POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kepresidenan G20 India – momen penting yang potensial?

Kepresidenan G20 India – momen penting yang potensial?

Di tengah kekacauan tatanan dunia global yang sedang berlangsung, KTT G20 di Bali hadir sebagai secercah harapan karena menyediakan platform di mana ekonomi utama dunia berkumpul untuk mencoba menemukan titik temu di dunia yang semakin berbeda. Prinsip pendirian G20 selalu berupa tindakan kolektif dan kemitraan inklusif antara negara maju dan berkembang di dunia. Ini adalah salah satu platform multilateral paling penting dan strategis di era ini, karena para anggotanya secara kolektif menyumbang lebih dari 85 persen PDB global, 75 persen perdagangan dunia, dan terdiri dari dua pertiga populasi dunia.

Awalnya, KTT G20 hanya berfokus pada masalah makroekonomi, tetapi selama bertahun-tahun mereka telah memperluas wawasan mereka di luar bidang ekonomi menuju aspek lain termasuk masalah yang berkaitan dengan perdagangan, pembangunan berkelanjutan, perubahan iklim, energi, pertanian, antikorupsi, lingkungan, kesehatan. , dan seterusnya.

Di masa lalu, dunia telah menyaksikan beberapa peristiwa drastis – mulai dari pandemi global, fenomena cuaca ekstrem, dan baru-baru ini perang antar negara yang menyebabkan krisis energi dan pangan. Semua masalah ini telah mempengaruhi seluruh dunia, dan oleh karena itu sudah sepatutnya tanggapan terhadap masalah ini harus bersifat global. Dengan latar belakang ini, KTT Bali 2022 yang baru-baru ini diadakan menjadi lebih penting karena merupakan KTT pertama setelah pandemi dan akan diadakan selama perang Rusia-Ukraina yang sedang berlangsung.

KTT G20 2022 yang diadakan di Bali berhasil mengarahkan energi kolektif negara-negara anggota untuk mengatasi sebagian besar masalah ini. Menjadi negara tuan rumah, Indonesia mengetahui ancaman bersama, mampu menyatukan negara-negara saingan dan bertindak sebagai jembatan, mencapai tujuan kepresidenan.

Forum G20 beroperasi dalam dua jalur paralel – jalur keuangan dan jalur Sherpa. Menteri keuangan dan gubernur bank sentral memimpin jalur fiskal sementara Sherpa, utusan pribadi para pemimpin, memimpin jalur Sherpa. Dalam dua jalur, ada kelompok kerja yang berbeda berdasarkan tema yang berbeda di mana perwakilan dari kementerian terkait Negara Anggota, Negara Tuan Rumah dan berbagai organisasi internasional berpartisipasi. Ada juga Engagement Groups, yang menyatukan masyarakat sipil, wadah pemikir, perempuan, pemuda, tenaga kerja, perusahaan, dan peneliti dari negara-negara G20. G20 tidak memiliki sekretariat permanen dan kepresidenan didukung oleh Troika – yang mencakup kepresidenan sebelumnya, saat ini, dan masa depan. Selama periode India, troika masing-masing akan terdiri dari Indonesia, India, dan Brasil.

READ  Yelin mengatakan China berkepentingan untuk merestrukturisasi utang Sri Lanka

Dengan berakhirnya KTT G20 2022 di Bali, India menjadi presiden untuk masa jabatan berikutnya pada 1 Desember 2022. Saat India mencoba untuk menonjol di panggung global, kepresidenan ini memberikan peluang besar bagi India untuk mengintensifkan upaya menyediakan solusi berkelanjutan untuk masalah internasional yang mendesak. Tema G20 India “Vasudhaiva Kutumbakam” atau “Satu Tanah, Satu Keluarga, Satu Masa Depan” mencerminkan visi India untuk menyatukan seluruh dunia dalam mengejar tujuan bersama demi masa depan yang lebih baik. Sepanjang tahun, India akan menjadi tuan rumah para pemimpin global dengan 200 pertemuan yang mencakup 32 sektor berbeda di seluruh negeri.

