POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kementerian Perdagangan Indonesia luncurkan pameran digital dalam upaya revitalisasi perdagangan global

Kementerian Perdagangan Indonesia luncurkan pameran digital dalam upaya revitalisasi perdagangan global

Jakarta – Pameran Dagang Indonesia (TEI) edisi ke-36, yang dimulai pada hari Kamis, datang pada tahap akhir dari pandemi yang telah melumpuhkan ekonomi di lebih dari satu cara. Perdagangan global, korban utama, telah menunjukkan tanda-tanda pemulihan dalam beberapa bulan terakhir, dan TEI berusaha memainkan peran dalam meningkatkan tanda-tanda itu.

Dalam upaya untuk mencapai akses yang lebih baik dan memberikan kenyamanan yang lebih besar, tahun ini TEI akan menawarkan layanannya secara online melalui platform digital, tidak seperti acara berbasis tempat tahun-tahun sebelumnya.

Pameran yang dikemas secara digital ini merupakan salah satu upaya dan bukti komitmen Kementerian Perdagangan untuk menghidupkan kembali perdagangan global.

“Selain itu, pameran ini juga menjadi terobosan bagi para pelaku usaha Indonesia untuk memanfaatkan peluang agar tidak kehilangan momentum percepatan pemulihan ekonomi yang terkena dampak pandemi COVID-19,” jelas Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi.

Mendag menambahkan, E-Commerce Index Conference ke-36 juga diharapkan mampu mempercepat transformasi digital perdagangan.

TEI Digital Edition bertujuan untuk menciptakan media promosi dan transaksi bisnis online yang efektif dan efisien, memperkuat kemitraan dan menjaga kelangsungan bisnis dengan pembeli, memperluas penetrasi ke pasar baru, membangun citra positif, dan meningkatkan daya saing berbagai produk dan layanan Indonesia di dunia internasional. pasar.

TEI 2021 akan memperkenalkan konsep katalog digital yang memberikan keleluasaan bagi peserta dan pengunjung untuk melihat dan menggali informasi berbagai produk khas Indonesia.

Produk dan layanan khas Indonesia yang akan dipamerkan terbagi dalam delapan kategori, yaitu produk manufaktur, gaya hidup dan layanan digital, obat-obatan dan perawatan kesehatan, energi terbarukan, produk makanan dan minuman, fasilitas dan fasilitas hidup, produk fashion dan kecantikan, serta halal. produk.

READ  Indonesia berlayar ke ekonomi biru bersama Swedia

Menkeu menjelaskan, pelaksanaan TEI kali ini diharapkan mampu menarik sebanyak mungkin calon pembeli untuk berbisnis dengan eksportir Indonesia. Tahun ini, TEI bertujuan untuk mencapai nilai kesepakatan bisnis sebesar $ 1,5 miliar dan menghadiri 1.000 bisnis dan 500.000 pengunjung.

Kemendag telah bekerja dan masih berupaya untuk mempromosikan dan mensosialisasikan TEI 2021 ke negara-negara mitra melalui kerja sama dan koordinasi dengan Kementerian Luar Negeri, termasuk kantor perwakilan Indonesia dan perwakilan perdagangan luar negeri.

Arab Saudi, misalnya, telah menjadi peserta yang sering dan konsisten dalam TEI selama bertahun-tahun. Kerajaan diharapkan untuk melanjutkan kinerjanya yang kuat, yang diprediksi oleh budaya dan infrastruktur digital negara yang sehat. Perusahaan Saudi selalu menuai keuntungan dari pameran, dan sebaliknya.

Eko Hartono, Konjen RI Jeddah, mengungkapkan Arab Saudi pada pameran tahun lalu merupakan peserta terkuat kelima dalam hal transaksi. Merekam $1,2 juta pada akhir acara. Konsul Jenderal menambahkan bahwa dia berharap untuk mendaftarkan lebih banyak perusahaan Saudi tahun ini dan mendapat manfaat dari platform dan semua yang ditawarkannya.

Direktur Pusat Promosi Perdagangan Indonesia di Jeddah, Muhammad Rifai Abbas, menyampaikan terima kasih kepada Saudi Chambers yang telah memainkan peran kunci dalam mendukung komunikasi dan penyebaran informasi bagi para pebisnis di dalam jaringannya. Dia menambahkan bahwa dia menghargai antusiasme dan dukungan mereka.

TEI Digital Edition akan berlangsung dari 21 Oktober hingga 4 November. Produk akan berjalan hingga 20 Desember. – SG