjadi tuan rumah turnamen kontinental,” katanya dalam sebuah pernyataan singkat. “Pembaruan akan segera diumumkan.”

Pejabat dari organisasi akan bertemu pada hari Senin untuk memutuskan langkah selanjutnya untuk turnamen, yang akan diadakan mulai tahun 2020 karena epidemi.

Keputusan mengejutkan itu diumumkan tepat sebelum pukul 11 ​​malam di Argentina pada akhir akhir pekan karena penolakan terhadap turnamen tumbuh dan keluar dari pemerintahan.

Kasus Covid-19 berkembang pesat di Argentina pada Mei dan mendorong pemerintah memberlakukan lockdown baru yang ketat. Ada rekor jumlah infeksi baru di Argentina dalam satu hari pada Kamis, dan jumlah kematian mencapai 76.693 pada akhir pekan, menurut data WHO.

Bahkan beberapa pemain yang kembali ke Amerika Selatan untuk mempersiapkan turnamen menyatakan keraguannya. “Kami harus memprioritaskan kesehatan manusia,” kata pemain Uruguay Luis Suarez kepada wartawan, Jumat.

Gonzalo Peloso, Sekretaris Jenderal CONMEBOL, mengatakan pekan lalu bahwa organisasi tersebut telah berbicara dengan pejabat Chili dengan tujuan mungkin menyelenggarakan beberapa pertandingan di sana. Penyelenggara ragu-ragu untuk membatalkan turnamen karena signifikansi keuangannya. Copa America terakhir, yang diadakan di Brasil pada tahun 2019, menghasilkan $ 118 juta dan merupakan sumber pendapatan tahunan terbesar kedua setelah Copa Libertadores, setara dengan Liga Champions UEFA.

Tahun ini, Konmebol mengatakan setiap negara yang bersaing akan menerima setidaknya $ 4 juta (£ 2,8 juta), dengan pemenang menerima tambahan $ 10 juta.

READ  Cameron Champ dan Tony Fino menanggapi penilaian Chauvin