Setelah konflik yang sedang berlangsung antara Ukraina dan Rusia dan kurangnya kemajuan diplomatik, India dapat menggunakannya sebagai peluang besar dan memanfaatkan hubungan persahabatan historisnya dengan Rusia dan membawanya ke meja perundingan untuk setidaknya memulai diskusi. Menggunakan kepresidenannya untuk mengatasi konflik sambil menekankan perdamaian akan sangat membantu dalam meningkatkan status India sebagai pemimpin yang memprioritaskan perdamaian, dan ini tercermin dalam pernyataan Perdana Menteri Modi kepada G20 di mana dia menegaskan kembali bahwa “era saat ini tidak boleh berupa perang.” Meskipun KTT G20 tidak menangani masalah keamanan secara langsung, masalah ini masih berdampak signifikan pada ekonomi global, dan dengan demikian India dapat memimpin dalam menanganinya. Terutama ketika PBB dan intervensi lainnya gagal menyelesaikan konflik.

India dapat merefleksikan pencapaian dan tantangan KTT Bali 2022, dan menindaklanjuti pencapaian dan tantangan tersebut untuk menjadikan KTT 2023 lebih relevan. Di tengah tantangan konflik Ukraina-Rusia, China yang bangkit dan tegas yang memicu ketegangan geopolitik, akan menguji kepresidenan India dan kemampuannya untuk menghidupkan kembali KTT G-20. India juga dapat memimpin jalan bagi kerja sama global Selatan karena Indonesia dan Brasil, negara-negara lain di Troika, semuanya adalah negara berkembang, yang memungkinkan mereka menggunakan platform tersebut untuk menyuarakan keprihatinan “Global Selatan”. India dapat menjembatani kesenjangan yang ada antara Utara dan Selatan global dalam isu-isu seperti perubahan iklim, energi terbarukan, hak kekayaan intelektual, emisi karbon, dan perdagangan.

READ  Indonesia mengizinkan maskapai untuk menaikkan tarif kelas ekonomi karena harga bahan bakar naik | Bepergian

Data untuk Pembangunan juga akan menjadi salah satu sorotan kepresidenan India seperti yang ditunjukkan oleh Perdana Menteri Modi, dengan visi bahwa manfaat akses digital dapat dicapai secara inklusif, yang dapat mengarah pada pertumbuhan dan transformasi sosial-ekonomi.

India telah mengidentifikasi enam prioritas umum, yaitu pembangunan hijau, pendanaan iklim, dan gaya hidup ramah lingkungan; pertumbuhan yang dipercepat, komprehensif dan fleksibel; mempercepat kemajuan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan; transformasi teknologi dan infrastruktur digital publik; Lembaga Multilateral untuk Abad ke-21 dan Pembangunan yang Dipimpin Perempuan.

Selama masa kepresidenannya, India juga akan menghadapi banyak tantangan, terutama yang berasal dari konflik antara Timur dan Barat serta Utara dan Selatan, yang akan membutuhkan keseimbangan yang rumit saat menavigasi kepentingan pribadi dan kepentingan globalnya sendiri. Untuk memenuhi cita-cita ‘Vasudhaiva Kutumbakam’ – dunia adalah satu keluarga, India harus dengan hati-hati mengarahkan agenda global dengan tetap mengingat kebaikan bersama. Ini harus bekerja pada agenda pembangunan dengan peta jalan untuk mencapai sistem ekonomi yang lebih fleksibel dan inklusif, sesegera mungkin. Kepresidenan G20 ini juga memberi India kesempatan untuk menguji kekuatannya dalam menghadapi tatanan dunia yang berubah, jika berhasil, India akan mengambil langkah lebih dekat untuk menciptakan lebih banyak keunggulan global.

Artikel ini ditulis oleh Ananya Raj Kakote dan Gunawant Singh, dua pakar hubungan internasional dari Universitas Jawaharlal Nehru.