POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para menteri ASEAN kecewa dengan komitmen militer Myanmar terhadap perdamaian

Negara-negara Asia Tenggara pada hari Senin menyatakan kekecewaannya atas komitmen militer Myanmar terhadap rencana perdamaian yang disepakati, dengan seorang menteri luar negeri mengatakan dia khawatir tentang pemimpin junta yang menghadiri pertemuan puncak regional akhir bulan ini.

Banyak komunitas internasional mengutuk militer Myanmar atas kudeta 1 Februari dan tindakan keras berdarah terhadap pemogokan dan demonstrasi pro-demokrasi, yang menggagalkan satu dekade demokrasi sementara dan reformasi ekonomi.

Kekuatan dunia, termasuk Amerika Serikat, China dan PBB, telah mendukung upaya diplomatik oleh utusan khusus Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) untuk melibatkan junta dan lawan-lawannya dan mengakhiri krisis.

“Belum banyak kemajuan di Myanmar. Militer belum memberikan tanggapan positif atas apa yang telah dicoba oleh utusan khusus itu,” kata Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi dalam konferensi pers setelah pertemuan dengan rekan-rekan regionalnya.

“Sebagian besar anggota mengungkapkan kekecewaan mereka,” katanya. “Beberapa negara telah menyatakan bahwa ASEAN tidak dapat bertindak seperti biasa … ketika mempertimbangkan perkembangan ini.”

Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakrishnan mengatakan utusan itu memberi penjelasan kepada ASEAN tentang tantangan yang dihadapinya di Myanmar. Dia mengatakan para menteri telah mendesak Dewan Tata Usaha Negara, demikian Dewan Militer dikenal, untuk bekerja sama.

Menteri Luar Negeri Malaysia Saifuddin Abdullah dalam sebuah tweet melangkah lebih jauh dan mengatakan bahwa kecuali ada kemajuan “akan sulit bagi Ketua SAC untuk menghadiri KTT ASEAN”.

Tidak jelas apakah proposal telah dibuat untuk mengecualikan pemimpin junta Myanmar Min Aung Hlaing dari KTT akhir bulan ini, yang akan sangat penting di ASEAN, yang secara tradisional menyukai pendekatan keterlibatan.

Sejarah panjang kediktatoran militer Myanmar dan dugaan pelanggaran hak asasi manusia telah menjadi salah satu masalah paling sulit bagi Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, karena menguji batas persatuan dan kebijakan non-intervensinya.

READ  Hun Sen menyatakan ekstraksi minyak sebagai "kegagalan" untuk Kamboja - Asia Tenggara

Juru bicara militer Myanmar Zaw Min Tun tidak membalas telepon dari Reuters pada hari Senin.

Pada konferensi pers pekan lalu, dia mengatakan Myanmar bekerja sama dengan ASEAN “tanpa mengorbankan kedaulatan negara”.

(Reuters)